Unexpected Sunday

WHOAAA! Finally it’s Sunday. Dan libur. Dan mudik. Dan Tasik!

Kemarin (24-12) aku sama Teteh di datangi oleh Cipa Unnie dan Fajar Oppa yang sengaja ‘nitipin’ Cipa Unnie untuk di rawat selama sehari. Jadi ceritanya Cipa Unnie sang Hottest Jakarta itu habis main air di Cipanas dan sengaja mampir ke Bandung buat main sama Hottest yang ada di Bandung (aku, Teh Aul, Ka Echi, Ama Unnie) dan anak Hottest Jakarta yang sengaja dateng ke Bandung juga (Fajar Oppa dan Fitri Unnie).

Dan alhasil, orang lain lagi natalan kita main ke Myeong Ga Korean Resto di daerah Sukajadi. Kebetulan ini kedua kalinya aku kesini, dan kedua kalinya kesini selalu di bayarin sama Fajar Oppa. Ya Allah, baik sekali Engkau telah menciptakan mahluk sebaik Fajar Oppa. Lancarkan selalu rezekinya biar bisa traktir terus AAMIIN. Tapi sebegitu parah dan nelangsanya kah wajah kami sampai di bayarin terus, Oppa?😦 hahhahaha

cipa unnie, me, teteh

cipa unnie, me, teteh

Dan kebetulan hari ini aku sama teteh bakal langsung balik ke Tasik setelah acara main sama Unnie(s) dan Oppa. Maka diberi mandatlah Mang Dedi buat ngejemput kita dari Tasik ke Myeong Ga. Errr~ Mang Dedi nyampe Bandung aja udah syukur walhamdulillah. Eh gimana ke Myeong Ga? Harus pake GPS sepertinya -.- Dan bener aja! Nyasar dong beliau.

Aku sama teteh udah kepalang stress. Ujan-ujanan nyari Mang Dedi yang katanya udah di deket Myeong Ga. Parahnya nih, pulsa aku sama teteh lagi PAS BANGET ABIS. Abisnya ya dipake buat neleponin Mang Dedi yang nyasar mulu. Akhirnya aku ninggalin teteh di bawah pohon besar, dan mutusin buat gak pakai payung buat kembali ke Myeong Ga. Jadi payung segede gaban yang cocok buat dipake main golf itu dipake sama teteh buat nyetopin Mang Dedi kalo aja lewat situ.

Kucluk kucluk aku jalan dengan gontai menuju Myeong Ga yang jalannya sedikit nanjak. Sebenernya bukan gontai lagi, tapi lemes tapi KESEL tapi SEBEL! Aku tuh udah kayak yang baru diputusin sama pacar terus diturunin gitu aja dari mobil. Sintingnya setiap mobil yang ada di depan aku suka ngasih lampu kedip-kedip atau klakson. HEY! Emang wajah gue keliatan nelangsa banget sampe bakal loncat ke tengah jalan? Atau wajah gue keliatan kayak mbak-mbak yang suka mangkal tengah malem di alun-alun?! ERRR~

Setelah dongkol karena rambut udah basah kaya tikus masuk got, akhirnya aku nungguin aja di tangga Myeong Ga. Sedangkan teteh masih nunggu di bawah pohon sambil pake payung yang segede gaban itu. Gak berapa lama kemudian teteh dateng! Pake mobil! Akhirnya Mang Dedi menemukan kami. Eh, apa akhirnya kami menemukan Mang Dedi?! Entahlah.

Udah rada tenang habisnya Mang Dedi udah ketemu. Aku sama teteh balik lagi ke Myeong Ga buat lanjutin cuap-cuap bareng Unnie(s) dan Oppa. Akhirnya taxi yang dipesen sama Fajar Oppa dateng. Dan Fitri Unnie, Cipa Unnie juga Ama Unnie pulang naik taxi bareng Fajar Oppa. Karena mereka bakal ke Ciwalk dulu sambil nungguin travel buat balik ke Jakarta.

Nah, sedangkan aku, teteh dan Ka Echi melanglang buana ke Papaya. GILAK! Ini tempat macam apa? Hampir semua brand makanan Korea, Cina, Jepang bahkan Thailand ada di tempat ini. Pas masuk ke Papaya langsung cengo, gak tahu deh orang ngeliat wajah aku kayak gimana. Hampir semua benda disana pengen dicomot. Dan akhirnya yang masuk ke keranjang belanja udah seabrek. Dari mie korea, es krim ikan, es krim kopi, permen, bumbu bbq dan bla bla bla.

Udah puas belanja, akhirnya kita balik ke kostan (minus Ka Echi) buat packing. Setelah packing sambil bawa pacar (baca: tugas kuliah yang seabreg) akhirnya kita cepet-cepet balik ke Tasik. Sempet ketiduran, pas buka mata.. dimana nih? kok macet?

Usut punya usut ini baru keluar TOL. Eh kok macet? Loh kok? Ini kan baru sejam jalan. Dan masih di Rancaekek. Sabar, mungkin cuman bentar. Satu jam, dua jam, tiga jam… Kok ini nggak maju-maju sih? Kalau maju pun setara sama langkah males aku kalo disuruh bersihin kamar.

Jeng, Jeng! Ternyata ada genangan air selutut manusia dewasa. Itu banjir woy, bukan genangan lagi -.- Akhirnya empat jam, lima jam, enam jam… masih di Rancaekek sodara-sodara. Yang bikin deg-degan tuh ya dari bensin mobil full sampe tiga perempatnya habis. Sampai kapan macet dan stak di Rancaekek yang notabene nggak jauh jauh amat dari KOTA BANDUNG! Tasik masih jauh sodara-sodara😦 Takutnya kan bensin habis dan mogok di tengah-tengah macet. Nggak kebayang diklaksonin sama ratusan mobil yang udah kepalang emosi.

Akhirnya aku mutusin buat tidur, karena emang selama perjalan macet itu aku gak bisa meremin mata aku. Grook grook groook (ceritanya lagi bobo). Pas bangun, ih kok masih macet?! Inget banget pas tadi tidur aku sempet liat kita tuh ada di posisi Rancaekek kilometer 20, dan sekarang dimana? Kilometer 23. Ha-ha-ha-ha-ha

Dari jam 6 sore berangkat, dan tengah malem masih stak di Bandung? Se-su-a-tu. Nggak berapa lama kemudian, mobil mulai jalan. Tapi jalannya nggak keendet-endet kaya yang pertama. Wah! Aku udah mulai liat genangan air alias banjir yang diomongin sama supir truk di sebelah mobil tadi.

Jadi ini toh banjir yang nyebabin kita diem di tempat di daerah Rancaekek selama 8 jam ini?! HAH?! 8 JAM?! SERIUS? Iya. 8 Jam *sigh* setelah ngelewatin banjir tadi, jalan mulai lancar. Lancar banget malah. Bisa ngebut 70 km/jam. Sayangnya karena tadi mobil lewatin banjir, rem jadi rada blong. Dan gak bagus kalo dipake buat ngebut. Kepaksa jalan kaya siput buat beberapa lama biar mobilnya panas lagi.

Karena topiknya masih ‘takut keabisan bensin’ akhirnya ngisi bensin dulu biar tenang. Setelah ngisi, tiba-tiba aja rasa ngantuk tuh dateng. Akhrinya, come to Mama! Akhirnya tertidurlah aku, tapi kebangun lagi beberapa saat kemudian ketika aku ngerasa mobil jalannya lambat. Macet! ._____. Astaga! Tapi syukurnya macetnya gara-gara ada yang kecelakaan. Dan you know? Yang kecelakaan itu adalah mobil CVR putih yang jalannya ngebut bangeeeeeet dan sempet nyusul mobil kita pas di belakang tadi. Innalilahi. Makanya sabar, Mas, Mbak. Kita udah sama-sama macet-macetan bareng 8 jam, dan endingnya cuman gini doang? Astagfirullah😦

Setelah ketar ketir liat kecelakaan CVR putih sama bis tadi, aku mutusin buat tidur lagi. Hingga… TASIK! YEAH! Eh, kok udah terang? Pas liat jam. Hening. Udah jam 6 pagi. Apa-apaan ini? 12 jam Bandung-Tasik? *die*

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s