Mandiri?

Aku ngerasa kalau selama ini aku boleh dibilang tidak atau mugkin belum mandiri..

Padahal selama ini mungkin aku udah hidup ‘hampir sendiri’. Semenjak SMP aku hidup tanpa Ayah dan Ibu yang tinggal di kota terpisah. Ya, hingga aku lulus SMA. Mungkin ada empat atau lima tahunan. Aku hidup selama itu cuman sama Kakak dan Adik, mungkin dengan komponen ‘penjaga’ rumah seperti bibi dan supir.

Walau hidup jauh dari Ayah, tapi mungkin aku masih bisa hidup dengan sangat baik-baik saja. Ayah memfasilitasi segala hal dalam kehidupan keseharian kita. Tapi sebenarnya yang utama mungkin adalah kasih sayang dan keberadaan orang tua itu sendiri di hari-hari kita..

Tapi aku gak pernah masalahin itu, selama Ayah masih kontak-kontakan. Sms telepon sekedar nanyain udah makan, solat, kerjain tugas, nanyain sekolah atau sekedar ngejek karena belum mandi. Dan setiap sms dan telepon itu adalah hal yang paling ditunggu, hal yang paling dikangenin..

Setelah status aku bukan lagi siswi SMA, dan berganti menjadi seorang mahasiswi, hidup aku gak berubah satu atau dua derajat dari biasanya. Mungkin semua berubah! Semua!

Biasanya pagi ada bibi yang setia bangunin dari pagi butaaaa banget, dan secara teratur membangunkan kembali setelah beberapa menit. Atau bibi yang nyiapin sarapan dan bekel makan buat makan siang di sekolah. Bisa juga mang Dedi yang setia ngaterin aku dari pagi ke sekolah sampe tempat-tempat di penjuru Tasik hingga tengah malam pun..

Sekarang? Aku coba untuk selalu bangun sendiri, ya walau aku tinggal satu kost bareng Kakak aku, karena kebetulan aku satu kampus sama dia. Terus mau makan, males kalau sendirian. Jadi kalau Kakak aku mau makan, aku baru mau makan. Kalau mau pergi ke sana sini, harus naik angkot. Mana belum tentu tau angkot mana, kalau mau cari aman ya pake taxi.

Mungkin, bolehlaaaah aku dibilang udah cukup mandiri. Aku udah berpuluh kilometer jauh dari Tasik, dan ratusan kilometer dari Ayah. Oke, anggap aku mandiri..

Cuman, tiga hari lalu aku baru ngerasa mungkin aku belum sepenuhnya.

Rencananya hari itu aku sama Kakak mau pulang ke Tasik bareng, tapi rencana itu gagal. Karena tugas take home UTS yang harus dikumpulin di tengah-tengah long weekend itu. Dengan terpaksa aku harus stay sendiri di kostan. Sedikit takut, karena beberapa minggu kostan baru kemasukan maling.

Hari pertama ditinggal belum kerasa apa-apa, karena hari itu ada Vina temen kampus aku yang nginep. Jeng jeng, hari kedua. Les gambar. Naik angkot, di tengah-tengah angkot mulai ngerasa klenyengan. Keinget kemarin cuman sarapan, dan itupun bareng sama Kakak sebelum dia pulang ke Tasik sorenya. Hingga aku pergi buat les, belum ada makanan yang sekedar mampir ke perut. Turun dari angkot, di sambut sama terik matahari yang nusuk ubun-ubun.. Sampe di rumah Winna, karena kebetulan lesnya disana aku mulai ngerasa gak bener sama tubuh aku. Tiba-tiba aja panas. Oke, demam.

Siangnya aku putusin buat pulang, buat dapetin angkot aku harus jalan kaki ke jalan besar. Dan lagi-lagi matahari terik banget. Makin ngerasa tubuh aku kaya terbang. Gek, akhirnya sampe ke angkot kedua yang sebelumnya naik angkot pertama dari rumah Winna dan dilanjut dengan angkot ini. Di perjalanan, aku diem. Aku ngerasa dingin banget. Sampe jaket yang aku pake percuma dipakai di angkot yang ditumpangi sejoli yang sedang pacaran yang enggan membagi tempat duduknya untukku.

Sampe kostan, tutup pintu jendela. Selimutan dan… nangis. Aku sakit, gak ada Kakak, sendiri, di kota orang, belum makan.. Kurang ngenes gimana? Yang bikin lebih nangis ketika Kakak sms kalau dia khawatir tau aku sakit, dan bener-bener air mata aku ngucur sampe segukan. Bahkan lagi nulis ini pun aku dalam keadaan berkaca-kaca. Aku butuh Kakak aku, aku pengen pulang.

Dan di hari ketiga ini, aku ditemenin sama Unnie Vita yang emang dari kemarin ngesmsin nyuruh aku jangan sedih.. dan ketika aku ngetik ini satu butir air mata berhasil jatuh ke pipi. bukan lebay, cuman bener! aku ngerasain aku kaya sendiri. aku gak punya siapa-siapa disini.

Malam ini, aku nangis depan laptop, nulis postingan panjang ini, ditemenin…. Tante kost. Makasih Tante, udah mau nemenin tidur buat malam ketiga ini.

Jadi, lihat! Aku malu. Pengalaman bertahun-tahun ditinggal kerja sama Ayah gak ngebuat aku lebih mandiri, ditinggal Kakak tiga hari aku udah serapuh ini..

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s