From Angkot With Love

Tempat asik buat ngerenung atau tempat mencari inspirasi selain kamar mandi, menurut aku angkot adalah rekomendasi lainnya.
Sekarang, aku nulis postingan ini di note bb. Karena tiba-tiba aja banyak hal-hal yang terlintas di kepala aku saat menaiki angkot Cicaheum-Ciroyom menuju kostan setelah pulang les gambar dari rumah Winna.
Hari ini aku mengenakan kaos putih SNSD 2011 Girls’ Generation tour dipadu dengan celana jeans belel yang udah kedodoran, kata lainnya aku ngurusin. Thanks. Balik lagi ke cerita awal, Cicaheum-Ciroyom mungkin udah jadi sahabat aku sejak memasuki semester dua ini. Ya karena les gambar itu.
Posisi langganan aku kalo ga duduk di belakang supir biar gampang turun atau di pojokan biar bisa nyender. Dari kedua posisi langganan aku itu, aku bisa ngeliat ke sepenjuru kabin angkot dan pemandangan di luar.
Angkot ini berjalan baik-baik saja, tidak seperti kebanyakan angkot yang hobby ugal-ugalan. Beberapa kali angkot bersampingan dengan mobil mewah. Kontras banget ya.. Jujur, aku baru aktif menggeluti dunia perangkotan ini sejak kuliah. Selama menjadi siswi putih abu-abu ada Mang Dedi yang setia nganterin kemanapun aku pergi, bahkan aku gak perlu ngapalin nama jalan secara spesifik.
Sekarang… Buat pergi ke suatu tempat aja harus tau nama jalannya. Minimal harus tau naik angkot apa. Belum lagi harus melanglangbuana dari angkot satu ke angkot lain.
Balik lagi ke kontrasnya angkot dan mobil mewah atau minimalnya mobil yang bukan angkot *apadeh* aku ngerasa kaya semacam DEGG!
Kaya apa sih.. Ya kaya gitu perasaannya. Harusnya aku loh yang ada di mobil itu. Dengerin musik 2PM dan menyejukkan diri di naungan AC. Terbesit rasa sedih, aku sekarang duduk di angkot, kepanasan dan harus duduk bersebelahan sama orang yang aku gak kenal. Rasa risih sama sedih jadi satu. Kadang suka ngedumel, kenapa sih aku gak bawa mobil aja ke Bandung. Biar ga usah ungkat angkot kaya gini.. Masalahnya sih, aku gak punya SIM. Kenapa? Nyetir di aspal beneran aja belum pernah *nangis kejer di angkot*
Ya, mungkin aku harus diginiin dulu kali ya biar sadar kalo hidup itu bukan cuman terkegantungan sama Ayah atau Mang Dedi..

Renungan pertama tadi tentang kontrasnya angkot dan mobil mewah -atau mobil yang bukan angkot- selesai… Renungan selanjutnya, tentang…. Cowok😐
Kenapa harus cowok coba?😦
Hmmm anu, mungkin aku udah lama gak pacaran atau gak setidaknya ada temen spesial. Udah hmmmm… Lama. Iya lama😐
Udah lama juga ga ngerasain dag dig dug seneng dan sedih karena cinta halah *jedukin kepala ke jendela angkot*, terus udah lama juga nggak pdkt ke cowok atau dipdktin *nyangkutin kepala di jendela angkot*…
Okeee!! Ini udah ngelantur. Sebenernya ada apa sih?
Jadi gini… Bukan cuman sekali atau dua kali aku naik angkot yang dihuni juga oleh sepasang kekasih yang memadu cinta di mobil bermuatan sekitar 10 orang ini *lap ingus*
Terus, momen-momen pengen punya pacar *lagi* tuh selalu muncul setiap kali ngelewat UNIKOM. Dari angkot aja aku udah bisa liat pemandangan mahasiswa kampus itu yang lagi lunch atau sekedar nongkrong.
Ga tau kenapa, tiap kali lewat sana aku selalu DEGG! Ga ngerti deh.. Apa jodoh aku berdiam diri di sana? Jawab aku!
ARRRRGGHH renungan kedua ini harus segera di akhiri. Tepat di sebelah aku ada anak kecil yang mungkin kelewat kepo tentang apa yang aku ketik.

Sekian kisah dari angkot Cicaheum-Ciroyom hari ini. From tabie, angkot with love ♥~

1 Comment

Filed under Diary

One response to “From Angkot With Love

  1. Pingback: I’m falling in love with……… | DailyBiee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s