Holiday Part 1 : Tasik!

Welcome holidaaay everybadeh!

Akhirnya bisa postingan tentang liburan kemarin. Awalnya nih Tasik emang bakal jadi destinasi tetap aku pas liburan ini. Cuman sebelum ke Tasik, awalnya mau ke Pulau Tidung, cuman ada satu, dua, tiga hal akhirnya liburan itu dibatalin. Dan kita satu kelas ling lung hilang arah tapi nggak sampai tenggelam dan tak bisa bangkit gitu sih. Setelah gak tau mau kemana dengan mood swing yang pake sistem senggol bacok, akhirnya tanpa ba bi bu kita anak cewek (Vina, Winna dan Dina) akhirnya mutusin buat ke Tasik aja.

Tanpa planing mateng yang penting hilang dari hiruk pikuk kota Bandung, aku akhirnya pesen travel ke Tasik buat besok malemnya. Dan sampailaaaah di kota terasik Tasik yang entah kenapa suasana dan udaranya lagi nggak enak banget, alias panas beud.

Malam pertama ya udah tidur aja, besok paginya nggak pakai mandi kita langsung ke Tee Jay buat ngitemin kulit yang sampai sekarang masih ngebekas itemnya😦 Hahahaha.. Udah cape renang, kita ke TO Benhil di Dadaha dan hari itu ditutup sama Bakso Komar. Ulalalala~

Dan malemnya kita dirundung gundah gulana gitu, ngedosa nggak ngajak anak cowok liburan. Akhirya dengan hati setulus malaikat, kita ngajakin anak cowok buat nyusul kita di Tasik. Dikirain bakal ditanggepin asal, dan ternyata mereka langsung on the way ke Tasik walau nggak personil lengkap.

Agendanya, mau mancing! Hahahaha.. Jujur, sebagai orang Tasik yang asik, mancing sebenernya bukan aku banget. Terkesan lebih wasting time dan nothing to do. Padahal banyak yang bisa dilakuin daripada nungguin kail ditanggepin ikan. Berhubung ini buat asik asik ngumpul, seberes solat Jumat langsung caw ke kolam ikan di sebrang rumah. Btw, kolam ikannya harus ngelewatin hamparan sawah yang jalannya setapak. Se-ta-pak. Mempertaruhkan nyawa banget.

DSC_0032 DSC_0041 DSC_0070 DSC_0071 DSC_0098Walau nggak punya bakat mancing, kita pulang nggak dengan tangan kosong. Ikan-ikannya dengan baik hati merelakan tubuh cungkring mereka nyangkut di kail.

Niatnya mau dibakar, cuman endingnya ikannya mendarat di meja makan dengan cara digoreng. Kenyang ngabisin ikannya, malemnya kita karokean sambil liat Tasik di malam hari.

DSC_0105 DSC_0107 DSC_0113 DSC_0116Sayangnya, kita nggak pernah tahu apa yang bakal terjadi besoknya. Dan tadaaa~ aku terkapar sakit entah karena apa. Dan dengan demam tinggi aku ngedadahin anak kelas balik lagi ke Bandung. Dan aku harus negak 3×1 obat dengan 4 resep. Welcome holidaaaaay~😀

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s