Mahasiswa Baru vs Mahasiswa Akhir  

Helo, September ceria! Halo, semester baru!

Nggak kerasa akhirnya ini adalah semester terakhir aku jadi anak DKV. Say what? Alhamdulillah. Nggak kerasa juga aku udah punya adik tingkat yang unyu unyu sebanyak tiga generasi. Hari pertama balik lagi ke kampus setelah libur paska semester pendek kemarin, aku langsung disuguhin sama adik-adik maba miba yang masih keliatan seneng banget jadi mahasiswa. Selamat ya adik-adik, kalian survive dari yang namanya ujian nasional. Hehehe

Dan pemandangan mahasiswa baru ini udah jadi makanan aku selama tiga tahun. Dulu-dulu mana berani ngepost begini, soalnya masih keitung mahasiswa baru juga. Songong ga sih? hahaha. Nah, berhubung ini tahun akhir aku (Aamiin), kayaknya asik deh mengulas perbedaan dan persamaan mahasiswa baru vs mahasiswa akhir.

Oh ya, sedikit cerita deh.. Kemarin pas hari kedua kuliah, aku diajak ngobrol gitu sama adik kelas. Wajahnya sih ga asing, pernah berkali-kali ngeliat. Eh tiba-tiba dia nyapa aku kayak gini :

Dia : maba?

Aku : *terkaget-kaget sendiri* nggak, semester tujuh *menjawab dengan bangga*

Dia : Oh.. Desain grafis?

Aku : *elus dada* iya

Well, am I live under rock, gitu? Aku yang jarang liat dia apa dia yang jarang liat aku? Hahaha, gak apa-apa deh, nggak dinotice sama adik kelas. Minimal disangka maba habisnya masih imut kayak anak baru lulus SMA, deh.. Makasih cantik, atas pujian nggak langsungnya. hehehe..

Dimulai dari perbedaannya!

  • Mahasiswa baru itu botak! I mean, mahasiswa cowok. Bukan mahasiswi. Pasti botak. Kalau nggak botak, ya berarti dia nggak ikutan ospek. Dan mahasiswa baru, biasanya pakai kupluk atau topi buat nutupin rambut botak paska ospek. Dan, pemandangan itu kontras banget di gedung-gedung kuliah, foodcourt bahkan parkiran. Sedangkan mahasiwa akhir itu gondrong! Minimal ada rambutnya lah hahahaha.
  • Mahasiswa baru itu kemana-mana selalu rombongan. Kerasa sih, dulu waktu masih jadi anak baru, kesana kesini rame-rame karena nggak berani jalan sendiri. Terus biasanya mereka jalan sambil lirik sana lirik sini, soalnya belom hapal sama bangunan kampus. Nah, mahasiswa akhir biasanya jalan sana jalan sini sendiri. Jalannya gak tau malu, lempeng-lempeng aja. Soalnya jalanan yang dia lewatin udah dilalui bertahun-tahun, jadi nggak mungkin nyasar.
  • Mahasiswa baru DKV, biasanya bawaannya banyak! Bawa tas gede soalnya alat ‘perang’nya banyak. Bawa map besar buat naro karya atau tabung ala ala anak arsitek. Ih, unyu.. Kangen bawa-bawa begituan lagi ke kampus. Lalu, mahasiswa akhir bawa apa? Bawa-bawa map. Mapnya isi apa? Isi berkas revisi, berkas pengajuan sidang, berkas pengajuan penulisan TA atau PA. Terus isi tas mereka cuman buku catatan sama alat tulis ala kadarnya. Nggak ada lagi tuh bawa kuas nomor 1 sampai 10.
  • Mahasiswa baru, biasanya, biasanya yaaah.. suka kupu-kupu. Atau kuliah pulang, kuliah pulang. Dulu sih aku gitu. Eh, sampe sekarang ding. Hahaha.. soalnya kan kampus belom familiar banget sama mereka, makanya bawaannya pengen cepet-cepet balik ke rumah. Selonjoran asik gitu, soalnya masih dihantui libur panjang paska lulus dari SMA. Terus, kalau mahasiswa akhir suka diem di kampus karena nggak tau lagi mau ngapain setelah beres kuliah. Balik ke rumah, males. Ngerjain tugas, mau malem aja. Jadinya diem di kampus sambil rumpi ceria. Sekalian deh sampe adzan ashar atau magrib.

JENG JENG, lalu persamaannya apa?

  • Satu, keduanya sama-sama riweuh alias ribet. Mahasiswa baru ribet sama awal-awal kuliahnya. Sedangkan mahasiswa akhir ribet sama urusan tetekbengek penulisan tugas akhir atau proyek akhir.
  • Dua, keduanya sama-sama woro wiri update lagi di kampus. Kalau mahasiswa baru biasanya statusnya kayak gini ‘Kelas pagi, Gambar 1.’ atau ‘Lunch bareng anak-anak kelas DKV’. MUAHAHAHA.. Jadi inget banget dulu seneeeeng makasimal pas jadi mahasiswa, jadi semua orang wajib tahu kalau aku udah kuliah. Lalu, kalau mahasiswa akhir bakal update kayak gini, ‘Ya Tuhan, apa kabar Proyek Akhir ini?’ atau ‘Revisi mulu.. Revisi mulu.. kapan wisudanya sih?’ atau ‘Eh, maba-nya ada yang cakep!’ #EH
  • Tiga, keduanya sama-sama gengsi kalau lagi ketemu. Yang junior malu, yang senior malu. Akhirnya saling diem. Eh baru saling kenal satu tahun kemudian. MUAHAHA. Nggak ding, itu mah aku doang kali ya. Habisnya ada kok yang suka ngedekatin senior buat nanya-nanya pengalaman kuliah dan tugas.

 

Leave a comment

Filed under Diary, DKV's Journal, Tugas Anak DKV

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s