Bye Vember!

Sekarang tanggal 30? Kenapa waktu jalannya cepet banget, sih? Perasaan baru kemarin ngarep cepet-cepet tanggal 11, eh sekarang udah akhir bulan lagi. Well, bulan ini aku serasa lagi naik roller coaster. Perasaannya naik, terus turun, terus dibulak-balikin.

Tanggal 11 kemarin masih bisa haha-hihi mesem-mesem nggak jelas, eh beberapa hari kemudian aku berasa ‘disentil’.

Enam belas tahun lalu, aku pernah berada di titik terendah dalam hidup. Terbelenggu dengan sebuah mesin yang nggak hentinya bip bip bip sepanjang hari. Masa kecil aku dihabiskan di rumah sakit. Temen deket aku dokter, suster dan kupu-kupu besar yang selalu datang tengah malam ketika aku kebangun di ruangan steril.

Tiga minggu lalu, aku harus ketemu sama dokter saraf yang udah lama banget nggak aku temuin paska sakit di kepala aku udah nggak kambuh. Aku kesana karena tiba-tiba aja aku ngerasa kedua tangan aku lemes banget. Macam boneless, ehehehe. Pertemuan yang singkat, tapi efeknya ngebekas banget. Beliau nggak ngasih kepastian tentang sakit apa yang ada di aku saat itu. Tapi beiau ngasih dua kemungkinan. Satu, ada saraf di pundak atau punggung yang gak berfungsi gara-gara kejepit. Dua, ‘musuh’ enam belas tahun lalu itu balik lagi.

NO WAY! Nggak boleh. Nggak mau. Jangan lagi..

Hati aku hancur berkeping-keping, kayak serpihan debu yang tinggal disapu terus dimasukin ke bak sampah. Sebenernya yang ngira ‘musuh’ aku bakal balik lagi itu bukan beliau aja. Aku sendiri sempet mikir gitu. Kakak, Uwa bahkan tanpa ngomong pun Ayah kayak mikir gitu.

Ending-nya untuk sementara aku minum obat, dan kalau membaik minum obatnya dilanjutin. Kalau memburuk, sebaiknya aku balik lagi ke rumah sakit tempat aku dirawat enam belas tahun lalu. Dan, alhamdulillah semuanya baik-baik aja. Aku diem di rumah selama dua minggu ini untuk istirahat dan nggak ngelakuin aktivitas tangan yang berat, kecuali main hape. Ehe. He. He.

PR yang dikasih buat aku paska pulang dari dokter, nggak ada lagi tidur miring sambil nekuk tangan di bawah kepala, tidurnya harus lurus kalo bisa tanpa bantal, banyak-banyakin olahraga, nggak boleh makan pedes, kakinya diterapi sendiri setiap hari, jangan keseringan nunduk, ngerjain tugas jangan lama-lama di depan komputer (YES!).. Dan masih banyak jangan-jangan lainnya.. Fyuh~

Setelah membaik, aku mulai nugas lagi. Ngerjain dikit-dikit dengan tangan yang kadang masih shaking pas megang mouse. Dan salahnya sih, The Hunger Games : Mocking Jay malah rilis ketika aku dalam keadaan nggak fit. Tapi, karena fans berat sama film dan bukunya, aku uncag incig ke bioskop. Sendiri. Iya, sendiri. Soalnya Teh Aul lagi ke Bandung, dan semua sepupu lagi jadi anak sekolah. Lumayan, penghiburan diri dikala kalut. Ehehehehe.

mockingjay

Btw I got Starbucks tumbler as my birthday gift from my sis! And good bye my November, see you on next year.. Gonna miss you :*

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s