One Fine Day in March

“Teh, nanti kalau Ayah punya cucu manggilnya Pops ya..”

“Iya, kan aku udah pernah bilang.”

“Eh iya aku lupa, hehe. Bilang ke De Adit juga, teh.”

“Iya.. Iya.. Emang siapa sih yang mau nikah besok? Kamu?”

“HAHAHAHA..”

Selamat berbulan Maret para Aries!

Aku memulai bulan Maret ini dengan membuat sebuah kesalahan. Aku memperpanjang waktu ngekos aku sebulan lagi. Nggak tau waktu ngambil keputusan buat stay di Bandung sebulan lagi itu dalam keadaan sadar atau kejeduk tembok. Dan, saat ini (saat-saat nggak jelas kayak gini) aku menyesali keputusan buat masih jadi anak kos. Emang sih, aku masih bakal ke kampus buat ngurus ini itu, dan aku juga punya janji buat ketemu beberapa orang di bulan ini. Cuman, jarak dari satu janji ke janji lain itu bisa satu minggu. Dan aku ngerasa jadi kerupuk banget, garing.

Untungnya beberapa hari lalu aku mutusin buat pulang ke rumah aja biar makan dan tidur aku tenang nan terjamin. Scedule selama di rumah udah disusuh rapih banget. Mau ke dokter, mau bikin surat kelakuan baik (Well, I am), mau bikin surat keterangan sehat, mau kesana, mau kesini. Sayangnya yang terjadi, aku cuman sempet buat reservasi ke dokter mata doang. Fyuh. Terus ngabisin satu hari penuh diem di rumah.Yang gak berubah saat di kosan dan rumah, aku masih baca novel, main game, sarapan jam 2 siang, tidur subuh, dan mantengin TV like for 24 hours.

Tapi, tadi pagi Teh Aul nyuruh aku harus keluar rumah sekalian jemput dia les terus makan siang (yang buat aku itu sarapan) di luar. Kepaksa kan aku harus mandi pagi terus ketemu matahari. Btw, hello my lovely sun. Long time no see! 

Habis jemput Teh Aul les, kita lanjut jemput Kekey yang baru beres UAS di sekolah. Ekspektasi, parkir lima menit terus tuh anak bakal dateng dan kita makan siang. Yang terjadi, kita parkir nyaris setengah jam buat nungguin Kekey yang mendadak nggak bisa dihubungin. Setengah jam kita nungguin dia, tiba-tiba muncul pemandangan anak SD lagi berduaan aja di atas jembatan. Dan sumpahnya ini nggak sopan banget. Nggak menghargai kaum jom… ah lupakan.

photo 1 (5)photo 2 (5)

Setengah jam kemudian Kekey nyamperin ke mobil, ternyata dia habis nongki cantik sama gengnya sambil selfie yang ngehabisin memori hp dia. Hmm, anak SD zaman sekarang.

Semuanya berjalan baik-baik aja, sampai anak temen Ayah dateng ke rumah buat nganterin kucing baru. Like what? Kucing baru? Pengan nangis banget ini mah. Cukup Goldy yang gak bersahabat di rumah ini. Dan sekarang Ayah pengen nambah musuh satu lagi di rumah buat aku. The nightmare is coming to the town, Vit. Get ready! photo (13)Semua orang di rumah ini kayaknya super excited kedatengan si pesek ini kecuali aku. Dan Teh Aul langsung ngeklaim yang boleh ngasih nama kucing baru ini adalah dia. Jadi, si abu kecil yang mirip buntelan kemoceng ini namanya Sycat. Oke di kuping aku kedengerannya kayak sikat. Sikat kamar mandi. Dan Sycat langsung naik kasur dan tidur di sebelah Affan yang lagi tidur. Well, welcome home little devil!

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s