Naik Pelaminan

Kalau ada yang nanya, ‘Mau kapan naik pelaminan?’

Aku bakal jawab, ‘Udah, kemarin.”

Btw, selamat menempuh hidup baru Ka Ima dan Ka Rino, semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawahdah, warohmah. Ammin. Jadi, kemarin aku nyempetin dateng ke pernikahnya kakak dari Dina di sela-sela radang tenggorokan yang nyiksa ini. Sebulan lalu, aku pernah cerita sedikit di sini kalau aku nemenin Dina dan kakaknya buat pra-wedding.

And the day is coming!

Emang sih, ini bukan the very first time dateng ke acara nikah orang. Awal semester kuliah, ada temen kelas pas SMA yang tiba-tiba nyebar kabar gembira. Dan aku dateng kesana sama temen-temen kelas. Awal kuliah sampai ke hari ini jaraknya kira-kira tiga tahunan. Selama tiga tahunan itu, aku nggak dapet undangan nikah. Seneng sih, jadi merasa nggak kesaingin atau merasa tertinggal gitu ehehehe.

Di acara kemarin aku nggak bisa fokus. Bukan gara-gara food stalls yang wara wiri di kanan kiri bagian gedung. Tapi, aku kurang nyaman berada di tengah banyak orang. Terus beberapa hari ini aku kehilangan appetite, that’s why aku udah selangsing Cita Citata sekarang gara-gara radang.

Setelah nyomot dikit di salah satu food stalls, akhirnya aku sama The Rangers mutusin buat ‘naik pelaminan’. Ga sopan banget udah nyomot terus nggak salam. Nah, pas sebelum naik pelaminan. Aku, Vina sama Winna diskusiin gimana cara salaman sama Ayah dan Mamahnya Dina. Kita bertiga adalah orang awan yang masuk ke acara sakral ini. Pilihan pertama, salam cium tangan kayak biasa kalau kita main ke rumah Dina. Dua, salam format kaya ibu pejabat ketemu menteri.

Sayangnya kita nggak nemuin jalan keluar, akhirnya kita mantengin dulu orang lain salamnya kaya gimana. Well, kita bener-bener kayak tinggal di gua selama ribuan tahun. Akhirnya tiba saatnya kita bertiga akan menaiki pelaminan. Di depan ada Winna, so aku bergantung pada cara Winna ntar salam. Dan di belakang aku ada Vina yang sama-sama masih clueless. Ngomong-ngomong soal Dina, dia lagi istirahatin kakinya yang udah pake heels dari subuh.

Langkah demi langkah mendekati pelaminan. Hingga… OH MY GOD! Kaki aku nginjek pelaminan! Aku naik pelaminan. Ayah, De Vita udah naik pelaminan. Pelaminan orang sih.

Oh, gini rasanya. Oke.

Aku merhatiin sebentar cara Ayah menyambut tangan Winna pas salam. Oke, kita salam kayak di rumah. Giliran aku, aku cium tangan Ayah sambil bilang selamat. Cie, Om.. Bentar lagi nimang cucu (yang ini ngomong dalam hati). Uhuk. Eh, setelah salam Ayah elus-elus rambut aku sambil ngedoain cepet nyusul. Ih, Aamiin berjamaah kalau doa ini mah. Aamiin GENG! Aamiin~

Move to Mamah! Salam sama Mamah juga kayak salam di rumah dibumbui cipika cipiki. Tapi doa Mamah adalah nyuruh aku buat cepet kerja. Oke, Tante.. Doa yang ini juga Aamiin-nya berjamaah. Aamiin GENG! Aamiin~ Dan selanjutnya salam ke kedua mempelai. Uwowowow, emang yah kalau yang nikah tuh auranya beda. Bersinar layaknya mercusuar di tengah laut. Asik.

Oh, yaa.. Ini kenapa ngomongin salam doang bisa banyak paragraf ya? Hm.

Setelah turun dari pelaminan, Winna baru ngasih tau kalau kita ‘nyuri’ bunga melati dari hiasan mempelai kita bisa keturalan buat nikah cepet. Ih, kenapa nggak ngomog dari tadi sebelum naik pelaminan sih, Win? Tapi setelah kita amati dari jauh, ternyata Ka Ima nggak pakai hiasan melati di kepalanya. Oke, nggak apa-apa. Masih ada kesempatan lain. LEMPAR BUNGA!

Pas MC ngasih tau kalau bakal ada acara lempar bunga kurang dari 5 menit, Dina maksa-maksa aku sama Vina buat ikutan. Berhubung Winna dateng sama bebepnya, jadi nggak mungkin mau ikutan rebutan. Tapi aku sama Vina ogah-ogahan ikut, soalnya tengsin. Tapi sebenernya di kepala aku sedang bermain skenario FTV.

Misalnya nih aku ikut acara lempar bunga, eh terus tabrakan sama cowok terus kenalan. Eh besok kita nikah deh. Okay, itu FTVnya Vino Bastian sama isterinya. Lupakan!

Endingnya, aku nggak ikutan lempar bunga. Tapi, aku dapet satu bunga dari Dina. Dia ikutan pas pelemparan bunga, dih padahal dia udah punya pacar juga. Eh iya, kenapa aku dapet bunganya? Karena pas pelemparan bunga itu, ternyata buketnya tercerai berai di udara pas dilemparinnya. Jadi, semua single di depan pelaminan kira-kira bisa boyong minimal satu bunga. Dan aku maksa minta yang punya Dina. Yah, minimal ketularan dikiiiiitlah.

photo 2 photo 3 photo 4Sekali lagi, Happy wedding Kakak-kakak. Walau nggak nyempetin buat foto bareng yang nikah, sama adiknya yang nikah aja kalau gitu.

photo 1

Btw, untuk menutup long post ini aku mau ngasih TS or Today Song dari Bruno Mars. Lagunya pas banget buat tema post hari ini. Dan ini adalah lagu paling paling favorit dari album Unorthodox JukeboxEnjoy!

 

1 Comment

Filed under Diary

One response to “Naik Pelaminan

  1. Pingback: Naik Pelaminan (Part 2) | DailyBiee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s