Jerapah, haummm!

Warning : Long Post Qaqa!😀

 

Helo, April!

Kata Gerger, jerapah itu bunyinya HAUMMM. Yaudah, iya aja. Haummm!

Beberapa hari lalu, aku sama sebagian anak DKV angkatan 2011 dan dua anak 2012 melancong ke Bogor buat liat jerapah yang bunyinya haummm. Ngerencanain pergi ke Taman Safari sejak November 2014, kalau nggak salah. Awalnya mau pergi dengan kelompok kecil aja. Tapi nggak ada salahnya ngajak si anu si itu si ono, hingga akhirnya grup LINE yang dikasih nama ‘TAMAN SAFARI’ diisi sama sekitar 20an anak lintas angkatan. Tujuan kita main ke Safari waktu itu ya buat seneng-seneng aja, eh setelah dipikir-pikir tujuan bener kita ke Safari adalah buat semacam farewell party buat anak 2011. Sedih😦

Ngatur-ngatur waktu baiknya kapan kita ke Safari itu susah banget. Karena kebetulan waktu itu kebanyakan anak 2011 lagi nyusun Proyek Akhir. Waktu itu optionnya kita pergi pas lagi nyusun tapi waktunya santai, kenyataannya nggak ada waktu santai. Terus rencanain lagi sebelum sidang, eh nggak ketemu tanggalnya soalnya ternyata tanggal-tanggal segitu hectic banget. Re-schedule ke tanggal-tanggal setelah anak-anak beres sidang. Ketemu tanggalnya, eh ternyata anak-anak sisanya yang belum nyusun lagi UTS. Dapet tanggal baru tapi ternyata mepet sama Arthentic 2015.

Finalnya, grup yang asalnya rame banget sama anak-anak rusuh berkurang jadi 11 orangan doang. Yang lain tiba-tiba batalin dengan alasan UTS (okelah), sibuk Arthentic (ini juga oke), turnamen (iya deh, oke aja), pacaran (HA?!). Endingnya, yang berangkat cuman 11 anak.

 

Yang terdiri dari aku sendiri, Winna dan Dina yang selalu avail buat pergi tanggal berapa pun, Vina si anak misterius yang batalin h-1 eh malah ngejadiin lagi di 3 jam sebelum berangkat, what the.., Gerger sang joke maker, Iyang yang suka GR dipanggil ‘yang‘ sama anak cewek, Galih yang bela-belain cuti kerja buat kumpul bareng, Harry sang jam karet, Ridho yang hatinya tabah harus jadi supir di mobil yang isinya cewek panikan semua, Dyo anak yang ngomongnya nyebelin tapi selalu bener (gimana atuh? :|) dan terakhir Garda si anak hilang 2011 yang nyasar gak sampe sampe ke kampus awal semester dulu dan akhirnya mutusin buat nggak lanjutin kuliah di dkv tapi berkesempatan buat gabung sama kita hari itu.

Udah ketok palu di grup kalau kita pergi jam 4 subuh, kumpul depan kampus. Jam 3 udah dijemput sama Gerger dan Garda di rumah Dina, terus jemput Dyo sekalian lewat mau ke kampus. Sampe depan kampus ada Ridho lagi sarapan di warkop. Dingin-dingin kita semua nungguin Harry sama Iyang yang kebetulan bawa mobil satunya. Tapi sampe jam limaan nggak muncul-muncul. Gagal manten sampai ke Safari jam 9 siang, hiks😦

Panjang cerita, Harry Iyang dateng. Kita semua berangkat jemput Winna terus Vina dan Galih di Cimahi. Mimpi buruk itu pun di mulai. Cimahi, Kota Baru dan Padalarang jam tujuh pagi tuh macetnya nggak ada dua! Sampe jam delapanan aja kita belum cabut dari Bandung. Pengen nangis kejer😦

Setelah ngelewatin spot macet beberapa kali, akhirnya kita sampe di cottage tempat kita nginep. Perubahan rencana udah dibicarain pas kita sarapan tadi, jadi kita bakal ke Safari besok pagi dan untuk sisa hari ini kita tidur siang dan istirahat di cottage. Sampe kamar, langsung pada tewas, kecuali cowok-cowok yang masih pada kuat buat gitar-gitaran di ruang tengah. Sorenya aku, Winna, Vina sama Ridho dipaksa buat ke Alfamart buat beliin makan siang, dan Alfamart terdekat ada di pintu masuk Safari pas pertama kita masuk tadi. Pengen getokin satu-satu kepala mereka sampe nangis. Malemnya dipake buat main kartu, catur, becanda ga jelas, dengerin cerita serem dari Gerger, terus masak buat makan malem dan ditutup pergi ke puncak buat beli sekoteng. Hehehe.

Ketika tiga Rangers lain lagi masak dan aku lagi malakin anak cowok buat bayar sarapan tadi, aku malah dikerjain buat stay disana dan disuruh curhat. Dari awal kuliah sampe sekarang, anak cowok adalah mahluk paling rese yang suka kepo dan ribetin tentang aku lagi deket sama siapa, suka sama siapa, sekarang sama siapa, kapan mau dikenalin. Percuma, nggak akan dikasih tau. Akhirnya mereka cape sendiri dan milih buat bikin aku ngomong tentang kesan  aku tentang mereka dan juga sebaliknya.

Dulu Dyo pernah bilang, kalau aku ini Wikipedia-nya DKV that’s why aku dipanggil Vitapedia, waktu itu antara terharu sama kesel juga. Karena selama ini suka ‘digangguin’ jam berapapun sama anak kelas ataupun senior buat nanya tugas, info kuliah bahkan sampai emailin bahan kuliah. Terus kemarin Dyo bilang gini ‘Kita semua nggak akan bisa lulus tanpa kamu, Vit..‘ aduh Yo, aku pengen nangis dengernya. Selama ini kadang aku ngerasa kebebanin dan keganggu sama status Vitapedia ini, tapi pas denger dia ngomong gitu aku jadi ngerasa tugas aku selama tiga tahun setengah kemarin sangatlah mulia. Makasih Yo, hahaha :))

Besok paginya..

Janjinya jam 9 udah pada mandi dan langsung check out dan ke Safari. Yang terjadi, jam 9 anak cowoknya masih pada leya-leya gara-gara kedinginan dan mager buat mandi. Jam 11an kita chaw dari cottageBut first, let us take some pics!

02 01Akhirnya kita sampai Safari walau pakai nyasar dan terjebak di kemacetan pasar Bogor. Sampe sana kita pasang gelang kebanggan dan siap-siapin mental juga pisang buat ketemu sama temen-temennya Gerger (re: monkey). Pertama masuk, kita diajak buat langsung ketemu sama zebra, rusa, ilama, dan kawan-kawan yang dilepas gitu aja di jalanan. Antara over excited sama takut itu emang beda dikit. Beberapa kali aku panik nyuruh Dina buat naikin kaca mobil kalau zebra atau ilamanya udah menjulurkan kepala ke dalem. Tapi Dina sangat terobsesi buat nyentuh dan ngasih pisang semua hewan yang mejeng depan kaca. Aku cuman bisa tabah sambil panik nggak jelas.

0809IMG_8779

Beres keliling, kita langsung tiba di amusement park area dan memutuskan kereta gantung sebagai ride pertama kita. Btw, kereta gantungnya rada horor di awalnya karena kita berasa dilempar, di beberapa spot tiang kedengeran suara berderik gitu huhuhu. Beres naik kereta gantung, langsung duduk depan gajah-gajah cantik yang siap-siap mau pentas sekitar dua jam lagi. Itung-itung istirahat hehehe03041011

Sambil nunggu Gajah-nya main, kita ke show yang sebentar lagi mau main. COWBOY! Yippie~ Yihaaa~ Selama nonton show cowboy itu kita bukannya histeris gara-gara banyak tembak-tembak atau api, tapi aku sama Dina histeris ngeliatin pemainnya yang pada cakep-cakep. Beres show, aku sama Dina mutusin buat lawan arus biar bisa foto sama sheriff-nya yang cakep. Sayangnya sheriff itu diem di section lain jadi kita nggak bisa loncat kesana buat foto. Alhasil kita berdua nekat minta foto sama cowboy juga indiana-nya aja. Btw di Taman Safari banyak bangeeeet bule Arab yang tinggi gede cakep waw. Banyak banget liat Zayn Malik KW disana hahaha. Cuci mata ulalala~

IMG_8801

Beres nonton show cowboy kita sempetin buat liat lima qaqa bernyali luar biasa yang kebut kebutan muterin dalam globe besi. Aku aja nontonnya sambil nganga saking takjub dan serem. Beres nonton show motor tadi, kita berhenti di section reptil sambil jalan-jalan ngeliat monyet, orang utan, pinguin, ular, buaya, kangguru, kura-kura dan banyaaaak. Cuman mood selfie sama pinguin. Soalnya lagi ujan, bete rambutnya jadi setengah basah hahahaha.12

Seberes keliling dan batal ninggalin Gerger di kandang orang utan, kita balik lagi ke parkiran A buat ke baby zoo. Tapi kenyataannya kita kepisah gara-gara salah belok. Mobil yang isinya Garda, Gerger, Galih, Harry sama Iyang malah nonton show lumba-lumba. Sedangkan mobil yang isinya aku, Dina, Winna, Vina, Dyo dan Ridho mantengin gajah-gajah Sumatra teater. Karena kebetulan dua show itu berjalan di waktu yang sama. Beres shownya, kita ketemu di depan gate baby zoo yang ternyata udah tutup soalnya udah jam lima!

Kita semua gagal liat anak-anak hewan yang lucu ituuuuu😦

Tapi nggak apa-apa, kita masih bisa senyum buat foto bareng kok hehehe.

07IMG_8874050614Akhirnya rencana buat main bareng dan dadah dadah ala anak TK kelaksana juga, kita semua balik ke Bandung dalam keadaan kelaperan. Soalnya Garda nyaranin kita makan siang rapel makan malemnya di Cianjur. Bogor ke Cianjur masih lamaaa qaqa😦

Beres makan, perjalanan ke Bandung dilanjutin lagi. Pertama yang dianter Galih. Bukannya dadah sama Galih, kita semua malah diem di pinggir jalan sambil ketawa-ketawa ga jelas. Nggak pengen ngeudahin hari ini, masih pengen rame-rame. Setengah jam kemudian kita pelukan rame-rame dan janji bakal ketemu lagi dan main kayak gini. Personil di mobil diganti seperti pertama berangkat dari Bandung. Aku, Dina sama Vina dianterin pulang sama Gerger dan Garda.

Jam 12 malem lewat, udah ganti hari kita baru sampe di rumah Dina, dadah dadah sama Gerger Garda. Masuk kamar, ganti baju, cuci muka. Bukannya tidur, malah ngeliatin foto sama mainin video yang aku rekam hari itu. Nggak bisa move on dari kalian😦

Makasih banyak yah kalian, kemarin nyenengin banget! Sampai ketemu di pantai yaaaah :*

IMG_8898

Oh ya, check VLOG perjalanan kemarin yees

 

Leave a comment

Filed under Diary, Jalan Jalan Men

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s