Daur Ulang Sampah

Sebelum baca post ini, maaf banget.. Ini bukan posting tentang daur ulang sampah yang diartikan secara harfiah. Hehehe, jadi buat yang nyasar nyari tugas sekolah buat bikin makalah tentang daur ulang sampah, baiknya langsung close tab aja. Eh tapi kalau mau baca sampe bawah juga boleh, ding. Hehehe..

Kemarin (5/6), aku sama Titay ngopi di Starbucks setelah makan siang buat nungguin di jemput sama travel jam 7 malem ntar. Oh ya, selamat bulan Juni! …Kita pilih buat duduk di smoking area karena sofanya menggoda, dan emang butuh angin banget. Nggak berapa lama duduk disana, eh meja sebelah kita didudukin sama dua cowok anak SMA. Rada curiga sih, ngapain mereka ngopi berdua doang. Cowok pula.

Pas aku lagi asik pasangin nail polish di kuku Titay, datanglah dua cewek SMA sambil bawa kopi pesanan mereka. Oh, mereka lagi double date ternyata. Langsung ngerasa sedih gitu, aku sama Titay ngopi tanpa pendamping gini. Udah deh ya, pokoknya mereka asik ngobrolin nilai ulangan Fisika sama Kimia, aku sama Titay asik ngomongin skripsi, kuliah dan wisuda.

Sampai akhirnya obrolan tetangga lebih asik didenger. Gak maksud curi denger sih, cuman dua pasang itu rada heboh ngobrolnya.

Si pasangan satu sepertinya sedang bercanda tentang sesuatu yang berhubungan dengan daur ulang. Begini percakapannya.

Ce, cewek. Co, cowok.

Co : jadi kamu mau sama dia lagi? Kamu mau daur ulang sampah?
Ce : *diem*
Co : ih kamu, dimana-mana daur ulang sampah mah hasilnya sampah. Nggak akan jadi barang bagus.
Ce : *diem*
Co : bla bla bla (masih ngbahas tentang daur ulang sampah, eh daur ulang mantan)
Ce : udah atuh, ngomongnya jangan kenceng-kenceng
Co : *ga tau gimana ceritanya, si cowo bangkit, bawa tas, terus pergi*
Ce : *ngeliatin cowonya pergi, terus dia malingin mukanya ke arah aku sama Titay sambil ngeruput kopi panasnya*
Co : *balik lagi sambil megang bahu si cewe* aku becanda kali, yang.. Hehe
Ce : *diem*
Co : ih kamu nangis?
Ce : *diem sambil nyembunyiin muka*
Co : aku becanda kali. Jangan nangis ya..
Ce : habis aku kan dulu pacaran sama dia. Kalo dia sampah, aku juga sampah dong!
Aku : *cengo. Ini nyambungnya dia sama mantannya yang disebut sampah itu sebelah mana, ya?*
Co : hahaha ga gitu yang.. Aku kan bilangnya dia yang sampah, bukan kamu..
Ce : ya tapi kan tetep aja
Co : bukan gituuu.. Gini deh, kalo kamu sama dia lagi kan sama aja kaya daur ulang sampah, sampah ya sampah. Dulu disakitin ya ntar juga disakitin lagi.
Ce : udah ah.. *masih dengan mata berkaca-kaca*
Pasangan 2 & aku : *mantengin*
….Dan bla bla bla bla sampe si cowo akhirnya berhenti ngomongin tentang daur ulang sampah beberapa belas menit kemudian. Soalnya si cewe udah bete banget sama becandaan pacarnya yang nyebelin.

Setelah dua pasang anak SMA itu pergi, aku langsung ngajak ngobrol Titay yang kayaknya clueless. Pas ditanya tentang daur ulang sampah itu ke Titay, anak itu ngiranya si cowo emang lagi ngomongin daur ulang sampah. Tay.. Please euy. Pantesan dari tadi kayaknya biasa aja dan ga tertarik dengerin pembicaraan rada lucu ini.

Tapi, gara-gara anak SMA itu ngomong tentang daur ulang sampah yang diibaratin dengan balikan sama mantan, aku jadi ikutan mikir.

Iseng-iseng berhadiah, aku googling tentang daur ulang sampah.

Jadi gini kata google, daur ulang adalah proses untuk menjadikan suatu bahan bekas menjadi bahan baru dengan tujuan mencegah adanya sampah yang sebenarnya dapat menjadi sesuatu yang berguna.

Tuh! Daur ulang itu bisa berguna kaliiii.. Jadi balikan sama mantan juga bisa berguna. Hahaha. Tapi.. Ada tapinya..

Gini lanjutan google-nya, proses daur ulang harus menghasilkan barang yang mirip dengan barang aslinya dengan material yang sama. Lalu, barang bekas akan selalu mengalami penurunan kualitas jika terus didaur ulang.

Nah! Jadi bener juga kata si cowo, kalo awalnya si mantan tukang nyakitin, ya dia bakal persis kayak sebelumnya walau udah di daur ulang. Bahkan, bisa adanya penurunan kualitas. Nah loh.

Kok bisaaa yah si anak SMA itu mewakilinya dengan sangat pas. Expert dalam hal cinta nih anak. Bisalah nyaingin Mario Teguh sepertinya. Hahaha

Tapi, in my opinion daur ulang sampah itu bagus-bagus aja. Tergantung kualitas sampahnya. Kalau awalnya si sampah masih bagus, atau kualitasnya oke lalu ketika akan di daur ulang maka akan menghasilkan barang yang bagus juga. Ya kalau sampahnya udah boprok, hasil daur ulangnya bakal kayak itu or getting worse.

Ceilah lah, ngomongin beginian. Hahaha. Semoga post ini berguna buat teman-teman, buat bahan renungan. Kali aja ada yang sedang membutuhkan pencerahan. Hahaha

1 Comment

Filed under Diary

One response to “Daur Ulang Sampah

  1. Pingback: Udah September Lagi (Aja) | DailyBiee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s