Jadi Anak Kost Lagi

Setelah kurang lebih lima bulan diem di rumah alias udah nggak jadi anak kost, akhirnya aku jadi anak kost lagi! YIPPIE!

Eh, ini nggak tau harus dirayain dengan sorak-sorak gembira atau berkabung. Mungkin untuk saat ini kita seneng-seneng aja dulu kali ya. Lah, lagian jadi anak kost lagi yang aku maksud bukan tinggal jauh dari rumah, di kota orang, nyari makan sendiri dan kesana-kesini nggak ada yang nganter -.-

Jadi.. Udah seminggu atau dua minggu ini aku bolak-balik nemenin Ibu Kost (re: Teh Aul) buat ketemu sama calon penghuni kost. Iya, Teh Aul dikasih mandat buat jadi Ibu Kost sama Ayah. Biar tambah sibuk, katanya. Berhubung sekarang tahun ajar baru, jadi hampir tiap hari ada aja calon mahasiswa yang mampir ke kostan buat nyari kamar.

Yang ribet kesana kesini ketemu sama calon penghuni dan orang tuanya sih Teh Aul, aku cuman nonton TV sambil berhentiin tukang cilok yang berbelas-belas kali ngelewat ke kostan. Sambil nungguin Teh Aul ngurus ini itu, aku mendadak nostalgia gitu (nostalgianya sambil makan cilok).

Dulu waktu awal kuliah, aku nggak ngerasain repot nyari kostan. Karena waktu itu udah ada Teh Aul. Tahun kedua kuliah, aku sama Teh Aul pindah kostan. Itu pun Teh Aul yang nyari karena rajin browsing sana-sini. Setelah dapet tempat yang enak, akhirnya kita ke kostan yang ceritanya lagi open house. Liat-liat kamar, nyobain airnya, ngerasa-rasain mataharinya, nyobain tidur di kasurnya dan lain-lain.

Persis banget kayak seminggu kemarin, anak-anak calon mahasiswa itu dateng ke kostan. Ngeliat-liat kamar, nyobain kamar mandinya, ngerasain matahari sama angin, sampe mereka prakter buka tutup pintu kamar. Habis coba ini itu kebanyakan mereka booking kamar sambil ngasih uang muka.

Perasaan aku pas liat orang tua atau calon mahasiswa itu ngasih uang ke Teh Aul, terharuuuu banget. Oh gini ya rasanya Tante Kost dulu pas kedatengan aku sama Teteh. Pasti hati Tante Kost berbunga-bunga, merasa dipercaya untuk melindungi anak orang lain. Dan mendadak kangen kostan, kangen Tante kost, kangen Mas Robby, dan kangen jadi anak kost lagi. Huhuhuhu..

Terus, tadi sore ada orang tua anak kost nemenin anaknya buat pindahan, beliau ngasih kita oleh-oleh dari daerah asal mereka. Jadi keinget lagi dulu setiap habis pulang dari Tasik selalu nge-bell rumah Tante Kost buat ngasih titipan Mamah sama Ayah. Lagi-lagi aku nostalgia, ooh gini rasanya dikasih oleh-oleh sama anak kost. Pasti Tante Kost dulu seneeeeng banget. Soalnya aku juga seneng, nunggu Teh Aul ngontrol kostan, oleh-olehnya aku makan sambil nonton Elif. Ehehehe.

Btw, ini adalah ‘kenang-kenangan’ dari kostan kesayangan dulu pas kuliah. Ini yang bikin kangen ngekost lagi. Iya, ngekost di yang kemarin. Nggak mau di tempat lain. Hehehehe.

Best view di kostan dulu, mataharinya bagus. Matiin lampu, buka jendela, buka tirainya. Tinggal nunggu Bintang sama Juna dadah-dadah dari rumah seberang.

IMG_1179

Kamar kost dulu, dengan tugas kuliah yang pabalatak di kasur.

IMG_2878

Salah satu kesayangan dari kost dulu, suasananya tenang dan hijau. Aku foto di (sebut aja) lobby (soalnya cowok nggak boleh masuk kamar) sambil nunggu tukang Bakso Malang. Nyam!

 

1 Comment

Filed under Diary

One response to “Jadi Anak Kost Lagi

  1. Pingback: Sebelas Oktober | DailyBiee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s