Living with Granny

Sebelum Oktober habis, izinin aku buat nulis sesuatu. Biar di arsip Oktober nggak sepi-sepi amat. Hmm.. oke. Aku bakal ceritain dikit (iya, mudahan dikit) tentang hidup satu atap dengan Enin (bahasa Sunda untuk panggilan nenek) hampir satu bulan ini.

Prolog nih, jadi Enin itu adalah ibu dari ibu aku. Aku ke rumah Enin cuman setahun sekali (durhaka banget ya😐 huhu) pas habis lebaran. Enin adalah sosok yang paling aku segani sejak aku kecil. Satu, dulu waktu aku SD beliau adalah sosok yang banyak ngatur. Dua, dulu beliau banyak ngomel. Tiga, pokoknya aku takut.

Jadi, sebuah keputusan yang sangat besar hingga akhirnya aku memutuskan untuk menetap sama Enin. Berdua aja. Iya, Enin emang tinggal sendiri setelah tante aku nikah. Walau di rumah belakang ada sepupu aku, tapi di rumah depan Enin sendiri.

Makaaa, tinggalah Vita dan Enin satu atap. Hari-hari pertama adalah hari-hari menegangkan. Walau Enin udah nggak segalak dulu dan udah jarang ngomel, tapi tetep aja aku masih gak familiar berada di rumah ini (lagi, setelah terakhir kali menetap di sini pas SD). Omelan pertama Enin adalah ‘Vitaaa, nyusun bantal di kasur jangan ke atas. Tapi ke samping!’ Jeng-jeng! Langsung panik dan ngintip ke kamar dimana Enin lagi sidak.

Setiap rumah mempunyai peraturan. Ya, kayak di rumah Enin. Tiap subuh, aku harus udah melek. Yang biasanya solat subuh jam 6, sekarang jam 5 udah di depan sejadah. Terus, jendela pas subuh baiknya langsung di buka. Bayangkan sodara-sodara! Dinginnya Bandung jam 5 atau 6 kayak gimana. Alhasil aku tiduran lagi di kasur pakai mukena didobel sama selimut. Saking nusuknya. Brrr.

Enin adalah orang yang mandiri. Setiap habis solat subuh, adaaaa aja yang dikerjain. Nata ulang barang di meja TV, masak air (yang super duper mendidih buat kopinya, ditawarin air dispenser beliau ogah), nyapu halaman, nyiram bunga, ngasih makan ikan, dan lain-lain. Jadi, yang asalnya aku lagi menikmati tidur part 2, mendadak nggak enak hati. Aku harus ngelakuin sesuatu, masa tuan rumah udah sibuk, aku malah tidur (lagi). Pernah suatu hari aku nawarin diri buat nyapu halaman, dan Enin langsung narik sapu yang hampir aku genggam. Beliau ogah kegiatan rutin paginya aku ganggu. Enin.. Enin.. Jadi, aku harus nyapu rumah ketika Enin lagi nyapu halaman biar ga ketahuan, terus laporan kalau rumah udah disapu sebelum berangkat kerja, kalau nggak Enin bakal nyapu ulang rumah. Hahaha.

Ada satu hal yang lucu dari Enin (aku ga tau ini lucu apa nggak hehe), karena umur Enin udah menginjak 80an, beliau kadang suka lupa. Lupa tanggal, hari, bulan, bahkan lupa kalau lagi masak air. Nah karena kadang lupa itu, Enin udah nggak boleh masak-masakan di dapur kecuali masak air buat kopi kesayangannya beliau. Jadi, like everyday aku sama Enin makan chinese foodfast food, frozen food, mie tek-tek, sate dan soto yang semuanya BELI. Beli sodara-sodara, kita nggak masak. Hahaha.

Hal lucu lainnya dari Enin yang udah pelupa adalah, beliau sering (sering banget malah) manggil aku Fasya. Btw, Fasya itu sepupu aku yang tinggal di Cirebon. Pertama Enin manggil aku Fasya, aku nggak ngeh. Tapi makin kesini, dipanggil Fasya, ya nyaut aja. Daaaaan, beberapa detik setelah manggil Fasya, Enin terdiam gitu terus langsung tepok jidat lalu bilang gini, ‘Aduuuh, kok Fasya? Vita maksud Enin teh. Lupa aja. Heheheh..’

Print

Hal yang mengharukan dari Enin adalah, beliau orang yang sangat perhatian. Setiap pagi ketika sedang nyapu halaman, beliau selalu memberhentikan pedagang kue kering langganan beliau (yang ternyata si mang kue masih inget aku dengan seragam TK, iya mang kue suka nangkring depan TK aku dulu). Beliau selalu beli jajanan yang lumayan banyak. Pas aku samperin, Enin bilang kalau bungkusan ini buat Ade (panggilan untuk anak tante yang suka mampir ke rumah Enin kalau sekolahnya siang) terus yang bungkus satunya lagi buat tante, katanya itu kue kesukaan tante. Walau kadang kue buat Ade suka nggak nyampe, soalnya Enin lupa Ade sekolah pagi atau siang. Suatu hari aku pernah beli beberapa pastel (suka banget sama pastelnya huhuhu) buat di bawa ke kantor. Dan hampir tiap hari aku beli. Terus kemarin-kemarin, aku nggak sempet beli karena kesiangan. Pas aku mau pamitan, Enin ngasih aku bungkusan yang isinya pastel, katanya buat di kantor. Oh my! can you imagine how sweet my granny is? Thank you, Enin :*

Minimal, kehadiran aku di rumah ini (lagi) bisa jadi temen ngobrol Enin di meja makan while she’s enjoying her morning coffee, and I’m enjoying my cereal. Walau terkadang yang Enin ceritain di meja makan bisa jadi topik yang baru diobrolin kemarin. Hehehe.. I love being here with you, Nin..🙂

2 Comments

Filed under ART, Diary

2 responses to “Living with Granny

  1. Pingback: 11 Oktober 2016 | DailyBiee

  2. Pingback: Farewell  | DailyBiee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s