We Got You!

Pernah nonton acara prank di TV, terus ngedumel pasti ini korbannya udah di kasih script terus disuruh acting kaget? Aku? Pernah. Sering.

Dan aku nyesel setengah mati pernah ngejek kayak gitu. Jangan tanya kenapa, biar aku ceritain dengan sukarela tanpa ditanya.

Kamis kemarin, aku sempet ngobrol sama Stevie dan Agi, how kalau kita bertiga bolos dan ninggalin Koko dan Ka Dendi sendirian di studio. Terus kita berasumsi kalau Koko pasti bakal marah besar.

Terus aku bilang ke Stevie, kalau Jumat ini aku kayaknya punya plan buat kerja setengah hari. Pertama, aku mau nganterin Teteh balik ke Tasik. Dan kedua, sekalian aku mau ke Senli.

Kita boleh berencana, tapi hasutanlah yang lebih berkuasa. Akhirnya Jumat pagi aku mutusin buat absen seharian. Aku line Stevie dari jam 7 kurang buat ngabarin kalau aku gak jadi setengah hari dan memutuskan buat bolos seharian. Karena alasan yang sama, anter teteh dan mau Senli.

Akhirnya aku santai, ga mandi pagi-pagi banget. Aku sempet ke laundry malah. Tapi Stevie ga kunjung bales line aku. Dan detik itu aku mulai ngerasa ga enak. Akhirnya aku line Agi buat minta tolong sampein ke Stevie untuk baca line. Yang terjadi adalah..

Saat itu juga aku lemes. Di kepala aku terus muter pertanyaan ‘kok bisa sih? Gak mungkin, ga mungkin!’
Nggak beberapa lama kemudian, aku dapet balesan line dari Stevie.

JENG JENG!!

Ngerasa kaya bumi langsung jungkir balik dan teori grafitasi terbantahkan, seisi bumi kayak menimpa kepala aku bertubi-tubi.

Aku lemes. Ini kenapa bisa kayak gini sih?! Akhirnya sebelum pergi aku sempetin telepon Koko di depan rumah buat minta izin. Karena aku berfikir pasti Koko kesel banget nerima tiga line dari karyawannya, dan isinya semua minta izin gak kerja.

Pas diangkat setelah bunyi tut tut berapa kali, yang pertama kali aku denger adalah..

‘Aduuuh ini pada kemana atuh?’

Detik itu juga hati aku langsung mencelos. Mampus. Koko pasti marah.

Sepanjang telepon aku minta maaf dan jelasin kenapa aku izin mendadak. Koko masih kedengeran kesel. Terus tiba-tiba Koko ngomong gini..

‘Sebentar, ini kamu ngomong aja sama Ci Yuli (his beloved wife).’

Aku ngeiyain sambil ketar ketir, mata udah panas, panik di pinggir jalan.

‘Halo..’ Sapa orang di seberang.

‘Halo Ci Yuli..’

Dan sebagai balasannya aku ngedenger orang di seberang terkikik. Dan aku kenal banget sama ketawanya. Ini Agi!

Tiba-tiba aja air mata yang udah aku tahan terjun begitu aja tanpa henti. Ya ampun, tolong jelasin ini ada apa?!

Setelah aku tutup teleponnya sehabis suara Agi lenyap, aku masih sesegukan tanpa suara. Semenit kemudian Koko telepon aku lagi dan bilang ngizinin aku buat bolos.

Aku pergi dalam keadaan masih ngucur bombay, dan dapet balesan line Stevie kalau aku bener-bener lagi di kerjain sama anak-anak studio.

Jahat😦

Mereka nggak tau selemes dan sekaget apa waktu itu. Selamat ya Vita.. They got you! 
Harusnya kejadian kemarin direkam, makasukin YouTube biar semua orang punya bahan buat ketawa puas :(( huhuhuhu

Btw, tahun kemarin jam-jam segini aku lagi berjuang di ruang sidang Proyek Akhir. Nggak kerasa ya aku udah sarjana selama setahun. Huhu, terharu :’)

Good bye January! Emuah :*

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s