Lebaran Oh Lebaran

Gak kerasa kerja udah masuk ke minggu kedua setelah libur lebaran kemarin. Tapi hawa-hawa liburnya masih merajalela. Soalnya tukang jualan deket kantor masih ikutan libur gara-gara anak sekolah baru masuk hari ini.

Lebaran kemarin menurut aku…. biasa aja. Gak seseru tahun-tahun kemarin apalagi kalau dibandingin lebaran pas masih jaman ingusan.

Malam takbir kemarin, sama kayak malam takbir sebelumnya, kita semua kumpul di rumah Ayah. Nggak full team soalnya Wa Enung sama Wa Darlen nggak pulang ke Tasik. Biasanya di malam takbir kita ‘bakar uang’ a.k.a main kembang api. Tapi udah dua tahun ini kebiasaan itu udah nggak dilakuin, padahal dulu rumah Ayah bakal jadi yang paling heboh sendiri.

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

Tahun ini, aku officially nggak dapet THR dari Ayah dan sebagai gantinya aku ngasih THR ke bocah. Tahun-tahun kemarin, pas masih kuliah sebenernya udah mulai ngasih. Cuman nggak dalam bentuk uang, dalam bentuk bingkisan makanan kesukaan para kucrit. Tahun ini baru bisa ngasihnya bisa lembar setiap kepala. Maklum, ya sepupu, aku sama Teh Aul gajihnya belum 20 juta per bulan. HAHA. Doain tahun depan udah bisa ngasih segepok. Walaupun nggak dapet THR dari Ayah, aku sama Teh Aul dapet THR dari Wa Enok. Selembar. Dan dari Enin dua lembar. Jauuuuh banget dari ‘pendapatan’ tahun-tahun sebelumnya. Tapi gak apa-apa, seneng banget masih dikasih juga. Hehehehe.

Besok paginya, kita semua solat Ied di mesjid deket rumah. Ayah udah bisa solat berdiri, jadi nggak perlu repot bawa kursi. Ayah hebat! Kata Ayah, solat adalah olahraga terbaik. Sebelumnya beliau nggak pernah ngerasain solat berdiri sesulit ini. Bahkan di awal-awal Ayah sampai banjir keringet dan ngos-ngosan karena solat berdiri. Berasa olahraga berat, katanya. Hehehe. Get well really soon, Ayah sayang..

Habis solat Ied, Mpap dateng bareng keluarga kecilnya. Semalem Ayah nyuruh Mpap buat naro mobil di rumah aja biar kita semua pergi bareng ke makam sama ke Banjar pake bis. Iya, bis. Ayah baru beli bis antik sengaja buat lebaran. Pertama denger kabar Ayah beli bis, aku pengen nangis. Buat apaaa sih?! Bis, antik pula. Yakin bisa jalan?

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

Dan ternyata bis antik yang bisa nampung sekitar 15 orang itu bisa jalan. Berasa city tour gini lebaran naik bis =))

Sehabis dari makam, sempetin foto-foto sebelum Wa Enok dan keluarga mudik ke Puwakarta. Meh. Makin dikit aja ini anggotanya. Cuman keluarga Ayah sama Mpap doang.

DCIM100MEDIA

Dan kekacauan lebaran pun dimulai..

Karena makam terletak di sebuah jalan yang cuman muat dua mobil, maka arusnya padat. Lebaran pula. Like everybody pergi ke makam gituuu. Si bis antik kesayangan Ayah itu, mogok. MOGOK saudara-saudara. Yang terjadi? Macet dua arah dong. Stuck. Nggak jalan. Semua orang keliatan emosi banget ngeliat si bis gede ini.

Yang bikin kepala aku mendidih adalah, aku nggak pernah suka berada di situasi seperti ini. Mogok, penyebab macet, dan jadi pusat perhatian. Nggak suka. Pengen nangis banget. Akhirnya semua orang keluar dari bis dan dibantu warga si bis dikempinggirin biar mobil belakang bisa jalan. Sambil nahan malu, aku nyebrang ke rumah Mpap. Kebetulan banget kita mogok di depan rumah Mpap.

Solusinya, Adit pulang ke rumah bareng Mpap pake motor buat ambil mobil. Yang lainnya pada diem di rumah Mpap sambil merhatiin lalu lintas depan rumah Mpap yang masih semerawut.

Setengah jam kemudian Adit dan Mpap bawa mobil masing-masing. Kita langsung caw ke Banjar masih dengan mood yang kacau. Why oh why?! Hahaha.

Sesampai di Banjar, buat meredakan mood yang amburadul ini aku sama Teh Aul sama De  Anis langsung ngacir ke tukang baso yang ada di depan rumah Bi Corry. Setengah jam ngantrinya, makannya lima menit. Tapi kita udah seneng lagiii hehehehe.

Ada kejadian lucu di rumah Bi Cory yang mungkin bakal jadi cerita lebaran tahun depan, tahun depan, depannya lagi bahkan sampai kita anak cucuan.

Waktu itu Teh Aul lagi ngadem di kamar tamu. Dia duduk di tepi kasur sambil menghadap ke kipas angin yang berputar kencang. Adem banget! Banjar kan panasnya kaya oven. Di tepi kasur lain ada De Anis. Karena aku mupeng ngeliat Teh Aul di depan kipas, aku ikutan duduk di sebelah Teh Aul. Terus De Anis juga. Jadilah kita bertiga duduk di tepi kasur sambil kipasan. Beberapa menit kemudian..

DIPAN KASURNYA ROBOH!

Kejadiannya cepet banget. Yang aku inget kaki aku sakit soalnya ketindihan dipan, habisnya aku duduk paling ujung. Teh Aul juga kesakitan, yang sehat walafiat cuman De Anis. Semua orang panik langsung nyamperin kamar tamu. Bukannya nolongin, mereka malah ketawa keras banget. Enin malah menatap sedih dipan kasurnya yang roboh. Hahaha. Ampun Nin, kita nggak sengaja. Tapi sedetik kemudian Enin bilang gak apa-apa soalnya frame kasur ini emang udah tua banget. Iya sih, dari jaman aku orok kalau ke Banjar, si dipan kasur ini udah ada. Tapi tetep ajaaa.. =))

Sorenya kita pulang ke Tasik dan menjalani hari-hari gule hingga tetes terakhir.

Hari Sabtu, aku sama Teh Aul terpaksa harus pulang ke Bandung lagi. Padahal ngarepnya pulangnya bulan depan aja huhu. Perjalanan Tasik-Bandung di H+3 lebaran cuman makan waktu 8 jam. Kenapa aku bilang ‘cuman’? Soalnya orang lain bisa sampe belasan jam. Alhamdulillaaaah..

Bye liburan.. Bye Ramadhan.. Bye Lebaran. Back to reality, cari pundi pundi emas!

Oh ya lupa.. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1437 H untuk teman-teman pembaca semua.. Maafin aku yang terlalu gemas ini ya hehe. Maafin kalau ada tulisan-tulisan aku yang ga berkenan di hati kaliaaan. Emuah :*

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s