Farewell 

Selain diet, saying good bye is the hard things to do for me. Sebulan yang lalu aku dapet kabar soal Ayah yang udah siap balik lagi kerja setelah hiatus kurang lebih 6 bulan pasca kena serangan stroke. Dikarenakan kondisi Ayah yang belum 100% fit, Ayah dipindahakan dari regional Banjarmasin ke regional yang dekat dengan keluarga.

Which is Bandung.

Dimana di Bandung saat ini ada aku dan Teh Aul. Singkat cerita, Ayah butuh keberadaan aku sama Teh Aul.

Pas tahu aku sebaiknya pindah ke rumah dinas Ayah, aku dilanda dilema. Antara seneng banget atau sedih parah. Antara memilih Ayah atau Enin.

Walau aku tahu, Ayah selalu jadi prioritas aku.

Setahun terakhir ini aku tinggal bareng Enin. Selama setahun itu juga aku ngerepotin Enin. Masih suka bangun kesiangan di weekend, pulang kemaleman, lupa matiin lampu, dan hal-hal yang mungkin banget ngeganggu buat Enin.

Setiap rumah punya peraturannya sendiri. Begitupun dengan rumah Enin. Ada beberapa peraturan yang alhamdulillahnya ngerubah aku menjadi lebih baik. Tapi, it doesn’t mean selama aku di rumah Enin everything is did well. No, it doesn’t.

Ada kalanya aku pengen banget keluar dari sana. Pengen hidup sendiri aja. Jauh dari omongan ini itu. Ada kalanya aku sedih banget sampe ngedumel di hati dan ujung-ujungnya nangis sambil tidur.

Tapi, aku pun ga bilang tinggal bareng Enin adalah hal yang tidak menyenangkan. No.. aku seneng tinggal bareng Enin. Selalu ada tingkah lucu Enin yang kadang bikin aku lupa sebetapa galaknya Enin.


Seminggu sebelum pindahan, aku maupun Teh Aul ga ada yang berani buat kasih tahu Enin. Kita packing secara diem-diem pas malem. Masukin barang ke koper, mulai ngerapiin meja, boneka, buku dan perintilan lain.

Sampe akhirnya h-2, kita ga punya pilihan. Aku samperin Enin yang lagi nonton TV dengan volume bioskopnya. Aku duduk di sebelah Enin sambil ngerangkai kata yang sebenernya kayak benang kusut di kepala.

Dan akhirnya aku ngomong, minta izin, bilang maaf dan terima kasih. Enin kelihatan kaget dan sedih. Beliau menatap kosong ke TV sambil bilang terus-terusan kalau kita gak apa-apa ninggalin beliau di sini. Enin bilang kita harus kumpul lagi sama Ayah.

And that was the most emotional day with her.. Aku, Teh Aul bahkan Enin berbucara dalam tangis. Kita ga peduli dengan Sule yang asik ngebanyol di TV. That night was the saddest night in this year.


Setelah pamitan itu, kita ga lagi packing sambil diem-diem. Kita mulai menampakkan kegiatan packing yang selama ini kita sembunyikan. Koper berjejer rapi di kamar. Sepatu disusun bersama buku-buku yang aku beli setahun ini. Aku bersihin kamar yang aku pake exactly kayak setahun lalu sebelum aku pake.

Ketika kita sibuk masukin barang ke mobil, Enin asik minum kopi di depan TV. Aku ga tahu apa yang ada di kepala Enin waktu itu. Sampai akhirnya aku sama Teh Aul yakin udah masukin semua barang ke bagasi, dan Enin nyamperin kita.

No.. jangan lagi. Please.

Ya. Kita bertiga nangis lagi kayak dua hari lalu. Aku peluk Enin sambil bercucuran air mata bilang makasih dan maaf. Enin cuman angguk-angguk kepala, usap punggung aku dan bilang ‘Vita harus sering-sering main kesini ya..’

I will, Nin.. aku pasti kesana lagi, kok. Setelah pamitan penuh emosi itu, aku sama Teh Aul masuk mobil masih dalam keadaan nangis.

I hate this farewell. I did too many farewell in my life since I was kid. I hate it. Indeed.

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s