Short Gateway to Bali!

Seminggu yang lalu, jam segini aku lagi sedikit panik mikirin besok bakal kayak gimana. Well, minggu lalu (3/11) aku diajak Ko Bun buat liburan sambil kerja, atau mungkin kerja sambil liburan ke Bali! Woohoo!

Terakhir kali menginjakkan kaki di Pulau Dewata itu sekitar pertengahan tahun 2012. Wow, it’s been a while. Trip ke Bali waktu itu bener-bener perjalanan yang panjaaaang banget, mengingat waktu itu perjalanan darat dari Tasik terus mampir sana sini baru destinasi akhirnya Bali.

Sebenernya rencana ke Bali ini udah lama banget Ko Bun rencanain, mungkin ada 6 bulan sebelumnya. Waktu itu Ko Bun nyeletuk buat ngajakin aku ke wedding salah satu client-nya PolarPoplar yang merupakan temen deket Ko Bun juga, dimana di helat di Bali. Pertama denger itu aku cuman ketawa kecil. Hehehehe. Becanda aja nih Pa Obos. Secara gituu, aku ga ada kepentingan apa-apa di lapangan ntar. Beda cerita kalau buat Agi yang note bene dia adalah fotografer.

And time flies.. Udah November lagi aja!

DAY 1  [3 November 2016]

Aku sama Agi bawa satu koper untuk berdua, karena kita cuman empat hari di sana dan kayaknya make sense buat bawa baju sedikit. Sedangkan Ko Bun dan keluarga (Ci Yuli, Arka dan Joanna) bawa dua koper raksasa, stoler, hard case PolarPoplar yang beratnya kebangetan.

Pesawat kita take off pukul 13.15 terus kita baru berangkat dari studio jam 12an. Aku udah komat-kamit dalam hati takut banget ketinggalan pesawat gara-gara telat check in. Tapi berhubung jarak bandara dan studio ga terlalu jauh, kita masih bisa nafas lega di Starbucks sebelum akhirnya last call.


Perjalanan di pesawat rada ngebosenin. Pertama, gak bawa cemilan. Jadi ga ada yang bisa dikunyah cantik gitu. Dua, aku duduk kepisah lorong sama Agi. Dia di seat C dan aku di seat D. Jadi gak ada temen ngobrol, mana mas-mas dua orang di samping aku asik tidur dan ogah bukain jendela biar aku bisa liat awan. Tiga, aku ga bawa headset. Empat, kalaupun aku bawa headset handphone aku belum dimasukin lagi ke iTunesnya. Hahahaha. Siyal.


Satu-satunya temen di pesawat. Smiley note yang etah sekK kapan ada di seat aku ^^

Sampai di Bali, kita disuguhkan teriknya matahari khas Bali. Gerah! Setelah ambil bagasi, kita jalan ke pintu keluar. Ko Bun dan Ci Yuli jalan dengan kecepatan kilat disusul Agi di belakangnya. Apa kabar aku? Jalan santai karena nggak sanggup nyeimbangin lebarnya langkah mereka. Hahaha. Baru sedetik nyeimbangin mereka dan berniat ambil nafas, mereka udah mulai masukin bagasi ke mobil.

YDXJ0506.jpg

Otw techmeet. Aku ga tau pose apa Arka waktu itu. Tapi ini satu-satunya foto kita bareng berenam walau Joanna ketutup. Hehehe.

Singkat cerita, kita udah sampe di tempat techmeet client yang mau nikah Sabtu ntar. Seberes techmeet kita langsung caw ke Mak Beng di daerah Sanur buat makan siang. Hmm, makan siang ya? Ini udah magrib loh. Hahaha. Di Mak Beng ini kita dipesenin ikan goreng dan sup ikan yang enaknya bikin lupa kalau tadi kita kelaparan sampe sakit kepala.

Kenyang makan di Mak Beng, kita sempetin buat ke Flipper di daerah Legian. Nah, jadi ceritanya Ko Bun punya sendal jepit yang empuk banget di studio. Suatu hari aku pernah pake sendal itu buat keluar karena nggak ada sendal lain. Dan Ko Bun nyariin sendal kesayangannya. Sambil aku balikin sendalnya, aku puji puji kalau sendalnya empuuuuk banget. Tapi bener, nggak bohong. Terus Ko Bun bilang nanti pas ke Bali kita harus beli rame-rame Flipper biar jadi Flipper Squad. And here we are now! Flipper! Aku sampe kalap pengen beli ini itu, dan akhirnya jatuhin pilihan ke sendal putih tosca yang udah aku bayangin buat dipake liburan April ntar. Hehehe. Pssst! Ternyata sendal ini dibeliin Ko Bun dan Ci Yuli. Padahal udah niat bayar sendiri, kok. Suer. Hahaha.


Sehabis borong di Flipper, ternyata schedule hari itu belum beres. Ci Yuli harus beli kentang buat makan Joanna, jadi kita meluncur ke Beachwalk. Ketika Ci Yuli dan Ko Bun sibuk nyari kentang dan headband buat photoshoot Joanna, aku sama Agi memilih buat ngadem di Calais. Please atuh euy, Calais di Bandung juga ada. Hehehe. Tapi sebenernya yang kita butuhin itu tempat duduk dan nafas dan AC dan minum dingin.

Sekitar jam 9an, kita udah otw ke penginapan yang terletak di daerah Seminyak. Di sana kita nginep di Seminyak Town House yang ternyata tempatnya bagus banget, padahal dari depan nggak keliatan sama sekali ada kehidupan. Bla bla bla bla, akhirnya jam 1 malem a.k.a jam 12an waktu Bandung, kita terlelap karena akhirnya nemu kasur juga.

 

DAY 2 [4 November 2016]

Schedule hari ini adalah foto keluarga Ko Bun. Emang dari awal diselipin satu hari kosong sebelum the day buat foto keluarga di pantai yang entah dimana, karena Ko Bun belum ngasih tau hehe. Sebelum foto keluarga, Ko Bun ngajak kita buat beli gelatto di Gusto Gelatto. Ini adalah hadiah untuk Arka karena udah jadi good boy kemarin. Makasih ya Arka, aku jadi kecipratan dapet gelatto. Hahaha. Emuah!

Pas banget ya siang terik gini makan ice cream. Huhuhu. Kita duduk indoor, it means ruang ber-AC. Tapi parahnya mau ruang ber-AC juga ice cream-nya cepet banget meleleh. Bayangin kalau duduk di luar, kayaknya udah jadi susu lagi deh.


Ugh! Tau kok fotonya back focus padahal background tsantik😦

Aku pesen matcha sama cinamons. Which is itu rasa favorit aku. Arka pesen strawberry sama guava. Aku sempet ketawa lucu sama pesenan Arka. Tapi kayaknya Arka yang harus ketawa di akhir, soalnya aku sakit tenggorokan gara-gara salah memadukan rasa gelattonya. Yang manis dengan super manis ditambah dingin pula. HMMMM. Gelatto Arka-lah sebenarnya yang paling enak karena seger. Hebat ih, good boy!

Seberes makan ice cream kita balik lagi ke penginapan buat makan siang, sebelumnya kita mampir buat beli pie susu. Nyami!


Joanna kesayangan onti Vita!

Kita berangkat dari penginapan buat ke pantai itu jam 3an, sampe sana jam 4an dan langsung siap-siapin kamera. Oh ya, Ko Bun pilih Pantai Balangan di daerah Uluwatu. Katanya disana pasirnya putih dan ga sepopuler Kuta, Dreamland atau pantai lain, jadi masih rada sepi gitu. Di Balangan, ternyata bibir pantainya melandai kebawah. Jadi pasir keringnya itu menurun, nggak datar kayak pantai pada umumnya. Ini yang ngebikin aku sama Agi susah jalan dan lari-lari buat fotoin. Oh ya, yang ngefotoin Ko Bun dan keluarga itu Agi. Aku mah jadi asisten megangin kamera. Dan OMG! Agi keringetnya ngucur secara cuma-cuma. Panash. Gilak. Tapi seneng. Hahaha.

Sekitar jam 6an kita udah di jalan balik ke Seminyak. Sebelumnya kita beli makan dulu di Nasi Pedas Bu Andika. Aku ga tau ada berapa jumlah tempat makan dengan nama Nasi Pedas Bu Andika, soalnya sepanjang jalan ada ajaaa yang namanya itu. Karena kita banjir keringet (jangan dibayangin) dan udah cape kebangetan, akhirnya makannya kita bawa aja ke penginapan. Itu pun pas sampe penginapan nggak langsung makan, aku langsung mandi gara-gara lengket banget sama keringet. Iyuwh.

 

DAY 3 [5 November 2016]

Aku kebangun sama tangisan Joanna yang keras banget. Kalau Agi sih emang udah bangun dari tadi soalnya hari ini mau foto wedding dan harus udah stand by jam setengah 6 pagi. Setelah Agi siap, kita turun ke bawah buat cari tahu Joanna nangis kenapa. Ternyata Joanna jatuh dari kasur yang tingginya kira-kira sepaha aku. Tinggi banget. Joanna nangis di pelukan Ci Yuli, yang kayaknya tadi sempet nangis. Pas aku dateng Ci Yuli cerita sambil berkaca-kaca. Ya Allah, we start our morning with this accident. Sayangnya Ko Bun nggak bisa lama-lama nemenin Ci Yuli dan Joanna karena harus ke lokasi foto.

Maka tinggalah aku, Ci Yuli, Arka dan Joanna. Aku gak bisa tidur lagi karena nggak enak dooong terus situasinya emang ga memungkinkan. Ci Yuli keliatan masih sedih banget dan khawatir takut Joanna kenapa-kenapa. Sepanjang hari aku di penginapan main sama Arka yang entah hari itu ga bisa diem. Hehehe. Kadang main sama Joanna pas Ci Yuli harus mandi atau masak. It was a tiring day, tapi aku seneeeeng banget. Leya-leya di sofa sambil nonton kasur, terus liatin Arka main iPad atau nemenin Joanna tidur. Serasa punya adik lagi haha.

Ketika kegaduhan di penginapan mendadak hening karena Joanna dan Arka tidur, aku minta izin buat keluar cari oleh-oleh. Sendiri. Iya, sendiri aja. Eh, sama driver GrabCar ding. Mas ini baik banget, dia nyaranin tempat buat beli oleh-oleh. Bahkan dia mau nungguin aku belanja dengan alasan dia belum jalan hari ini. Jadi biar sekaligus dapet 2 trip dari aku. Bayangin, aku belanjanya hampir 2 jam! Masnya masih anteng aja nungguin aku di mobil. Hahaha. Thanks loh.

Malemnya, kita siap-siap buat nyusulin Ko Bun ke vanue wedding-nya. Karena client yang nikah itu adalah sahabat Ci Yuli juga. Pas lagi siap-siap mendadak hujan turun gedeeee banget. Padahal seinget aku nikahannya itu outdoor. Aku langsung bayangin dekor yang kebahasan dan gown pengantinnya yang kebanjiran. Pas sampe sana hujan belum berhenti juga, dan bener aja acara nikahannya dipindahin ke gedung. Sayang banget, padahal katanya dekornya wow banget. Tapi dengan pindah ke gedung pun nggak mengurangi serunya wedding kemarin. Btw, selamat menempuh hidup baru ya Ko Ernest dan Ci Nana. Luf luf.

 

DAY 4  [6 November 2016]

Last day! Kita bangun jam setengah 5 subuh buat siap-siap balik ke Bandung pakai pesawat jam 7.15 huhuhu. Pagi bangeeet! Padahal semalem baru sampe jam 12an terus packing bla bla bla dan baru tidur jam 1an dengan suara parau dan batuk kayak kereta api.

Jam setengah 6 kita udah siap dan pesen GrabCar buat ke bandara. Btw, yang pulang hari itu cuman aku sama Agi, soalnya Ko Bun dan keluarga extend sampai tanggal 10. Wooow, have fun! Nggak lama, akhirnya kita dapat driver. Sayangnya ini driver nyebelin minta ampun! Udah diniatin kita pergi pagi banget biar santai di bandara, eh malah dibikin makan hati. Sang driver ternyata ga hafal alamat penginapan kita dan muter-muter aja kerjaannya padahal dia udah deket banget. Parahnya dia ngejauhiiiin banget. Aku sama Agi udah ingin berkata kasar soalnya takut telat sampe bandara. Jam 6 akhirnya drivernya dateng sambil minta maaf, aku iya iyain aja soalnya udah mencak-mencak panik sebel bete.

Aku kira tadi itu adalah kesialan terakhir di hari itu. Ternyata nggak. Drivernya pakai jalan yang gak seharusnya di peta. Bahkan waze aku terus nyuruh untuk muter balik, karena menurut waze kita ngejauhin. Banget. Drivernya pun keliatan kayak yang panik salah ambil jalan.

Terus aku tanya deh, “Pak, kita ngejauhin, ya?”

Beliau jawab, “Nggak bu, kita pakai jalan yang deket.”

TERSERAH PAK! Aku pengen nangis😦 matahari udah keluar dari persembunyiannya, dan waze masih cerewet nyuruh kita puter arah. Die aja ini, die!

Tapi untungnya Grab kita sampai di bandara juga, emang sih kayaknya lebih deket soalnya nggak pakai tol. Entah itu drivernya pakai jalur apa. Sesampai di bandara aku sama Agi langsung jalan cepet buat check in.

Jeng jeng! The another sial. Kita disuruh buat self-check in di mesin yang ternyata udah banyak yang antri. Duriduridamdam.. Aku ngantri, sedangkan Agi jagain trolley. Pas sisa dua orang lagi di depan aku, tiba-tiba mba paling depan bilang kalau udah gak bisa self-check in buat pesawat ke Bandung. Mas mas operatornya nyuruh kita buat pindah ke tempat penyimpanan bagasi dan sekalian check in di sana.

Hesemeleh hesemeleh. Kenapa ga dari tadi coba?! :((

Setelah check in yang melelahkan itu, kita akhirnya bisa duduk santai di ruang tunggu. Sayangnya itu ga berlangsung lama, pas aku lagi beli roti buat sarapan eh kita udah last call lagi aja. HIDIH. KEKI.

Bedanya sama perjalanan pergi beberapa hari lalu, perjalanan pulang ini kita habisin tidur sepanjang jalan. Padahal udah diniatin bawa pocky segala biar bisa nyemil. Terus tadi roti yang beli di banda juga belum kesentuh sama sekali. Pas di atas awan pesawat beberapa kali berguncang soalnya sepanjang jalan itu berkabut, faktor masih pagi kali ya. Ga peduli. Aku mah tidur yang diselingin batuk tanpa henti.

And finally! Bandung. Ya Allah, pas turun dari pesawat langsung cesss dingin adem. Bener yah, aku ga bisa jauh-jauh dari Bandung. Udah cinta bangets.

Berhubung di bandara nggak boleh pesen Uber atau GrabCar, aku sama Agi kepaksa pakai taksi bandara yang nembak harganya jahanam kebangetan. Jarak bandara ke rumah yang cuman 3 kilo aja ditembah seratus ribu! GILA! Pengen nangis. Tapi mau gimana lagi, masa mau jalan kaki gerek koper sampe depan baru bisa pesen Uber atau Grab.

Bye money, bye!

Dengan terbangnya uang aku dibawa supir taksi bandara, berakhir pula lah cerita short gateway ke Bali ini. Huhuhuhu. Back to reality. Kerja. Dan ulang tahun! OMG, aku tua!

Liburan ke Bali kemarin juga semacam early birthday gift. Mau ulang tahun eh dapet liburan gratis ke Bali. Alhamdulillah bangetsss. Vita dan Agi mengucapkan terima kasih banyak buat Ko Bun dan keluarga yang sudah sangat baik memberikan liburan super duper ultra menyenangkan ini. Much love and kisses! Emuah!

Sampai ketemu di post liburan selanjutnya pas April, ntar! Yeyeye.

 

Leave a comment

Filed under Diary, Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s