December Recap!

December 2016..Vita.. how dare you ga ngepost apa-apa di Desember 2016 ini?! Iya, post ini boleh aja published di December 31, but the fact is aku nulis post ini di 1 Januari 2017.

Damn!

Sebegitu malesnya ya kamu, Vit? Huhu.

Aku ga pengen jadi clueless ketika harus inget-inget ada kejadian apa di Desember 2016, so inilah post recap Desember aku.

Bismillah.. aku mau ngebut.
Awal Desember kemarin aku diajak prewedding di Bukit Moko yang dimana kita berangkatnya dari subuh. Pas sampe sana ternyata akses ke tempat parkir mobilnya itu lagi dicor. Which is kita harus turun di jalan yang ga seharusnya. Sebenernya ga masalah kalau ga harus bawa props buat foto. But. Yes, but. We have to bring that props to the top. Shitty shitty bang bang gitu. Astagfirullah. Istigfar vit. Hahaha. Aku kebagian bawa satu tiffany chair dan satu keranjang bunga, ya kalau dibandingin sama Kobun dan Pa Yayan yang harus bawa meja kayu yang beratnya naudzubilah, aku harus banyak bersyukur. Buat bawa tiffany chair dan keranjang bunga ke atas hutan pinus wasn’t an easy task! Like hello. Aku berhenti ratusan kali. Dua tangga, berhenti. Dua tangga, berhenti. Even udara sedingin kutub hari itu bikin panas tenggorokan dan nafas aku putus-putus. But, I make it. Iya. Hehe. Sampe atas sana kita disuguhin angin gedeeee banget. Aku sempoyongan di dorong ke kanan kiri sama sang angin. Bahkan kupluk parka yang ga lagi aku pake bisa mendadak kepake dengan sempurna di kepala aku berkat maha dahsyatnya angin hari itu.

That wasn’t a good start. Aku memulai Desember aku dengan hal yang kurang enakin. Pasca pulang prewedding itu, satu studio pada pegel dan semacam mau patah tulang. Suer.

Beberapa hari setelah itu, aku nabrak. Tepuk tangan teman-teman! Aku nabrak motor di depan aku yang stupidnya ngerem mendadak banget. Padahal jalan lagi lancar banget, speednya stabil, bahkan aku ga bisa lihat ada semut di tengah jalan. Kejadian nabraknya cepet banget, sampe aku cuman bisa cengo. Motor di depan aku langsung pergi ga peduli sama tabrakan epic yang suaranya bedebum gede itu. Sampe studio aku langsung periksa apa yang kegores. Tenang.. ga ada yang kegores kok. Cuman body depannya patah aja. Lemes. Lemes. 

Ps. Beberapa hari lalu aku ketemu motor yang aku tabrak. Kenapa aku bisa tau? Pertama doi pakai jaket yang sama, kedua knalpot motornya pecah. Okay, fine. Ternyata bukan cuman aku doang yang rugi. Kita impas ya pak. *sambil nangis kejer*

Pekerjaan aku di bulan ini semuanya lancar dan semua beres sesuai tanggalnya. Aku kira bulan ini aku bakal bisa ‘nafas’. Ternyata nggak..

Aku sama Agi harus tawaf entah berapa keliling dari Cibadak ke Pagarsih lalu ke IP habis itu ke PVJ. And repeat. Selama seminggu. Kita diminta tolong buat nyari props foto buat natal.

Tawaf minggu itu ga berakhir disitu ternyata, setelah dapetin props natal ternyata kita kelupaan buat nyari christmas gift. Dan Cibadak-PVJ repeat. Seminggu.
Sebenernya kegiatan di luar studio itu nyenengin banget. Naik motor angin-anginan tanpa harus mantengin layar komputer. Tapi ternyata ga seindah itu.. 😦

Jalan-jalan kayak gitu capek banget. Gempor banget. Ditambah cuacanya teriknya kebangetan.
Sebulan ini motor-motoran almost everyday bikin kulit aku belang. I won’t tell you belangnya kayak gimana. Pokoknya belang. Kalau naikin tangan ngebandingin sama warna muka bawaannya pengen nangis. Punggung tangan aku ga gini dulu 😦 kenapa sekarang gosooooong! Ga sampe situ, kaki aku yang kebiasa pake flat kemana-mana juga ikutan gosong. Kzl. Kzl. Kzl. Beneran pengen nangis. Ngerasa gagal jadi seorang cewek.

Bulan ini juga aku diberi titah untuk membantu Kobun dengan project cafe beliau di Garut. Dimana aku bikin rebranding logo sebelumnya. Dan Alhamdulillah project ini sangat sangat aku syukuri. Dua minggu lalu aku terbang ke Garut bareng Agi dan Kobun buat foto menu sambil kerja mobile. Kita kesana bawa Mac biar lansung di edit dan di layout. Pengelaman kerja mobile ini tuh sumpah nyenengin banget! Hehehehe.

Walau pergi ke Garut kemarin bikin aku ga bisa pulang bareng ayah ke Tasik. Well, aku belum pulang ke rumah selama 3 bulan huhuhu. 

Akhirnya aku ke Tasik besok paginya. Baru sampe Garut malemnya jam 12an malem, tidur-tidur di rumah (sendirian, no teteh, no ayah and no Sycat) jam 1an. Bangun-bangun setengah 6, gedebuk gedebuk mandi buat langsung pesen gojek ke damri deket rumah enin. Pas banget sampe halte, damrinya udah ngegas. Loncat dari gojek, bayar, langsung masuk damri yang udah setengah jalan. I don’t care. I just wanna go home, aku ga mau kehabisan bis. Btw, aku ga pernah jodoh sama Budiman selama ini. Selaluuuuw aja sial. That’s why aku bela-belain pagi banget ke Cicaheum biar dapet Budiman pagi.

Kenyatannya…

Aku emang bener ga jodoh sama Budiman. Sampe sana gak ada satu pun bis ke Tasik. Berdiri setengah jam, aku nyerah dan jalan kaki ke pintu masuk Cicaheum dan neduh di warung-warung. Ibu warungnya nyuruh aku buat tunggu di deket parkir bis biar aku dapet. Aku cuman senyum. Aku ga mau berdiri disana panas-panasan, karena aku tau Budiman ga akan dateng dalam semenit dua menit kalau lagi libur panjang apalagi Natal kayak gini.

Aku sempet give up, aku hubungin orang-orang bilang seandainya kalo aku ga dapet bis gimana. Seandainya aku ga pulang ke tasik gimana. Aku ga punya temen satu pun yang bisa aku ajak main sampe libur Natal beres kalau seandainya aku ga jadi pulang. Don’t pity me okay?! Mereka semua udah pulang ke Tasik deluan kemarin, dan sebagian liburan entah kemana. Aku bakal membusuk di Bandung. Sendirian. Pengen nangis.

Jeng jeng. Tiba-tiba aku punya firasat bis yang lagi jalan di belakang aku adalah Budiman. Dan bener! Aku langsung lari even sebelum bis itu masuk ke parkiran. Semua orang panik ngeliat aku lari, dan akhirnya mereka ikut lari. Stupid you vita! Pas bis udah masuk parkiran semua orang udah antri di samping bis, but me! Aku nyerah. Jarak antara bis dan aku mayan jauh. Jadi aku jalan super selow sambil senyum miris dan siap-siap menikmati liburan basi ini di rumah sendirian. Pas sampe kerumunan orang yang lagi maksa buat naik bis, aku ogah-ogahan buat ikut antri. Tapi.. percaya ga?!

I got a seat! Padahal aku cuman desek-desekan niat ga niat, pegang gagang bis, lalu naik, terus duduk pasrah di jok paliiiiing belakang karena udah ga sanggup nyari ke depan. Eh ternyata, that was a last seat! KOK BISA?! Orang-orang yang kocar kacir nyari ke depan akhirnya keluar bis dengan muka sedih. Dari kaca aku bisa liat puluhan orang ga bisa naik. Aku senyum. Wow. Aku hebat! I don’t mind duduk paling belakang as long as aku pulang.

Iya. I don’t mind. Awalnya. 

Sampai akhirnya ibu-ibu di samping aku ogah pake AC karena alasan kedinginan. Lalu sang anak gak bisa diem panjat sana panjat sini. Aku gerah. Luar dalam. Emosi jiwa. Mana duduk di window seat dimana matahari pagi nyebrot gila-gilaan di muka aku, dan aku ga boleh pake AC, dan anak ibunya ga mau diem. AKU BISA GILAAAAA.

Ini baru pertama kalinya loh aku naik bis bajir keringet. Secara harfiah. Banjir. Keringet. Aku kipas-kipas pake tangan walau aku tau ga akan ngebuahin angin sekecil apapun. Dan, macet sodara-sodara. Aku lima jam panas-panasan di bis. Aku udah berkata kasar sumpah serapah di dalam hati saking gerahnya. Aku ga suka kepanasan 😦 ga sukaaa 😦 tapi aku sabar kok.. aku diem aja, aku ga ngomel, aku ga jutek, aku ga melotot. Aku merem. Tidur. Asa sedih kalo inget-inget lagi 😦

Liburan di Tasik aku habisin di rumah aja. Ga mood kemana-mana. Kayak biasa. Jadi aku tiduran, makan, nonton tv. And repeat. Eh, aku keluar rumah sekali ding. Ke salon. Aku putusin buat bleaching bagian punggung tangan dan punggung kaki aku doang buat ngeratain dengan warna kulit lainnya. Emang sih hasilnya cuman beda segaris, dan langsung ga putih. Tapi bakal tetep aku lakuin lagi bulan depan sampai warnanya rata lagi 😦
TAPIIII!!! Itu ga bertahan seminggu pun.

Sampe Bandung besoknya, aku mutusin buat spending libur Natal dan Tahun Baru aku yang seminggu lebih itu buat nonton. Soalnya Desember kemarin itu adalah bulan hectic banget. Even buat nonton bioskop aku ga sempet. Ga bisa. Banyak film yang pengen aku tonton, ending-endingnya nonton bajakan camnya 😦

Beberapa hari lalu aku nonton di PVJ. Dari rumah pake gojek soalnya lagi males nyetir sendiri. Oh ya.. aku nonton sendiri. Ga punya temen. Semua orang masih kerja, dan cuman aku doang yang libur. I don’t mind, sekali lagi. Dulu aku sering nonton sendiri and it was quite fun kok buat aku.
Ternyata hari itu matahari lagi ga bersahabat. Kaki aku kayak kebakar dan melepuh pas naik gojek itu. Panassss banget. Pengen masukin kaki ke ember air es. Pas sampe PVJ, aku sempet buka flat aku buat liat semerah apa kaki aku kebakar matahari tadi. Dan luar biasa! MERAH BANGET! 

Sedangkan kaki yang ga kena matahari keliatan fine-fine aja kayak terakhir aku liat di salon. Fixed. Aku beneran mau nangis. Kayak percuma kemarin bleaching.

Last..

Aku udah ga kuat ngetik. Matanya udah sepet. Di momen pergantian tahun ini, aku sama Teh Aul dan Sycat ngehabisin waktu di rumah aja sambil nonton drama Korea. Marathon. Berhenti pas mau makan dan mandi doang. Ketika orang lain bbq (like we used to do every year too), aku sama Teteh malah beli mpek-mpek sebelah komplek rumah. Anti mainstream judulnya. Kita pun ga ngeliat kembang api bertaburan di langit, kita cuman bisa ngedengerin gemuruh dari rumah. Udah cukup kok. We’re happy with what we do today..

Ahh.. akhirnya beres.

That’s what I did di Desember ini. Hectic yet fun. Please remember Vit, you are stronger than you ever think before. Kuat. Puah!

Happy new year! Xoxo. Lots of love 🎈

Advertisements

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s