Sycat is Missing! 

Exactly 1 Januari kemarin, aku luluh lantak.Lagi-lagi aku memulai awal bulan dengan kejadian yang ga ngenakin. Parahnya, ini awal tahun! Semacam kejadian ini bakal jadi cerminan how my 2017 goes.

Pagi itu aku bangun kesiangan, tapi bukannya bangun terus, mandi, atau minimal pindah tidur ke sofa sambil nonton TV, aku malah diem di kasur sambil baca buku. Bosen baca buku, aku tidur lagi.

Sempet diteriakin Teh Aul buat ngajak sarapan, tapi aku bilang ga dan milih buat tidur lagi. Sampe akhirnya Teh Aul nanya ke aku dimana Sycat tidur. Aku masih tenang, karena aku yakin anak itu ga akan kemana-kemana. Di rumah ini, Sycat punya spot tidur yang banyak banget. Mulai dari di bawah gantungan handuk, di rak sepatu, depan pintu, pojok jendela, di meja tv dan tempat yang bahkan sulit kita tebak.

Jadi dengan santai pula kita sisir rumah sambil jongkok-jongkok manggilin Sycat. Nihil. Berulang kali bolak-balik periksa di tempat biasa dia tidur bahkan di tempat yang gak mungkin banget dia ada. Tetep, nihil.

Teh Aul bilang dia terakhir kali liat Sycat lagi tidur di teras atas. Jadi, di rumah kita itu ada teras atas yang langsung koneksi ke dapur bawah lewat tangga. Dan di teras atas itu ada pager yang langsung koneksi ke rooftop lewat tangga pula. Tapi kita selalu kunci pager menuju rooftop karena takut Sycat manjat kesana dan berantem sama kucing tetangga.

Ga menutup kemungkinan, kita buka pager ke atas dan naik ke rooftop dalam keadaan matahari terik banget. Gak ada. Sycat gak ada disana.

Fyi, Sycat adalah kucing rumahan. Dia gak kita aburin keluar rumah. Sometimes kita bukain pintu teras atas dan pintu ke dapur di bawah pas weekend biar Sycat bisa main di luar, yang itu pun masih di dalam rumah. Jadi kemungkinan Sycat keluar rumah itu, keciiiiil banget.

Awalnya aku ga mau kebawa emosi kaya Teh Aul yang suaranya udah gemeteran dan matanya udah berair. Aku bilang ke dia kalau kita harus tenang. Akhirnya kita berdua diem di kamar masing-masing merenungi kemana Sycat pergi. Dan kedengeran dari kamar seberang kalau Teh Aul nangis. Denger dia nangis, aku hancur.

Aku langsung line Mumun buat batalin janji jalan kita hari itu. Aku ga bisa pergi ketika Sycat belum pulang dan Teh Aul lagi kalut sendirian.

Kita berdua akhirnya putusin buat nyari Sycat di sekitaran komplek. Kita cari di rumput-rumput, bawah mobil tetangga, di atas pohon, dan sampai bodohnya nanya ke kucing yang biasanya main sama Sycat lewat jendela. Tetep kita ga bisa nemuin jejak Sycat.

Kita masuk lagi ke rumah. Kali ini aku ga sanggup buat nahan air mata. Aku nangis di kamar aku dengan suara lirih. Aku gak mau Teh Aul denger aku nangis.

Aku ga pernah nyangka bakal segini merasa kehilangan akan Sycat. Dua tahun lalu ketika kucing itu dateng ke rumah, I’m freak out. Aku marah. Aku kesel kenapa Ayah gak bisa menghargai phobia aku ke kucing yang dulu timbul gara-gara Bewe cakar aku di muka. Semua orang mendadak sayang banget sama Sycat. And ignore how I scared that time. Tapi.. the miracle does its job on me. Sycat ngebantu aku sembuh dari phobia yang udah meluk aku sejak aku SD. Aku sayang banget sama Sycat. Even dia tidur bareng sama aku hampir setiap malem. Dia ngedusel-dusel kaki aku, dan cari posisi enak tidur di atas selimut yang bikin aku ga bisa ganti posisi tidur saking gak pengen dia bangun.

Aku ga bisa bayangin hari-hari aku bakal kayak gimana setelah hari dimana Sycat hilang. Semalem kita bertiga masih nonton drama Korea bareng. Dia tiduran di atas kita berdua, yang sebenernya dia ngalangin subtittle sih. But we don’t mind. Yang penting kita bisa tidur bertiga bareng.

Aku ga sadar kalau aku sampe ketiduran dalam keadaan menangis. Aku berharap ketika bangun nanti Sycat udah dateng lagi. Tapi sampai aku kebangun, yang aku dapetin Teh Aul masih nangis. Aku ga bisa tinggal diem. Aku keluar rumah, dimana matahari lagi mentrang, aku belum mandi and I don’t even give a damn. Aku jalan ke pos satpam dengan mata merah, nanyain soal keberadaan Sycat. Dan dia bilang dia gak liat. Aku jalan ke tatangga, menghampiri rumah yang pintunya terbuka dan pemiliknya sedang berada di luar. Aku tanya apa mereka liat Sycat. Dan mereka jawab nggak. Aku nangis di depan mereka sambil ngelanjutin nyari ke rumah lain. 

Sampe ada seorang ibu nanya ke aku, “Kenapa nangis, de? Kucingnya ntar juga balik lagi kok.”

Aku jawab, “Dia udah pergi dari pagi bu, dia kucing rumahan. Gak pernah keluar.” Aku sempet kesel ditanya kenapa aku nangis. Aku hancur! Dan mungkin gak semua orang ngerasain betapa hancur hati aku dan Teh Aul. Mungkin diantara mereka menganggap kehilangan kucing itu adalah hal sepele.

Lalu ada seorang cowok nyamperin aku dan nanya, “Mbak kucingnya warna abu kayak gimana?”

Aku mendadak merasa ada percikan harapan. Aku ambil hp di jaket, aku buka galeri dan pilih foto terbaru Sycat yang aku ambil tadi malem pas nonton drama bareng.

And he said, it’s not a cat that he saw before. Aku hancur lagi.

Sycat how could you do this to us?!

Aku pulang ke rumah dan bilang ke Teh Aul aku ga nemuin Sycat even udah nanya ke tetangga. Kita diem lagi di kamar masing-masing. Nangis lagi. Ketiduran lagi dalam keadaan kalut. Bangun. Lalu sadar Sycat belum pulang. Kita nangis lagi.

Sekitar jam 4 sore, aku ajak Teh Aul buat sisir komplek dengan jarak yang lebih besar dengan pakai motor. Walaupun mata udah perih karena sering nangis, kita usahain buat buka mata lebar-lebar. Kita keliling komplek sambil beberapa kali berhenti buat mastiin apa Sycat tidur di bawah mobil tetangga bareng kucing lain. Ketika lihat kucing lain di pinggir jalan, kita tanyain apa mereka lihat Sycat. We don’t care orang mau bilang kita gila. We are!

Setelah keliling dan ga dapet ilham, akhirnya kita pulang menunggu keajaiban. Aku nekat naik lagi ke rooftop barangkali Sycat udah di sana lagi. Di rooftop matahari masih tetep mentreng walaupun udah sore. Angin bertiup kencang kontradiksi dengan teriknya matahari. Aku sampe pakai payung karena gak sanggup nahan panasnya matahari di kulit aku. Di atas sana aku diem lama. Aku ngelamun berharap bisa deger kencringan kalung Sycat. Hampir setengah jam, dan tetep ga ada kabar.

Aku turun dan diem di kasur kamar Teh Aul. Hening. Kita udah cape berkata-kata. Sampe akhirnya kita denger suara lonceng.

Ting ting..

Hanya sekali tapi sangat jelas. Kita langsung saling lihat tanpa berkata-kata. Kita yakin itu Sycat. Kita langsung berdiri dan ngeliat ke arah teras atas kali aja Sycat turun dengan anggun dari atas rooftop. Gak ada.

Kita masuk ke kamar lagi. Dan dentingan itu kedengeran lagi. Kali ini aku doang yang keluar kamar dan mastiin ke depan teras atas.

And he was there!

Ketika ngeliat buntelan bulu abu berlenggang santai di teras, aku langsung jatuh ke lantai sambil nangis kenceng. Aku pernah liat adegan ini di sinetron. Dan aku ga nyangka emosi seperti ini itu beneran ada di kehidupan nyata.

Aku nangis meraung-raung sambil nanya “Sycat sayaaang, dari mana?! Sini sayang, sini..”

Bukannnya masuk, Sycat diem dan dia kaget. Apalagi setelah Teh Aul ikut bergabung dengan reuni ini sambil nangis pula.

Kita gak akan pernah tahu seberapa berharganya seseorang sampai dia akhirnya pergi.

Sycat.. jangan pergi lagi ya. Gak boleh.

Advertisements

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s