Singapore Trip DAY : 1

Hallo blog-ku tersayang. Maafin aku yang terlalu menikmati hidup sampai lupa sama kamu hehehe. Kemarin sempet posting count down liburan ke SG bulan lalu, tapi sampai sekarang aku belum ngepost apa-apa tentang kehebohan liburan kemarin hehehe.

Preparation

Untuk bisa terbang ke SG, aku butuh persiapan almost a year. Pertama, ini adalah overseas trip pertama aku, it means aku harus ngurus passport. Dan langkah awal perjalanan ini adalah diurusnya passport aku di bulan Agustus 2016. Pengen sih ceritain betapa mudah (tapi gak mudah-mudah amat) pas ngurus passport kemarin, tapi berhubung di post ini aku mau ceritain keasikan liburan kemarin, mungkin bagian ini bakal aku skip hehe.

Gak berapa lama setelah passport jadi, kami (aku, teh Aul dan Umma) beli tiket pesawat yang kita dapetin dengan harga promo di 1,2 juta pulang-pergi udah include pick seat dan lunch. Emang sih orang lain bisa dapetin tiket lebih murah, tapi gak apa-apalah rumput tetangga emang terlihat lebih hijau. Hehehe.

Setelah mengantongi tiket, mau ga mau trip ini harus tetep berlangsung. Kami book kamar hotel setelah recovery tabungan yang kemarin kempes gara-gara tiket pesawat. Dan untungnya kita dapetin diskon dari situs penyedia layanan kamar hostel itu, dan harganya jadi super duper murah. Sekitar 300 ribu each night. Dan ketika sampai SG, ternyata tetangga sebelah kamar yang orang Indonesia dapetin promo 180 ribu each night. Lagi lagi, rumput tetangga emang terlihat lebih hijau.

Tabungan yang baru bisa nafas dikit itu, lagi-lagi sesek. Hehehe. Dan lagi-lagi kita liat promo Universal Singapore yang lagi murah-murahnya, kami langsung book dari Indonesia biar ntar disana gak usah misahin uang lagi buat bayar tiket. Kebetulan kita dapetin tiket USS around 500 ribu, yang harga aslinya bisa almost 750 ribu.

Terakhir, Sycat! Karena gak memungkinkan naro tuh anak di rumah sendirian, gak menjamin soal makan minum dan pup dia selama kita pergi, akhirnya kita ungsiin si sayang ke pet hotel yang ga jauh dari rumah. Kita book untuk 4 hari 3 malem. Bye sayang.. jangan berantem sama kucing atau anjing lain disana yaa.

Selesai deh persiapan buat terbang ke SG! Yeyeye tinggal menghitung hari.

Keberangkatan

Yeah! Akhirnya hari keberangaktannya tiba juga. Walaupun di hari-hari terakhir sempet drama aku sama Umma mendadak sakit. Pas hari H sih mending aku udah baikan, Umma lagi kacau-kacaunya. Bahkan dia sempet ngasih ultimatum kalau dia bakal stay di hostel sampai dia OK dan ngebiarin aku sama Teh Aul strolling around sendiri. Duh.

BIE_9324BIE_9330

Kita pakai penerbangan paling pagi ke SG, jam 8.40. Sebenernya bisa aja pergi dari rumah jam 7 karena bandara dan rumah itu deket banget. Tapi karena ada kedatangan Bapak Presiden yang terhomat di Bandung, aku sama Teh Aul pergi jam 6 buat ngehindarin traffic yang mungkin bakal terjadi. Sedangkan Umma pergi lebih pagi karena rumah dia terletak nun jauh di tanah Buah Batu.

Sampai bandara, Umma udah nunggu dari tadi karena ternyata perjalanan Buah Batu – bandara sangat lancar aman terkendali. Aku telat dateng soalnya nunggu Ayah pergi dulu ke kantor, jadi kita sekalian ninggalin rumah bareng-bareng.

IMG_2265

FYI, terbang itu kayaknya udah jadi hal biasa buat aku sama Teh Aul. Kita udah terbang dari kita kecil, dan setahun bisa sampai empat kali di pesawat karena ngikutin Ayah pindah-pindah kerja. Sedangkan Umma adalah orang yang sangat gak suka terbang karena punya trauma sendiri. Jadi sedikit was-was juga terbang kemarin karena Umma gampang panik hehehe.

IMG_0190IMG_2303

Penerbangan ke SG kemarin kehitung lancar banget. Langit terang banget jadi gak ada goncangan cantik selama di atas. Selama naik pesawat, ini pertama kalinya ada special performance dari awak kabin Air Asia. And it was kinda fun! Semua orang langsung buka ponsel masing-masing buat ngeabadiin konser kecil itu. Seruw!

IMG_2292IMG_2297IMG_2298

Sampai di Changi, kita bertiga melongo ngeliat airport yang jauuuuh banget dibandingin sama bandara di Bandung tadi hehe. Semua keliatan clean dan canggih! Maafin kekatroan aku ini hehe. Kita sempet deg-degan pas ngantri di imigrasi. Petugasnya keliatan gak bersahabat, entah emang seperti itu prosedurnya. Yang ngantri pertama itu Teh Aul, dan dia cukup lama diwawancara. Sedangkan pas giliran aku, petugasnya cuman ngelirik, cap, and go! Beruntung banget punya muka mirip sama Teh Aul, jadi aku ga usah diwawancara ini itu dengan muka masam petugasnya. Hehehe. Padahal I’m trying to be as nice as I can. Aku greeting and say thanks. Tetep, gak disenyumin 😦

Setelah beres segala urusan imigrasi, kita langsung caw ke hostel buat naro barang. Buat keluar dari Changi yang segede istana ini rada susah sih. Apalagi buat aku yang gak belajar sama sekali. Jadi selama persiapan buat ke SG kemarin, aku gak ngafalin nama tempat, line MRT atau harga untuk kebutuhan kita disana. Toh ada Teh Aul sama Umma yang rajin belajar apalagi diskusi tiap hari di grup. Aku mah apa atuuuh pergi aja gak termotivasi hahaha.

Akhirnya kita nemuin MRT yang bakal ngebawa kita keluar dari area bandara. Pertama-tama kita harus beli Ez-Link yang harganya 10SGD atau almost 100rb. Dengan 10SGD itu muat banget buat keliling SG selama empat hari. Kesan pertama naik MRT itu kayak WOW moment. Selama sekitaran 10 menit di MRT, akhirnya kita sampai di line Bugis yang sebelumnya turun di line Tanah Merah, kita sampai di MRT station deket hostel! Yeyeyeye.

Hal yang sempet bikin kaget pas di Singapore adalah laju eskalator yang cepeeeet banget. Sempet takut gak bisa melangkah dengan bener di step eskalator karena saking cepetnya. Awal-awal gagal faham gimana caranya naik eskalator dengan aman disini. Akhirnya setelah beberapa kali naik eskalator, aku udah expert dan jauh dari resiko kepeleset dari eskalator.

Kata peta, kita itu cuman 450 meters away dari hostel. Tapi bok gila setengah kilo jalan di Singapore dengan matahari mentreng itu ujian banget. Mana kita semacam masih culture shock Bandung-Singapore. Yang biasanya apa-apa di Indonesia bisa kita akses dengan mudah, jalan pun ogah, eh disini kita dipaksa jalan jauh hehe. Anak manja banget ya huhuhu.

And finally! Kita sampai di hostel setelah melewati rintangan yang aduhai tadi. Tapi sebenernya jalan di Singapore itu asik juga. Gak ada polusi, gak ada klakson, semua orang tertib, ya mobil ya pejalan kaki. Kita sempet wondering sih kemana perginya orang-orang Singapore, karena di jalan raya itu sepi banget mobilnya. Dan pertanyaan kita kejawab pas liat kondisi MRT station yang merupakan lautan manusia.

DAY 1!

Hampir istirahat sejam di hostel, ngadem di bawah dinginnya AC, perjalanan liburan sebenernya baru di mulai! Yeyeye. Destinasi pertama kita adalah belanja di mall deket-deket hostel. Tadaaa! Bugis Junction! Btw, jarak dari hostel ke Bugis Junction itu 720 meters away! Jalan kaki! HAHAHA.

Di Bugis Junction, kita makan siang dulu. Buat nyari makan halal itu gak susah kok, karena Singapore itu negara multi cultural yang beberapa ras penduduknya adalah pemeluk agama Islam. Menu makan siang hari pertama di SG adalah Hainan Rice. Bertiga itu kita spent about 21 SGD atau 7SGD each person. Buat seukuran nasi dan ayam doang, ini mahal huhuhu. 70 ribu gituuu di Indonesia bisa dapet sekedar dari nasi dan ayam hehehe. But, the taste is beyond word. Enak!

Setelah kenyang, kita lanjutin belanja dan liat-liat di store yang udah dicup-cupin dari Indonesia mula. Dan kita spent 100 SGD pertama di Cotton On. Hahaha. Bayangin coba jajan apa bisa sampe segitu =))

IMG_2280IMG_2281

Destinasi selanjutnya adalah Mustafa! Mungkin rada aneh sih kenapa kita harus ke pusat oleh-oleh di Day-1 ketika orang lain mah ke Merlion Park di Day-1 dan Mustafa di hari terakhir. Soalnya kita mau misahin uang oleh-oleh di hari pertama, biar di hari selanjutnya uang kita ada pure buat belanja, jajan dan makan.

Buat ke Mustafa kita hanya perlu naik MRT yang ada di bawah Bugis Junction. Lucunya perjalanan kita dari Bugis ke Mustafa selama di MRT adalah perubahan ras penumpang dari satu station ke station lain. Awalnya isi MRT itu dominasi oleh Chinese, dan setelah memasuki Little India, penumpang didominasi sama orang India. How beautiful! Unch.

Pemikiran awal aku tentang Mustafa, dia adalah Pasar Baru-nya Singapore. Which is dia sebuah perbelanjaan gede yang isinya toko-toko kecil. Dan itu salah besar! Mustafa itu pusat perbelanjaan. Kayak Giant atau Carefour-nya gitu. Tapi gilak ini gede banget! Entah berapa lantai dan berapa gedung. Pas masuk kita (mungkin cuman aku ya, kan aku gak belajar hehe) kaget banget! Di dalem Mustafa itu banyak bangeeeeet barang. Yang harganya super duper murah banget!

Tapi yang pertama kita cari adalah air minum. Haus banget! Dan akhirnya nemu air botol ukuran satu liter seharga 1SGD doang. Padahal kalau beli di Guardian, 3 botol ukuran 600 ml itu seharga 2,1 SGD. Minuman kita bayar dan langsung minum di tempat sekalian keliling-keliling comot ini itu masukin trolley.

Yang aku sama teteh beli di Mustafa kebanyakan coklat, karena satu trolley kita itu isinya coklat doang. Dan itu buat oleh-oleh. Harga coklatnya pun beragam dan tetep, murah. Yang paling banyak aku beli itu Toblerone Mini yang harganya 3,9 SGD each, tapi kalau beli 3 jadi 3,3 SGD each. Namanya calon emak emak ya, liat yang potongan harga langsung kalap. Seinget aku, aku beli sekitar 20 bungkus Toblerone Mini ini hahaha.

Kalau isi troley Umma dipenuhi sama bumbu masak India haha. Beda banget ya kalau bocah jajannya coklat, kalau Umma belinya bumbu masak. Hehehe. Tapi Umma gak kalah heboh sih jajan coklatnya hehe.

Selain mau beli oleh-oleh, kita emang dari awal udah niat mau beli koper disini. Karena katanya harganya murah! Dan bener banget! Kita dapetin koper cabin size dengan harga cuman 32SGD aja. Setelah dirasa cukup, akhirnya kita bayar di kasir. Sempet deg-degan sih kita ngabisin uang berapa haha. Untuk aku doang, aku spent sekitar 80SGD dan Teh Aul di 70SGD sedangkan Umma yang jadi juaranya di 100SGD lebih. Hahaha. Selamat Umma!

Beres belanja, kita bertiga langsung keluar dari Mustafa yang sumpah rame banget padahal waktu itu udah jam 9 malem. Semacam gak kuat di tengah-tengah kerumunan orang dan gak kuat kaki udah mau coplok. Belum lagi buat balik ke hostel kita harus nyari Taxi yang ternyata harus rebutan karena gak ada taxi stand. Karena lokasi hostel yang ada di Beach Rd, kita dengan mudah dapetin taxi. And we just knew it, kalau hostel kita tuh berada di daerah yang strategis banget. Jadi taxi itu mau ngambil kita. Hehehe. Oh ya, biaya taxi di SG itu mahal banget 😦 Dari mustafa ke hostel yang jaraknya cuman sekitar 1,4 km aja 13SGD. Ya ampun, kalau di Indonesia mungkin cuman 30 ribu doang hehehe.

Sesampainya di hostel, kita bongkar barang terus mandi yang bener-bener bersih. Bayangin keluar dari hostel jam 2an siang sampai hostel jam 10an dalam keadaan kita banjir keringet. Beres mandi, kita langsung makan malem nyobain mie instan Singapore yang harga 2SGD. Mahal sih, tapi penasaran banget pengen coba, dan kita udah cape banget buat cari makan sekitaran hostel.

And that’s it kegiatan di hari pertama!

Advertisements

1 Comment

Filed under Diary, Holiday

One response to “Singapore Trip DAY : 1

  1. Pingback: Singapore Trip Day : 2 | DailyBiee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s