Liburan & Lebaran

Parah ga sih kalau aku baru mau ngucapin lebaran sekarang? Gak apa-apa ya, plis. Selamat merayakan hari raya Lebaran ya manteman kesayangannya aku. Mumpung masih bulan Syawal kayaknya masih sah-sah aja hehe. Maafin Vita yaa kalau mungkin ternyata ada beberapa post yang ga berkenan di hati para pembaca. Eaaak.

Lebaran kemarin aku di Tasik aja. Semua orang pas ketemu aku setelah beres liburan, pasti punya pertanyaan yang sama semua.

‘Vit, kemana aja nih liburan kemarin?’

Aku cuman bisa ngeringis dan jawab ‘Hehe, di rumah aja. Males nih soalnya Tasik mendadak macet. Keluar rumah jam berapa pun pasti merayap. Parahnya pulang ke rumah pun harus diputer-puter karena kita kejebak sama yang lagi mudik.’

tampang sebel kejebak macet

 

Kurleb seperti itulah jawaban aku.

Aku pulang ke Tasik dijemput Adit. Awalnya mau pulang berlima (aku, Ayah, Teh Aul, Adit dan Sycat) but ended up kita cuman berempat minus Ayah yang udah pulang deluan dari awal minggu karena sakit.

Seberes kerja langsung caw ke Tasik, dan buka di jalan. Karena Adit mikirnya kalau kita pulang seberes buka bakal macet. Tapi Alhamdulillah perjalanan mudik ke Tasik lancar banget, itu terbukti dari aku yang tidur sepanjang jalan dan baru bangun pas Adit buka gerbang rumah.

Sampe rumah aku sama Teh Aul langsung tidur tanpa cuci muka. Dan besok paginya jerawat mejeng cantik di muka masing-masing. Bzz.

Selama di Tasik pun aku ga keluar rumah. Ya alasannya kayak yang di atas tadi. Macet. Jadi kita keluar rumah pas mau makan di luar atau latihan mobil. Udah.

just like Sycat, that’s what I did during holiday

Lebaran pun tiba!

Kayak tahun-tahun biasanya, kita semua kumpul di rumah Ayah pas malam takbir minus Wa Enung yang katanya emang ga akan pulang ke Tasik tahun ini. Tahun ini udah ga main kembang api dan petasan kaya bom. Udah tobat kayaknya bapak-bapaknya.

Acaranya kaya biasa juga, makan, ngemilin kue lebaran, berebut cerita, saling ejek, dan yang paling penting bagi-bagi THR. Tahun ini adalah tahun ke-4 aku udah bisa ngasih ke sepupu-sepupu yang masih sekolah dan kuliah. Tapi ini adalah tahun pertama aku sama Teh Aul berpenghasilan 0 rupiah. Uwa sama Ayah ogah banget buat ngasih kita THR even sepuluh ribu buat beli bakso doang. Huft. Padahal tahun lalu masih nerima walau keciiiill banget. Hahaha tapi gak apa-apa dinggg rezeki mah darimana aja.

Sebelum ngasih THR ke the sepupu, aku membuka giliran dengan sebuah speech.

that was the only photo we took in Takbir night. mana inget buat foto-foto -___-

 

Dear sepupu kesayangan aku, doain ya de Vita rezekinya lancar terus.’

Lalu semuanya ber-Aamiin ria dengan sungguh-sungguh.

Doain tahun depan de Vita sama teh Ia udah punya calon yaa..

Dan parade Aamiin makin riuh. Sepertinya keluarga ini bener-bener menginginkan seorang menantu atau ipar deh. Hahaha.

Terus Wa Enok ngejawab doa aku dengan sebuah kalimat ‘Aamiin De.. semoga segera bertemu dengan jodoh yang baik menurut Allah yaa. Karena jodoh yang baik menurut de Vita belum tentu baik menurut Allah..

Aku langsung jleb. Oh mungkin dia itu jodoh yang menurut aku baik kali yaa.. mungkin aja dia bukan jodoh yang disiapin Allah buat aku. Oke.. saatnya merelakan. Hehe.

Tahun ini soal eid-nya cuman berempat bareng Kekey, Adit dan Affan. Berhubung Ayah masih sakit dan Mamah juga Teh Aul lagi halangan. Dafa sama Daffi udah diboyong ke rumah nenek di Ciamis. Sepi sih.

Gak lama setelah solat dan sarapan, keluarga Mpap dan Uwa dateng ke rumah sesuai rencana tadi malem. Kita semua bakal pake bis Ayah buat ke Banjar. Ah suka punya feel jelek kalau udah berhubungan sama bis kesayangan Ayah itu. Tahun lalu mogok dan bikin macet dua arah sekaligus.

thank you Azka buat fotonya, so sorry ga ada kamu di sini.
resiko yang motoin emang gitu de hehe

 

And that day, ternyata bisnya ada bocor entah something apa aku ga ngerti. Akhirnya kita putisin buat bawa mobil masing-masing. Padahal niatnya pakai bis biar ga usah iring-iringan 3 mobil.

Heheheh. Aku sih seneng. Bukan aku doang sih yang seneng. Semua anak seneng pas tau batal naik bis. Bapak-bapak sama Ibu-ibu mah terlihat kecewa sih. Eheheheh.

Kayak biasa juga, agenda di Banjar itu dibuka dengan beli bakso depan rumah Enin. Terus makan ikan bakar. Sebelumnya pas di mobil kita tebak-tebakan Enin bakal masak menu apa lebaran tahun ini. Dan semua tebakan kita ada semua di meja makan. Hahaha karena Enin emang selalu masak menu yang sama setiap lebaran.

Seperti dulu-dulu, aku selalu makan sepiring berdua sama Teh Aul. Gak dimana-mana emang kita seneng makan sepiring berdua. Hahaha. Tapi walau sepiring berdua ternyata kita ngabisin hampir satu ekor ikan bakar berdua. Gils. Hahahah. Tapi kita berdua makan no nasi karena udah makan bakso.

Setelah lebaran day-1, euforia lebaran langsung udahan. Karena kita ga punya plan kemana-mana lagi. Sampe akhirnya Wa Enung mendadak mendarat di Tasik dari Lampung padahal awalnya ogah buat ke Tasik. Hahahaha. Dan akhirnya kita kumpul lagi semua buat makan bareng.

Hari terakhir di Tasik, Azka sama Anis bobo di rumah. Kita jajan banyak sambil cerita ini itu. Terus nonton drama berepisode-episode sampe ketiduran. Dan besok subuhnya aku, Adit, Teh Aul sama Sycat berangkat ke Bandung. Ayah siangnya ada reuni SMP dulu makanya ga ikut pulang sama kita.

Perjalanan Tasik-Bandung di H+7 lebaran bisa kebilang lancar banget. Sampe di Bandung jam 9an. Tidur dulu bentar dan langsung caw pergi bertiga ke BEC buat makan siang.

Teh Aul sama Ayah masuk di tanggal 3. Dan aku masuk di tanggal 10. Liburan tambahan 7 hari itu aku habisin buat bersihin rumah, nyetrika oleh-oleh liburan di Tasik kemarin, nonton drama, dan jalan ke mall dan nonton film sendiri. Kayak biasa. Ehe.

 

img_3645

Di hari Sabtunya sempet diajakin buat nemenin ci Yuli foto portfolio. Mayanlaaah ga diem di rumah banget hahaha.

Dan sekarang udah masuk minggu kedua aku kerja. Aku udah kangen lagi buat libur 😦
Kapan yaah bisa punya libur almost 3 minggu kayak kemarin coba hahahaha. Hush. Ga boleh ngeluh. Disyukuri dan dinikmatin ajaaa.

Nah that’s it cerita panjaaaaaang liburan dan lebaran aku. Selamat beraktivitas kembali ya kamu. Much love, muah!

Advertisements

Leave a comment

Filed under Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s