Category Archives: Diary

Dear Adisti..

Dear Adisti.. Pasti kamu bakal langsung dapet notif post ini dari email kamu, soalnya dulu aku maksa-maksa kamu buat subscribe blog aku. Hehe sebenernya gak ke kamu doang sih, semua orang aku gituin.

Tay, inget gak dulu aku pernah ngomong so iye kayak gini waktu kita masih SMA, di kelas deket kolam ikan.

“Tay, cepet punya pacar ih! Katanya kalau udah umur 25, nanti kamu udah gak bakal suka cowok lagi. Jadi kamu harus nikah sebelum umur itu..”

Aku lupa itu kelas satu atau kelas dua. Dan waktu itu kamu cuman bisa mesem-mesem doang. Pasti kamu sebel maksimal sama aku, dan di kepala kamu sedang merencanakan skenario serem buat ngelenyapin aku dari muka bumi ini.

Well, you did it Tay. Kamu nikah di umur 25 kurang dua minggu. Mayanlah yaa Tay diskon sedikit. Hehe. Tau gak sih, aku ngerasa bangga gitu berasa aku yang udah ngeramalin kamu bakal nikah di umur ini. Please toyor aku sekarang Tay, please.

Yang gak bisa aku ramalin, kamu bakal jalan ke pelaminan sama a Wildan. Yang item. Yang karamel. Yang sukanya ngejekin aku dari awal kamu pacaran, sampai kemarin di pelaminan. Hebat yaa, kok kalian bisa jodoh banget dalam hal ngece? Kalian emang duet maut!

284960_1996645519342_4518665_n

Indie’s Art Show, ketika hanya ada nama Beboy yang keluar dari mulut kita, Tay! LOLOL

Aku gak inget kenapa kita bisa jadi temen sedeket ini. Yang aku inget, pas hari pertama kita masuk kelas, kamu sama Nono duduk di depan bangku aku sama Mutter. Kamu sama Nono akrab banget, ditambah ada Ipeh yang ternyata kalian dari sekolah yang sama. Apalah aku ini, anak pindahan yang cuman setahun di SMP sebelumnya, yang otomatis temennya secuil. Bisa duduk sama Mutter aja mukjizat.

10392094_1136081965791_4176947_n

Ade Nisa, Titay, Vita. Pas masih imut. Entah amit =))

Untungnya kita nyambung dalam melakukan hal-hal ajaib dan luar biasa gak penting. Mana gak jauh dari tempat kita duduk ada Ipeh sama Ade Nisa yang kelakuannya sama. Bedanya, kalian tim rajin belajar dan aku nggak deh kayaknya. Hahaha.

308896_2244152706867_1093778527_n

Vita, Titay, Ipeh. Awal-awal kuliah, ketika kata kangen diobral dan akhirnya ketemu rame-rame di sekolah. Btw kangen Boy! Pake aida sama atom doang. Nyum!

Tay.. udah 9 tahun loh kita kenal. Kamu masih mau temenan sama aku walau nanti mau ketemu atau sekedar ngobrol berjam-jam di Giggle Box harus minta izin sama a Wildan, kan? Harus mau. Aku maksa. Aku gak punya temen lagi soalnya.. Kan kamu tahu sendiri. Huhu.

Tay.. thank you berat udah mau jadi temen aku yang bisa aku line kapan aja. Ngobrolin apa aja. Mulai ngebahas permasalahan cinta aku yang receh, sampe masalah keluarga, kuliah dan kerja yang bikin puyeng.

Makasih udah jadi alay bermartabat bareng-bareng karena suka sama SM*SH, dan dengan begitu sabar mendengarkan angan-angan aku ingin ketemu Bisma hahaha.

Makasih Tay, masih nganggap kalau apa yang aku obrolin itu lucu. Karena aku ngerasa sekarang aku kehilangan sense of humor kayak waktu aku SMA dulu. Aku yang sekarang kan nyebelin banget soalnya.

167864_1601318796421_3505191_n

Yah you know laaah ini pas kapan. Hahaha =))

Makasih ya Tay udah izinin aku buat bobo di Gerlong selama kita masih sama-sama mahasiswa. Bahkan beberapa bulan sebelum kamu nikah pun aku masih boleh bobo disana dan ngerepotin kamu ini itu.

Makasih juga Tay udah nemenin aku di interview kerja pertama aku. Kalau gak ada kamu hari itu aku bakal jadi panik gila karena gak ada yang bisa dengerin ocehan gugup aku.

Makasih Tay untuk Ayah dan Ibu yang udah nerima aku jadi salah satu anak mereka. Walau aku yang maksa Ayah dan Ibu buat angkat aku jadi anak. Aku ngerasa bener-bener di treat seperti anak. Aku sayang Ayah Ibu! Banget!

And balik lagi ke cerita nikahan kamu.

Well, sebenernya buat bisa sampe hadir di nikahan kamu itu adalah sebuah keajaiban, Tay. Sebelumnya aku udah bisa pastiin kalau aku bakal dateng, but something happened, tiba-tiba ada kerjaan yang ngeharusin aku stand by di Bandung pas hari Sabtu dan Minggu. Aku panik. Mana baju udah beres dijahit, terus aku gak siap buat bilang kalau aku gak bisa datang. Berasa gak rela juga sih kalau sampai aku gak ada di hari penting kamu.

Tapi hebatnya, aku bisa dapet izin buat bolos ikut photoshoot hari Sabtunya dan janji bakal balik ke Bandung buat photoshoot Minggu-nya. Setelah yakin bisa dateng, langsung janjian sama Ipeh buat pergi bareng dari Bandung naik kereta. Selama di kereta aku, Ipeh dan Ade janjian buat rencana besok paginya. Sempet bingung bagusnya kita nginep bareng di rumah aku, atau subuh kita ketemu dan make up bareng.

IMG_4570

Hijau!

Singkat cerita jam 5 subuh aku mandi dan mulai make up sambil nunggu Ipeh yang gak kunjung kasih kabar. Jam setengah 6 akhirnya Ipeh menampakkan batang hidungnya dengan muka masih polos. Bla bla bla, akhirnya kita otw ke gedung acara dianterin Mamah. Eh di tengah jalan pas aku lagi ngaca di mobil, mendadak bulu mata sebelah kiri lepas! Hih, padahal udah susah banget masangnya. Maklum, bukan pro 😦 Untungnya ada Ade Nisa penyelamat bulu mata aku hehehe. Makasih Ade shayangsss..

IMG_4605

Bulu matanya dipegangin terus sampai Ade Nisa dateng. Hikss..

IMG_4602

Unharkosh girl!

Ga beberapa lama setelah Ade Nisa dateng, kita samperin Titi di rumah make up dan sempet papasan sama a Wildan yang lagi make up. Berasa ngeliat musuh, aku langsung ngerocos “A Wildan kok putih, sih?”

Dan respon yang aku dapet cuman senyum meringis. Oh.. Mau jadi pengantin mungkin ada pantangan tertentu buat gak ngatain orang kali yaa. Makanya a Wildan santai banget diejek sama aku. Hehehe.

IMG_4625

With the bride and the groom. Yuhuuu~

Setelah liat Titi di make up, kita langsung ke gedung lagi buat cup-cup tempat duduk. Dan bener aja, acaranya langsung mulai. Aku udah bawa tissue di tas kali aja bakal nangis kayak di nikahan Mutter. But, yang terjadi aku ngerasa roaming. Pembawa acaranya ngobrolnya pakai bahasa Sunda. Padahal pas Titi minta izin buat dinikahin dan acara sungkem itu banyak yang nangis. Aku diem sambil menghela nafas. Tapi hebatnya sih walau aku ga ngerti ngomong apa MC-nya aku masih bisa bikin sungai Niagara di atas make up aku. Hahaha.

IMG_4585

The Green Squad! RAWR!

Tay.. you look gorgeous! Cantik! Pangling. Emang yaa aura pengantin tuh beda banget. Sedih banget selama acara kita gak bisa ngobrol panjang soalnya kamu banyak tamu, dan aku sibuk icip sana icip sini. Hehehe.

Sekitar jam 2 siang, aku dijemput Mamah buat pulang. Sebelum ke rumah, aku ditemenin Ipeh buat beli tiket kereta. Iya. Aku langsung balik ke Bandung hari itu juga. Semacam gak sampai 24 jam di rumah. Bahkan buat makan sekalipun di rumah itu nggak loh. Dateng ke rumah jam 11an, tidur, bangun, pergi ke nikahan Titi, makan disana, pulang, mandi, terus ketiduran, pas bangun langsung ke stasiun. Hiks.

Cape sih, tapi aku gak pengen cape lagi besoknya kalau harus pulang Minggu. Jadinya mending cape sehari sekalian. Dan gilanya, pas sampai Bandung sempet kesusahan pulang gara-gara gak ada mau Grab Car yang ambil karena macet dimana-mana. Dan mamang Grab Bike menyelamatkan jiwa kelelahan adik Vita ini hehe.

FullSizeRender copyIMG_4766IMG_4768

Walaupun kamu udah nikah, nyebelin kamu ternyata tetep yaa.. Semacam mendarah daging. Btw, happy birthday Tay! Love ❤

IMG_4769

See you very very soon yaa Taay!

Advertisements

Leave a comment

Filed under Diary

Seven Years Together

Tujuh tahun itu gak sebentar yaah..

Makasih banget telah, masih dan akan terus bertahan sama aku. Makasih buat temen dan ilmu baru yang aku dapetin dari sini. Makasih untuk kesabaran kamu sebagai digital diary tujuh tahun ini. Makasih yaa untuk selalu ada di konyolnya kehidupan aku yang bala-bala ini.

Much love. XOXO.
Screen Shot 2017-08-27 at 6.26.20 PM

Leave a comment

Filed under Diary

I’m Good

It’s end of August already! Bzz. Bzz. Where I’ve been sih selama ini?! Flash info, I’m good. I’m doing fine. Everything seems nice like it used to be. Have a lot things to do nowadays, like A LOT. Boong ding. Not that much. Cuman ya emang I don’t have enough time to write something here. But I promise, sebelum Agustus ini udahan I’ll throw a proper post for you guys. Iywh, so iye.

Once, I’m good. Fyi.

Leave a comment

Filed under Diary

Liburan & Lebaran

Parah ga sih kalau aku baru mau ngucapin lebaran sekarang? Gak apa-apa ya, plis. Selamat merayakan hari raya Lebaran ya manteman kesayangannya aku. Mumpung masih bulan Syawal kayaknya masih sah-sah aja hehe. Maafin Vita yaa kalau mungkin ternyata ada beberapa post yang ga berkenan di hati para pembaca. Eaaak.

Lebaran kemarin aku di Tasik aja. Semua orang pas ketemu aku setelah beres liburan, pasti punya pertanyaan yang sama semua.

‘Vit, kemana aja nih liburan kemarin?’

Aku cuman bisa ngeringis dan jawab ‘Hehe, di rumah aja. Males nih soalnya Tasik mendadak macet. Keluar rumah jam berapa pun pasti merayap. Parahnya pulang ke rumah pun harus diputer-puter karena kita kejebak sama yang lagi mudik.’

tampang sebel kejebak macet

 

Kurleb seperti itulah jawaban aku.

Aku pulang ke Tasik dijemput Adit. Awalnya mau pulang berlima (aku, Ayah, Teh Aul, Adit dan Sycat) but ended up kita cuman berempat minus Ayah yang udah pulang deluan dari awal minggu karena sakit.

Seberes kerja langsung caw ke Tasik, dan buka di jalan. Karena Adit mikirnya kalau kita pulang seberes buka bakal macet. Tapi Alhamdulillah perjalanan mudik ke Tasik lancar banget, itu terbukti dari aku yang tidur sepanjang jalan dan baru bangun pas Adit buka gerbang rumah.

Sampe rumah aku sama Teh Aul langsung tidur tanpa cuci muka. Dan besok paginya jerawat mejeng cantik di muka masing-masing. Bzz.

Selama di Tasik pun aku ga keluar rumah. Ya alasannya kayak yang di atas tadi. Macet. Jadi kita keluar rumah pas mau makan di luar atau latihan mobil. Udah.

just like Sycat, that’s what I did during holiday

Lebaran pun tiba!

Kayak tahun-tahun biasanya, kita semua kumpul di rumah Ayah pas malam takbir minus Wa Enung yang katanya emang ga akan pulang ke Tasik tahun ini. Tahun ini udah ga main kembang api dan petasan kaya bom. Udah tobat kayaknya bapak-bapaknya.

Acaranya kaya biasa juga, makan, ngemilin kue lebaran, berebut cerita, saling ejek, dan yang paling penting bagi-bagi THR. Tahun ini adalah tahun ke-4 aku udah bisa ngasih ke sepupu-sepupu yang masih sekolah dan kuliah. Tapi ini adalah tahun pertama aku sama Teh Aul berpenghasilan 0 rupiah. Uwa sama Ayah ogah banget buat ngasih kita THR even sepuluh ribu buat beli bakso doang. Huft. Padahal tahun lalu masih nerima walau keciiiill banget. Hahaha tapi gak apa-apa dinggg rezeki mah darimana aja.

Sebelum ngasih THR ke the sepupu, aku membuka giliran dengan sebuah speech.

that was the only photo we took in Takbir night. mana inget buat foto-foto -___-

 

Dear sepupu kesayangan aku, doain ya de Vita rezekinya lancar terus.’

Lalu semuanya ber-Aamiin ria dengan sungguh-sungguh.

Doain tahun depan de Vita sama teh Ia udah punya calon yaa..

Dan parade Aamiin makin riuh. Sepertinya keluarga ini bener-bener menginginkan seorang menantu atau ipar deh. Hahaha.

Terus Wa Enok ngejawab doa aku dengan sebuah kalimat ‘Aamiin De.. semoga segera bertemu dengan jodoh yang baik menurut Allah yaa. Karena jodoh yang baik menurut de Vita belum tentu baik menurut Allah..

Aku langsung jleb. Oh mungkin dia itu jodoh yang menurut aku baik kali yaa.. mungkin aja dia bukan jodoh yang disiapin Allah buat aku. Oke.. saatnya merelakan. Hehe.

Tahun ini soal eid-nya cuman berempat bareng Kekey, Adit dan Affan. Berhubung Ayah masih sakit dan Mamah juga Teh Aul lagi halangan. Dafa sama Daffi udah diboyong ke rumah nenek di Ciamis. Sepi sih.

Gak lama setelah solat dan sarapan, keluarga Mpap dan Uwa dateng ke rumah sesuai rencana tadi malem. Kita semua bakal pake bis Ayah buat ke Banjar. Ah suka punya feel jelek kalau udah berhubungan sama bis kesayangan Ayah itu. Tahun lalu mogok dan bikin macet dua arah sekaligus.

thank you Azka buat fotonya, so sorry ga ada kamu di sini.
resiko yang motoin emang gitu de hehe

 

And that day, ternyata bisnya ada bocor entah something apa aku ga ngerti. Akhirnya kita putisin buat bawa mobil masing-masing. Padahal niatnya pakai bis biar ga usah iring-iringan 3 mobil.

Heheheh. Aku sih seneng. Bukan aku doang sih yang seneng. Semua anak seneng pas tau batal naik bis. Bapak-bapak sama Ibu-ibu mah terlihat kecewa sih. Eheheheh.

Kayak biasa juga, agenda di Banjar itu dibuka dengan beli bakso depan rumah Enin. Terus makan ikan bakar. Sebelumnya pas di mobil kita tebak-tebakan Enin bakal masak menu apa lebaran tahun ini. Dan semua tebakan kita ada semua di meja makan. Hahaha karena Enin emang selalu masak menu yang sama setiap lebaran.

Seperti dulu-dulu, aku selalu makan sepiring berdua sama Teh Aul. Gak dimana-mana emang kita seneng makan sepiring berdua. Hahaha. Tapi walau sepiring berdua ternyata kita ngabisin hampir satu ekor ikan bakar berdua. Gils. Hahahah. Tapi kita berdua makan no nasi karena udah makan bakso.

Setelah lebaran day-1, euforia lebaran langsung udahan. Karena kita ga punya plan kemana-mana lagi. Sampe akhirnya Wa Enung mendadak mendarat di Tasik dari Lampung padahal awalnya ogah buat ke Tasik. Hahahaha. Dan akhirnya kita kumpul lagi semua buat makan bareng.

Hari terakhir di Tasik, Azka sama Anis bobo di rumah. Kita jajan banyak sambil cerita ini itu. Terus nonton drama berepisode-episode sampe ketiduran. Dan besok subuhnya aku, Adit, Teh Aul sama Sycat berangkat ke Bandung. Ayah siangnya ada reuni SMP dulu makanya ga ikut pulang sama kita.

Perjalanan Tasik-Bandung di H+7 lebaran bisa kebilang lancar banget. Sampe di Bandung jam 9an. Tidur dulu bentar dan langsung caw pergi bertiga ke BEC buat makan siang.

Teh Aul sama Ayah masuk di tanggal 3. Dan aku masuk di tanggal 10. Liburan tambahan 7 hari itu aku habisin buat bersihin rumah, nyetrika oleh-oleh liburan di Tasik kemarin, nonton drama, dan jalan ke mall dan nonton film sendiri. Kayak biasa. Ehe.

 

img_3645

Di hari Sabtunya sempet diajakin buat nemenin ci Yuli foto portfolio. Mayanlaaah ga diem di rumah banget hahaha.

Dan sekarang udah masuk minggu kedua aku kerja. Aku udah kangen lagi buat libur 😦
Kapan yaah bisa punya libur almost 3 minggu kayak kemarin coba hahahaha. Hush. Ga boleh ngeluh. Disyukuri dan dinikmatin ajaaa.

Nah that’s it cerita panjaaaaaang liburan dan lebaran aku. Selamat beraktivitas kembali ya kamu. Much love, muah!

Leave a comment

Filed under Diary

Crying Out Loud

Sepantasnya post ini gak pernah mejeng di sini. Karena ngeluhin semua yang kejadian di minggu-minggu ini won’t solve anything. Tapi mengingat esensi blog ini sebagai bak sampah, so here’s my ‘not so polite’ speech. Ladies and gentlemen..
Seminggu ini bener-bener ngerasa fucked up. Segalanya runyam dan mendadak jadi manusia paling useless di jagat raya ini.
Dimulai dari kerjaan yang ternyata ada ‘cacat’ dan ngerasa insecure kalau sampai kesalahan itu bakal boom. And I was wrong. Kesalahan itu ga sama sekali ketoel dan malah muncul kesalahan lain yang bener-bener BOOM!
Vit.. kurang-kurangin lah typonya. Mau sampai kapan typo bikin kerjaan kamu amburadul like today, sih?
Minggu-minggu ini kecapean kerja di weekday sampe lewat jam kerja, and then dilanjut weekend. Apa sih yang harus aku keluhin dari kerjaan aku? Harusnya ga ada. Harusnya aku bersyukur kan? Everything’s good. Tapi once, I’m really fucked up now.
No. Aku ga pms. I made promise to my self, that damn pms gak akan mempengaruhi mood aku. I let everything flow like it used to be. No hard feeling. Kalo ada yang ngeselin, yaudah. Telen aja. No bete bete karena pms.
Seminggu ini hampir semua sahur kemuntahin lagi, ujung-ujungnya perut kosong karena 100% isi perut keluar. Even asam lambung ikutan naik saking ga ada yang bisa dikeluarin. Iywhhh.
Fixed. Ini stress. Look at that stupid pimple on my forehead! Tadi pagi bangun dia udah nongol aja. Sebelum dapet, udah kemampiran satu jerawat. Pas dapet, mejeng satu. And now, what? Ini stress. Udah. Cup.
Seminggu ini juga berasa jadi anak SD yang jam 8an malem udah ngulet dan merem. Tiap sebelum tidur udah wangi kayak anak bayi karena pake kayu putih saking ga enak badan. But it’s not working at all. Ga kerasa apa-apa. Kepala tetep berat dan berasa di dudukin t-rex. Puyeng!
Semalem, mendadak gelisah susah tidur padahal kemarin masih kayak anak bocah tidurnya. Maksa-maksain minum obat pusing biar ngantuk, dan tidur beberapa jam setelahnya.
Kenapa sih, Vit? Coba jelasin. Kenapa? Hahaha.
Just like my post tittle, I want to cry as loud as I can. Tapi kenyataanya buat netesin air mata sebulir aja, gak bisa. Capek buat nangis juga. Ga kuat. Hahaha.
Sabar ya Vit.. tenangin hatinya, tata lagi perasaannya. Ga boleh gini ya, don’t let this emotion win over you. Kamu kuat. Pet sembuh ya. Puah!
Dear minyak kayu putih, tolak angin and panadol.. thanks for being my buddies for this whole weekend. Oh ya, thanks mbak Tari for coming dan usir-usir manja masuk angin dan pening kepala aku :’

Leave a comment

Filed under Diary

T.S : Tulus – Tukar Jiwa

Coba satu hari saja kau jadi diriku
Kau akan mengerti
Bagaimana ku melihatmu, mengagumimu, menyayangimu
Dari sudut pandangku

Leave a comment

Filed under Diary, Today's Song

Singapore Trip Day : 2

Horee akhirnya bisa ngelanjutin cerita main ke Singapore day-2 ini. Kemarin males banget buat ngetiknya, tapi aku gak pengen ingatan aku akan main ini hilang ditelan waktu, sooo aku paksain buat inget-inget kemarin ngapain aja. Hehehe.

Untuk baca part 1-nya di sini yaa..

Pagi itu setelah mandi, kita bertiga langsung turun ke bawah buat sarapan di hostel. Menu sarapannya selalu sama, yaitu cereal atau roti ditemani milk, tea or coffee. Jam 9 waktu SG kita langsung jalan kaki menuju MRT station yang jaraknya not that far dari hostel. Kemarin kita kewalahan jalan kaki dari MRT station ke hostel karena masih culture shock dan emang kita salah keluar gate jadi jalannya bisa nambah sekitar 200 meteran. Mayan. Today, kita jalan dengan sangat mudah. Karena ngerasa udah gak asing sama daerah sini.

IMG_0241

Btw, malemnya Singapore hujan. Dan paginya masih kesisa air hujan di jalanan. Anehnya walau semalem atau mungkin subuhnya hujan, Singapore itu gak ada sejuk-sejuknya kayak kalau habis hujan di Bandung. Hehe. Malah udaranya jadi lembab, kalau bahasa Sundanya mah ngekeup. Hahaha. Tapi Alhamdulillah, gak mentreng panas.

Dari MRT Bugis line kita menuju Vivo City Mall. Di Vivo kita ngelanjutin naik LRT yang ada di lantai paling atas Vivo yang bakal ngebawa kita ke Santosa Island. Kalau gak salah inget LRT ini cuman ada dua gerbong dan tanpa seat. Jadi semua orang menggelantung, dan semua orang tujuannya pasti sama. Yaitu ke Sentosa Island. Walaupun LRT hari itu padet, tapi orang Singapore itu tertib semua. Seneng deh, nggak ada yang namanya nyele nyele gak jelas. Uhuk.

IMG_0248

Di LRT itu kita cuman ngabisin waktu 10 menitan aja, dan pemandangan dari LRT ini adalah pantai. Setibanya di Sentosa Island, kita cuman perlu jalan dikit dan globe gede tulisan Universal Studio terpampang nyata. Kebetulan banget, weekend ini adalah public holiday ya di Indonesia ya di Singapore. Jadi, USS hari itu penuh banget!

BIE_9430

Buat dapetin spot foto oke di globe USS itu susah banget. Akhirnya kita nyerah dan mending masuk aja ke dalem keburu terlalu siang hehehe. Selama di USS kita dimanjain dengan tempat-tempat lucu judul-judul film dari Universal, and my favorite are Minions and Far Far Away. Yang notabene keduanya adalah film kesukaan aku maupun teteh.

BIE_9443BIE_9449

Sayangnya selama di USS ini kita gak naik wahana apapun karena dengan konsekuensi kita bakal punya flight lusa dan takut kenapa-kenapa karena hampir semua wahana di sini rada extreme semua. Padahal naik begituan kan asik banget 😦

BIE_9455BIE_9468BIE_9473

Sebenernya selain wahananya extreme, antriannya juga panjaaaang banget. Once, weekend ini adalah public holiday. Hiks. Jadi selama mengintari USS kita cuman foto-foto dan naik wahana ecek-ecek yang tujuannya istirahatin kaki. Dari banyak wahana disana, kita cuman naik kereta air yang namanya udah kelupain, teater 4D-nya Sherk, arung jeramnya Jurassic Park dan live action dor-doran yang sekali lagi namanya udah kelupain. Hehehe.

IMG_0270IMG_0263IMG_0285

Ada satu conversation aku sama USS staff yang bikin kita bertiga ketawa kesel.

Me : Hello Sir, is it dangereous? *sambil nunjuk wahana kereta air*

Him : No, no. It’s very sloooooowww~~

Me : OKAY! WE ARE IN! *ngejawab dengan semangatnya sambil masuk ke line yang mayan padat*

Mungkin staff USS asal India itu cuman bisa ngeringis ngeliat kelakukan tiga cewe dewasa (enough) malah milih wahana ecek ecek yang isinya kebanyakan anak-anak yang ditolak di wahana tertentu. Istilahnya ini tuh istana bonekanya USS deh.

BIE_9498

Setelah menikmati ride tadi, kita jalan-jalan lagi dan memilih wahana arung jeram sebagai wahana selanjutnya buat dinginin badan yang kepanasan karena cuaca Singapore yang menusuk. Semua tas dimasukin ke locker yang harganya 5 SGD (ini mahal beudh). Dan aku baru ngeh pas di tengah line kalau aku naro handphone di saku. Die aja nih basah ini. Buat naik wahana ini ngantrinya lumayan panjang, once ini public holiday. Setelah menanti panjang akhirnya kita naik ke boat berbentuk lingkaran bareng satu bapa dan anak Asianya, juga dua anak dan dua ibu asal Spanyol (maybe, kalau denger dari aksen dan bahasa mereka yang asing). Petualangan di mulai!

BIE_9507

Naik arung jeram ini sama aja kok kayak yang di Dufan, bedanya tema arung jeramnya itu Jurassic Park. Salah satu film terserem yang pernah aku tonton pas jaman masih SD dulu, sekarang juga masih keitung serem sih. Hehehe. Sepanjang jalan sungai sang narator bercerita kalau mereka sedang membuat ekspedisi penemuan tentang dinosaurus. Lalu di stage-stage setelahnya mereka mengalami kegagalan, mulailah muncul dino-dino ngamuk yang nyembur-nyemburin air. Yang epic dari perjalanan arung jeram ini ada satu stage yang black out. Bener-bener gelap karena kita masuk ke sebuah gedung tanpa sinar lampu. Merinding. Gak lama kita masuk ke elevator yang ngangkat boat ke atas nyaris dimanakan dino gede, lalu hening.. Ah, curiga pasti bakal ada sesuatu ini. Dan bener! Kita dilempar ke seluncuran curam yang serem banget tapi nagih hahaha. Dan black out pun udahan, eh mbak mbak instrukturnya udah keliatan di depan. Udahan deeeh 😦 Pengeen lagiiii. Kalau seandainya ngantrinya ga sepanjang ini, kayaknya belasan kali naik arung jeram ini aku mau deeeh.

Oleh-oleh dari main arung jeram ini adalah jibreg-nya baju Umma dan Teteh. Aku sih basah-basah manja aja hehe. Dan disana itu ada sebuah pod yang kalau kita bayar about 5 SGD, dia bakal ngeluarin angin panas buat ngeringin baju kita. Pas kita lagi ngantri, bule-bule di dalem pod give up karena kepanasan dan allow kita buat pake sisa waktu dia di pod. Rezeki anak shalehah. Hahaha. Kita bertiga panas-panasan di pod sambil berharap kita bakal kering. Karena aku gak basah-basah amat, jadinya aku keluar deluan karena ga kuat panas juga. Dan lucunya, saking anginnya gede jadinya rok Teh Aul terbang-terbang. Hehehe.

Seberes ngeringin badan dan akhirnya Umma mutusin buat ganti baju aja daripada masuk angin, kita langsung lanjutin ke live action dor-doran yang bakal mulai beberapa menit lagi. Stadium yang segede gaban itu dalam hitungan menit langsung penuh. Lagi-lagi acara dor-doran gini mirip sama yang di Trans Studio Bandung dan Taman Safari, bedanya mereka main di kolam yang gedeeee banget. Otomatis penonton paling depan dapet bonus kebasahan gara-gara speed boat yang nikuk tajam. Over all, show ini nyenengin banget. Walau kadang kaget kebangetan karena suara ledakannya gede banget!IMG_0292

Last destinasi kita adalah Far Far Away! Oh my God! Kesukaan akuuuuu. Di sana kita berasa masuk ke film Shrek banget. Dan kita putusin buat nonton teater 4D-nya. Efek 4D-nya bisa dibilang bagus banget dibandingin sama yang di Dufan. Berasa banget gitu. Di teater ini diceritain kalau si Pangeran yang pendek itu arwahnya gentayangan dan berniat buat culik Fiona. Jadi intinya ini adalah petualangan Shrek dan Donkey buat selamatin Fiona. Unch.

Keluar dari teater kita langsung di direct ke Shrek store gitu. Ya ampun lucu lucu bangeeeet 😦 Sayangnya it’s too pricey hehe. Dan buat aku sih yang not that so big fan ngumpulin merch, jadi ga ada keinginan buat beli. Sempet liat ada vending mechine yang isinya kepingan kuningan, dan baru tahu kalau harganya lumayan. Padahal dulu punya yang kaya gitu banyak banget dikasih sama Ayah pas pulang dari Beijing belasan tahun lalu. Dan sekarang entah kemana tuh kepingan. Pengen nangis kalau ingetnya juga 😦

BIE_9574BIE_9589

Sebenernya Far Far Away itu bukan kawasan terakhir di USS, masih ada Madagascar. Tapi kita ga sempet foto-foto disana karena sumpahnya ini capek banget! Kita buru-buru keluar dari USS buat cari makan. Dan jatuhlah pilihan kita ke Texas.

BIE_9607

Di Singapore, kayaknya fastfood kayak gini ga ada nasinya. Tapi yang bikin heran, di menu yang kita pesan itu ada roti manis. Aku gak ngerti sih itu fungsi rotinya apa hehe. Makanan pembuka kah? Atau main course? Apa penutup? Gak ngerti. Hahaha.

Jadi di menu itu ada 2 ayam, 2 mashed potato, roti manis dan large carbonate drink. Tenang, ini menu upsize kok. Soalnya selisih harganya nanggung banget, dan kita kalap kayaknya emang laper. Buat menu upsize ini harganya 11 SGD each. FYI, itu menu kita makan sendiri yaah. Bahahaha.

Karena emang kalap banget, ayamnya nyisa satu, mashed potatonya masih ada 1 cup setengah lagi, dan roti manisnya hampir gak tersentuh. Akhirnya kita bawa pulang aja ke hostel buat makan malem.

Buat balik lagi ke Vivo City, kita naik lagi LRT yang sama. Dan buat jalan ke stationnya itu perjuangan banget. Karena kita bertiga udah capek kebangetan hikss. Sampe kembali di Vivo, aku sama Teh Aul langsung meluncur ke Cotton On (lagi) dan Umma ke MK, dan bakal janjian di Cotton On. Tujuan kita ke Cotton On lagi itu buat ke Rubi, karena kemarin dirasa belum cukup jajannya haha. Eh pas orang-orang tahu kalau aku lagi disana, mendadak line aku rame minta dititipin beli ini itu.

Berasa online shop banget, aku harus fotoin ini itu biar mereka yang di Indonesia bisa pilih model. Padahal aku cuman butuh beberapa menit buat nemuin slipper yang aku pengen (iya, aku balik lagi ke Cotton On buat slipper haha). Saking kecapeannya Teh Aul cuman duduk di sofa sambil liatin aku yang nyaris nyeker di sana. Karena udah ga sanggup jalan, akhirnya aku duduk di lantai berharap mereka yang jastip cepet bales line soalnya aku pengen pulang dan bobo. Dan untuk kedua kalinya kita spent 100 SGD kita. Karena kita udah ga pegang banyak cash dan gak pengen ke money changer, akhirnya mutusin buat pakai CC biar ngerasa aman sampe Indonesia ntar. Bye money bye!

Keinginan kita buat balik ke hostel cepet ternyata ga bisa kelaksana dengan mudah. Di taxi stand udah ada antrian yang panjang banget. Gosh. Hampir sejam ada deeh nungguin giliran dapet taxi hiks. Uncle take us home plisss. Buat sampe ke hostel dari Vivo ini kita spent 10 SGD. Padahal deket beudh 😦

Sampai di hostel kita bertiga mandi, dan langsung turun ke lobby buat makan malem. Makannya pun masih makan sisa dai Texas itu dan mie instan Singapore. Ini saking kita udah ga berdaya buat jalan ke sevel. Sambil makan, aku copy-in foto-foto hari itu ke hard disk sekalian beberapa aku kirim ke email. Gilak internet Singapore itu maha dahsyat cepetnya :’)

And that’s all kegiatan di hari kedua yang remfoooong ini. Hehehe. Mudahan masih bisa inget-inget kegiatan di hari ke-3 sama ke-4. Ini aja repot banget buat inget-inget lagi. Btw, selamat menjalankan ibadah puasanyaaa teman-teman. Muah!

Leave a comment

Filed under Diary, Holiday, Uncategorized