Category Archives: Diary

Sycat is Missing (again)

Emang yah kelakuan anak ini ruwaaar biyasak banget! Awal tahun ini pernah ngerasain porak poranda gara-gara dia pergi dari siang sampai magrib. Terus di akhir Oktober kemarin dia mau coba-coba bikin aku sama Teh Aul jantungan lagi.

Singkat cerita dia pergi dari jam 8 pagian, karena sekitar jam 7an dia masiIh ngerenying bawel minta makan sampe ngebangunin Teh Aul. Dan… puff. Setelah itu dia hilang.

Padahal rumah hari itu lagi banyak orang. Ada aku, Teh Aul, Azka sama a Usan. Rumah tertutup rapat. Dan ketahuan kalau Sycat ternyata keluar rumah lewat jendela ruang TV. Ni bocah tengil keluar dengan cara lompat dari sofa terus ke jendela yang emang setiap weekend selalu di buka. Pinter!

Selama dia pergi, kita semua coba untuk santai karena pernah ngalamin hal serupa. Pintu rumah dibuka lebar, kalau aja Sycat akhirnya dapat hidayah dan mutusin buat pulang.

Berkat Sycat kabur, kita punya kesempatan buat ngehirup udara segar dengan leluasa karena bisa buka pintu depan dengan santai. Kalau ada Sycat mana bisa! Sycat pergi pun kita masih bisa makan normal dan enak. Segala tukang jualan dipanggil. Mungkin kalo Sycat bisa liat dia pasti ngomel gini, “Parah banget! Aku ilang eh ini teteh-teteh malah makan cuangki terus nasi goreng udang eeeh sekarang bubur kacang!”

Walau santai, sebenernya kita tetep nyari Sycat. Keliling komplek belasan kali, ngolong-ngolong ke hampir semua mobil yang ada di komplek, minta tolong tetangga kalau lihat, sampe ngobrol sama kucing sekomplek!

Tik.. tok.. tik.. tok..

Magrib.

Aku, Teh Aul sama Azka mulai panik. Kesel kenapa Sycat nakal sih jatohnya. Tega amaaat ini anak ngehilang gitu aja, padahal di rumah dia disayang banget, dimanja banget, gak pernah kekurangan makan dan minum, gak dikandangin pula. Sycat, you are such a lucky cat sebenernya! Hiks.

Selama sepuluh jam nungguin dia pulang, kita cuman punya dua harapan. Satu, ada kucing berantem. Which is itu kemungkinan besar Sycat yang lagi berantem. Dua, hujan gede. Karena dia pasti langsung pulang, kan?

Dua-duanya ga kejadian. Pertama, jam 10 pagi sampe sore itu adalah jamnya kucing-kucing bobo siang. Diteriakin juga ga akan bangun. Jadi kemungkinan kucing berantem siang bolong itu nihil. Kedua, hari itu emang mendung parah. Tapi ga hujan. Ya ampun 😦
Ketika udah putus asa, Teh Aul sepertinya udah rela kalau anak itu ga pulang, langsung masuk ke rumah diem di kamar sambil ngomel kesel. Aku, diem di luar rumah masih berharap Sycat inget pulang. Iyaa kalo dia emang lagi main jalan-jalan, kalau ternyata diculik? Ah udah. Lemes. Gak mau bayanyin.

Tiba-tiba aku denger suara kucing lagi berantem. Dan aku tahu persis itu suara Sycat kalo ketemu kucing lain. Diem-diem aku samperin suaranya. Dan ternyata teteh juga denger. Dia manggil-manggil aku dari jendela kamar pas aku mau nyamperin food truck yang selalu parkir di seberang jendela kamar. Tebak apa yang aku temuin!

Sycat lagi berantem sama kucing putih yang seharian ini kita tanyain. Tapi dia cuman tiduran di aspal terus melenggang pergi. Mungkin si putih kesel ditanyain terus akhirnya dia nyamperin Sycat di tempat persembunyiannya dan nyuruh Sycat buat pulang aja. Kamu nyebelin sih sebenernya Putih, karena sering ngajak Sycat berantem. Tapi buat bantuan hari itu, kita semua makasih banget. Pas pertama liat ada Sycat aku langsung teriak minta tolong ke Teh Aul sama Azka. Dan mereka dateng sambil lari-lari terus ngedapetin aku lagi duduk di aspal sambil nangis nunjuk-nunjuk kolong mobil. Drama.
Buat jemput Sycat pulang pun penuh drama. Dia ga mau ditarik keluar dari kolong mobil. Sampe kita semua harus pake alat bantu sepatu dan penggaruk punggung ayah buat ngeluarin dia dari mesin mobil.

Emang pinter sih anak ini, dia itu ga sembunyi di kolong. Tapi di ban cadangan food truck yang digantung di bawah mobil. Fyi, food trucknya itu ga sampe 10 meter dari rumah. Deket banget! Dan mobil itu udah kita kolongin sering banget. Kita manggil-manggil Sycat dari jendela kamar pun dia watadose refuse to hear that. Syalan!

Dan akhirnya Sycat berhasil kita boyong kembali ke rumah dengan penuh perjuangan tiduran di aspal buat narik dia keluar. Setelah ketangkep, kita langsung ngasih flash info ke tante tetangga yang seharian bantuin cari Sycat. Terus sebar kabar nemuin Sycat di grup keluarga. Sebelumnya Teh Aul sempet ngabarin kalah Sycat hilang di grup whatsapp, waaah semua langsung telepon nanyain ini itu. Ya ayah, ya uwa. Semua! Tuh Sycat, banyak yang sayaaang. Jangan kabur lagi ya. Awas kalo gitu lagi, teteh mau beli kucing baru aja.

Advertisements

Leave a comment

Filed under Diary

October 11th, 2017

Never depend on others to make you happy. You can do it your self..

Yeay, a month to go! Kenapa sih Vit, gak bisa gitu gak alay gini nyambut ulang tahun. Kayak bocah nggak sih?

Jadi, awal bulan kemarin aku ketiban sama suatu kabar yang bener-bener fucked me up. I hate that news, so much! Pertama dengernya aja aku langsung mematung, panas dingin dan rasanya pengen bunuh orang. But, aku gak lakuin itu kok. Jujur, aku hancur.. Banget. Tapi akhirnya aku balikin fokus ke handphone yang lagi dipakai buat nonton drama Korea. Mau pura-pura gak denger aja.

Hell yeah! I don’t give a damn. Aku gak bisa harapin siapapun buat kebahagian aku sendiri, kecuali diri aku. Right?

Setelah kabar gak enakin tadi, beberapa hari lalu I just dropped my phone to floor. Aw. Such an idiot, Vit! Kali ini jatohnya hebat banget sampai layarnya dari terang benderang menjadi redup terus kedip-kedip and died.. Baru kali ini punya handphone sampai layarnya pecah berkeping-keping. Ngerasa bangga sedikit sih, akhirnya aku punya moment kayak gini. Hehe.

Tapi I made a promise to my self, aku gak akan keki. Rezeki udah ada yang ngatur. Walau pas bayar ganti LCD itu hampir bercucur air mata huhu. Uang tabungan aku bulan ini buat trip tahun depan kepaksa aku pakai buat hal remeh ini. Ouch.

Just like the quotes above, aku sempet berharap ke beberapa orang untuk bisa bikin aku bahagia. At least lupa sama masalah kerja atau keluarga yang sometimes bikin runyam kepala. I just need one person that I can share everything. Even the silly one. I just need someone who wants to hear every little thing that happen in my day. And I was put my hope (maybe) to the wrong person. That’s the point. Mulai sekarang aku gak bisa mengharapkan siapapun untuk kebahagian aku.

That’s why.. I want to live my life in my own way. Aku mau pergi kemanapun and I don’t mind kalau itu harus sendiri, aku mau beli apapun yang bikin aku seneng, aku mau ngelakuin apapun yang bisa bikin puas. I don’t owe to anyone to please me.

Hakikatnya post 11 Oktober itu isinya list mau kado apa, bukan sama baceotan aku ini sih, cuman ya pas aja gitu Oktober aku begini amat. Kesannya kayak aku udah dewasa banget ga sih, gara-gara post 11 Oktober ini gak minta kado? Hahaha.

So yeah.. Vita out! Bye.

Leave a comment

Filed under Diary

Good Bye, September!

Bela-belain nulis post ini di kegelapan kamar tidur biar post bulan September ga kosong-kosong amat.

So, Vita.. coba jelaskan sebulan ini ngapain aja!

Awal bulan ini, aku sempet ketemu sama the Ranger full team. Asalnya mau kumpul bareng sama anak kelas, cuman yaah biasa anak cowo kalo diajak main suka susah, ended up yang ketemu ujung-ujungnya cuman berempat.

Kebetulan banget waktu itu Winna si anak pantai lagi pulang ke Bandung. Jadi kita berempat kumpul di Eat Boss depan IP. Sumpah yaa.. kenapa kita ga bisa move on kumpul rada lebih jauh dari IP. Dari zaman lulus kuliah, kumpul pasti disana. Dan hampir selalu ketemunya di Pizza Hut IP. Ckckck. Terus sekarang tuh maksudnya kita mau pindah tempat biar ga di IP, dan tetep.. mau pindah pun ya ga jauh-jauh darisana. Hehe.

As always, kalo ketemu obrolannya udah pasti itu-itu aja. Tapi tetep seru! Seputaran biaya nikah, nyicil rumah, rencana resign, sampe ngomongin anak kampus plus dosen-dosennya. Sumber ceritanya mah bisa darimana aja hahaha.

Ternyata makan hari itu disponsorin sama Dina yang ulang tahun beberapa hari sebelumnya. Thanks btw, Din! Happy birthday!!

Seberes makan dan bubar grak, aku mutusin buat nonton di 23 Paskal. Sendiri. Padahal ke 23-nya sama Dina. Dia ga mau nonton sama aku, masa… 😦

Jadi dia sedang galau, kesal dan dirundung awan kelabu soalnya sang bebeb belum ngucapin ulang tahun, atau minimal ngedoain apa kek kayak udah mau almost seminggu gituuu. Intinya Dina itu bete.

Aku udah maksa-maksa Dina buat ikut aku nonton Bad Genius biar aku ga sendiri banget nontonnya, dia tetep ogah dan lebih milih buat nunggu di ruang tunggu CGV daripada masuk ke dalem bareng aku. Hahaha.

Bla bla bla akhirnya aku nonton Bad Genius sendiri, btw ini film bagus bangettt! Pas udah ada blue ray-nya pasti bakal aku sedot dan ditonton jutaan kali. Dina ngeline aku pas banget ketika lampu bioskop dinyalain, dan dia bilang mau pulang.

What?! Jadi daritadi dia ngapain coba? Hahaha. Akhirnya aku lari-lari dari kursi aku duduk buat nyamperin Dina di lobby CGV. Dan yang aku temuin, anak ini mukanya sembab kayaknya yang mau nangis meledak. Ya lansung aja aku ajak buat ke Sbux biar istilahnya ngobrol dulu sebelum pulang karena aku yakin ini pasti ada yang ga beres. Tapi ternyata dia bilang dijemut bebeb. Oh okay.. nice. Akhirnya.

Lucunya pas aku sampe rumah dan buka instastory Dina, tuh anak lagi di surprise-in sama si bebeb. Kok kesel ya? Hahaha. Pengen banget jitak Dina soalnya seharian itu dia bete banget, padahal sama kita bertiga udah diyakinin kalau semuanya bakal baik-baik aja. Lol.

Duh ga enak nih, mana Dina laporan kalo si bebeb ngadu kalau pas di 23 tadi aku jutek banget sama dia. Hahahahaha. Gimana ga kesel coba ngeliat temen sendiri digantung-gantung walau cuman acting buat surprise? Hahaha.
But tetep, happy birthday Din!

Selain Dina yang ulang tahun, ada Mumun. Anak itu sekarang lagi jadi bolang di negara Turki nun jauh disana. Well, Mumun langsung terbang kesana setelah coassnya beres. Dan dia disana sebulan! Ulang tahun disana! Rada sedih sihhh, ga bisa ada di hari ulang tahun dia. Tapi Mun.. happy birthday yaah! Me miss you soooo much! Sebelum pergi gak sempet ketemu dan cerita panjang lebar, so kita bakal ketemu tar pas kamu pulang kaaan? Hehehe.

Di September ini juga Titi ulang tahun sih. Ah tapi udah diceritain di post sebelumnya sih. Bhay!

Aku lupa nih, sebulan kemarin ngapain aja. Yang aku inget, dan yang aku rasain sampai sekarang itu… aku kayak susah nafas. Jadwalnya padet banget. Weekend penuh. Ya photoshoot ya ke undangan ya bersihin rumah ya kerja militer.
Btw aku pindah rumah! Soon bakal aku ceritain seheboh apa pindahan rumah kemarin heheheh.

Aku juga sempet nonton Kingsman! Yeyeye. Asalnya mau nonton bertiga sama Dina sama bebeb. Tapi gak jadi karena Dina mau lembur. Akhirnya aku coba ajakin ini itu, tapi pada ga bisa. Tapi alhamdulillah ada Vina yang bisa diajak hujan-hujanan, basah-basahan dan dingin-dinginan selama nonton Kingsman. Selama ini ga nonton sama Vina itu karena aku kasian dia pulangnya jauh 😦 Haji Gofur gituuuu, walaupun aku sama Vina sesama Cimahi kan deketan aku kemana-mana. But thanks Vin, you saved my buy 1 get 1 free movie ticket kemarin. Bayangin kalau aku nonton sendiri! Kursi sebelah kosong karena ga ada temen nonton. Tapi, lucunya sih pas aku beres nonton aja baru ada yang ngajakin. Ah kamu mah telat ngajakinnya! Hahahaha.

Di hari terakhir September ini aku tadi ketemu Dina sama Vina. Mereka jadi tamu pertama di rumah baru. Azka gak dianggap tamu sama aku mah! Haha.

Jadi hari ini aku ke studio jam 12 siang. Hebat kan, libur juga harus ke studio? Huhu. Semalem tidur cepet banget, jadi kebangun jam 4 subuh itu udah full charge. Akhirnya beresin rumah, sarapan, mandi, terus ke studio deh buat briefing sama ketemu client. Janjian sama clientnya sih jam 1, tapi datengnya jam 3. Duh pengen nangis 😦

Mana Dina sama Vina udah nungguin di rumah. Akhirnya aku beres di studio jam 4an, ngebut buat ke rumah. Masih sempet main sama dua bocah ini. Ngobrol kesana kesini, masak macaroni carbonara terus akhirnya Dina pamit soalnya mau malem mingguan ke China Town.

Tersisa aku sama Vina yang emang mau ‘rapat’ sama teteh buat little escape bareng kita tar Mei tahun depan. Rapat tadi seru banget! Main google maps sampe pengen muntah, ngitungin budget uber disana sampe mabok. But, I’m happy to the max! Karena trip tahun depan udah keliatan lebih jelas bakal kayak gimana karena udah punya schedule rinci.

Woohooo!

So that’s it! Sampai ketemu di post 11 Oktober. Hmm.. aku mau kado apa yaaa? Hahahahah.

Leave a comment

Filed under Diary

Dear Adisti..

Dear Adisti.. Pasti kamu bakal langsung dapet notif post ini dari email kamu, soalnya dulu aku maksa-maksa kamu buat subscribe blog aku. Hehe sebenernya gak ke kamu doang sih, semua orang aku gituin.

Tay, inget gak dulu aku pernah ngomong so iye kayak gini waktu kita masih SMA, di kelas deket kolam ikan.

“Tay, cepet punya pacar ih! Katanya kalau udah umur 25, nanti kamu udah gak bakal suka cowok lagi. Jadi kamu harus nikah sebelum umur itu..”

Aku lupa itu kelas satu atau kelas dua. Dan waktu itu kamu cuman bisa mesem-mesem doang. Pasti kamu sebel maksimal sama aku, dan di kepala kamu sedang merencanakan skenario serem buat ngelenyapin aku dari muka bumi ini.

Well, you did it Tay. Kamu nikah di umur 25 kurang dua minggu. Mayanlah yaa Tay diskon sedikit. Hehe. Tau gak sih, aku ngerasa bangga gitu berasa aku yang udah ngeramalin kamu bakal nikah di umur ini. Please toyor aku sekarang Tay, please.

Yang gak bisa aku ramalin, kamu bakal jalan ke pelaminan sama a Wildan. Yang item. Yang karamel. Yang sukanya ngejekin aku dari awal kamu pacaran, sampai kemarin di pelaminan. Hebat yaa, kok kalian bisa jodoh banget dalam hal ngece? Kalian emang duet maut!

284960_1996645519342_4518665_n

Indie’s Art Show, ketika hanya ada nama Beboy yang keluar dari mulut kita, Tay! LOLOL

Aku gak inget kenapa kita bisa jadi temen sedeket ini. Yang aku inget, pas hari pertama kita masuk kelas, kamu sama Nono duduk di depan bangku aku sama Mutter. Kamu sama Nono akrab banget, ditambah ada Ipeh yang ternyata kalian dari sekolah yang sama. Apalah aku ini, anak pindahan yang cuman setahun di SMP sebelumnya, yang otomatis temennya secuil. Bisa duduk sama Mutter aja mukjizat.

10392094_1136081965791_4176947_n

Ade Nisa, Titay, Vita. Pas masih imut. Entah amit =))

Untungnya kita nyambung dalam melakukan hal-hal ajaib dan luar biasa gak penting. Mana gak jauh dari tempat kita duduk ada Ipeh sama Ade Nisa yang kelakuannya sama. Bedanya, kalian tim rajin belajar dan aku nggak deh kayaknya. Hahaha.

308896_2244152706867_1093778527_n

Vita, Titay, Ipeh. Awal-awal kuliah, ketika kata kangen diobral dan akhirnya ketemu rame-rame di sekolah. Btw kangen Boy! Pake aida sama atom doang. Nyum!

Tay.. udah 9 tahun loh kita kenal. Kamu masih mau temenan sama aku walau nanti mau ketemu atau sekedar ngobrol berjam-jam di Giggle Box harus minta izin sama a Wildan, kan? Harus mau. Aku maksa. Aku gak punya temen lagi soalnya.. Kan kamu tahu sendiri. Huhu.

Tay.. thank you berat udah mau jadi temen aku yang bisa aku line kapan aja. Ngobrolin apa aja. Mulai ngebahas permasalahan cinta aku yang receh, sampe masalah keluarga, kuliah dan kerja yang bikin puyeng.

Makasih udah jadi alay bermartabat bareng-bareng karena suka sama SM*SH, dan dengan begitu sabar mendengarkan angan-angan aku ingin ketemu Bisma hahaha.

Makasih Tay, masih nganggap kalau apa yang aku obrolin itu lucu. Karena aku ngerasa sekarang aku kehilangan sense of humor kayak waktu aku SMA dulu. Aku yang sekarang kan nyebelin banget soalnya.

167864_1601318796421_3505191_n

Yah you know laaah ini pas kapan. Hahaha =))

Makasih ya Tay udah izinin aku buat bobo di Gerlong selama kita masih sama-sama mahasiswa. Bahkan beberapa bulan sebelum kamu nikah pun aku masih boleh bobo disana dan ngerepotin kamu ini itu.

Makasih juga Tay udah nemenin aku di interview kerja pertama aku. Kalau gak ada kamu hari itu aku bakal jadi panik gila karena gak ada yang bisa dengerin ocehan gugup aku.

Makasih Tay untuk Ayah dan Ibu yang udah nerima aku jadi salah satu anak mereka. Walau aku yang maksa Ayah dan Ibu buat angkat aku jadi anak. Aku ngerasa bener-bener di treat seperti anak. Aku sayang Ayah Ibu! Banget!

And balik lagi ke cerita nikahan kamu.

Well, sebenernya buat bisa sampe hadir di nikahan kamu itu adalah sebuah keajaiban, Tay. Sebelumnya aku udah bisa pastiin kalau aku bakal dateng, but something happened, tiba-tiba ada kerjaan yang ngeharusin aku stand by di Bandung pas hari Sabtu dan Minggu. Aku panik. Mana baju udah beres dijahit, terus aku gak siap buat bilang kalau aku gak bisa datang. Berasa gak rela juga sih kalau sampai aku gak ada di hari penting kamu.

Tapi hebatnya, aku bisa dapet izin buat bolos ikut photoshoot hari Sabtunya dan janji bakal balik ke Bandung buat photoshoot Minggu-nya. Setelah yakin bisa dateng, langsung janjian sama Ipeh buat pergi bareng dari Bandung naik kereta. Selama di kereta aku, Ipeh dan Ade janjian buat rencana besok paginya. Sempet bingung bagusnya kita nginep bareng di rumah aku, atau subuh kita ketemu dan make up bareng.

IMG_4570

Hijau!

Singkat cerita jam 5 subuh aku mandi dan mulai make up sambil nunggu Ipeh yang gak kunjung kasih kabar. Jam setengah 6 akhirnya Ipeh menampakkan batang hidungnya dengan muka masih polos. Bla bla bla, akhirnya kita otw ke gedung acara dianterin Mamah. Eh di tengah jalan pas aku lagi ngaca di mobil, mendadak bulu mata sebelah kiri lepas! Hih, padahal udah susah banget masangnya. Maklum, bukan pro 😦 Untungnya ada Ade Nisa penyelamat bulu mata aku hehehe. Makasih Ade shayangsss..

IMG_4605

Bulu matanya dipegangin terus sampai Ade Nisa dateng. Hikss..

IMG_4602

Unharkosh girl!

Ga beberapa lama setelah Ade Nisa dateng, kita samperin Titi di rumah make up dan sempet papasan sama a Wildan yang lagi make up. Berasa ngeliat musuh, aku langsung ngerocos “A Wildan kok putih, sih?”

Dan respon yang aku dapet cuman senyum meringis. Oh.. Mau jadi pengantin mungkin ada pantangan tertentu buat gak ngatain orang kali yaa. Makanya a Wildan santai banget diejek sama aku. Hehehe.

IMG_4625

With the bride and the groom. Yuhuuu~

Setelah liat Titi di make up, kita langsung ke gedung lagi buat cup-cup tempat duduk. Dan bener aja, acaranya langsung mulai. Aku udah bawa tissue di tas kali aja bakal nangis kayak di nikahan Mutter. But, yang terjadi aku ngerasa roaming. Pembawa acaranya ngobrolnya pakai bahasa Sunda. Padahal pas Titi minta izin buat dinikahin dan acara sungkem itu banyak yang nangis. Aku diem sambil menghela nafas. Tapi hebatnya sih walau aku ga ngerti ngomong apa MC-nya aku masih bisa bikin sungai Niagara di atas make up aku. Hahaha.

IMG_4585

The Green Squad! RAWR!

Tay.. you look gorgeous! Cantik! Pangling. Emang yaa aura pengantin tuh beda banget. Sedih banget selama acara kita gak bisa ngobrol panjang soalnya kamu banyak tamu, dan aku sibuk icip sana icip sini. Hehehe.

Sekitar jam 2 siang, aku dijemput Mamah buat pulang. Sebelum ke rumah, aku ditemenin Ipeh buat beli tiket kereta. Iya. Aku langsung balik ke Bandung hari itu juga. Semacam gak sampai 24 jam di rumah. Bahkan buat makan sekalipun di rumah itu nggak loh. Dateng ke rumah jam 11an, tidur, bangun, pergi ke nikahan Titi, makan disana, pulang, mandi, terus ketiduran, pas bangun langsung ke stasiun. Hiks.

Cape sih, tapi aku gak pengen cape lagi besoknya kalau harus pulang Minggu. Jadinya mending cape sehari sekalian. Dan gilanya, pas sampai Bandung sempet kesusahan pulang gara-gara gak ada mau Grab Car yang ambil karena macet dimana-mana. Dan mamang Grab Bike menyelamatkan jiwa kelelahan adik Vita ini hehe.

FullSizeRender copyIMG_4766IMG_4768

Walaupun kamu udah nikah, nyebelin kamu ternyata tetep yaa.. Semacam mendarah daging. Btw, happy birthday Tay! Love ❤

IMG_4769

See you very very soon yaa Taay!

Leave a comment

Filed under Diary

Seven Years Together

Tujuh tahun itu gak sebentar yaah..

Makasih banget telah, masih dan akan terus bertahan sama aku. Makasih buat temen dan ilmu baru yang aku dapetin dari sini. Makasih untuk kesabaran kamu sebagai digital diary tujuh tahun ini. Makasih yaa untuk selalu ada di konyolnya kehidupan aku yang bala-bala ini.

Much love. XOXO.
Screen Shot 2017-08-27 at 6.26.20 PM

Leave a comment

Filed under Diary

I’m Good

It’s end of August already! Bzz. Bzz. Where I’ve been sih selama ini?! Flash info, I’m good. I’m doing fine. Everything seems nice like it used to be. Have a lot things to do nowadays, like A LOT. Boong ding. Not that much. Cuman ya emang I don’t have enough time to write something here. But I promise, sebelum Agustus ini udahan I’ll throw a proper post for you guys. Iywh, so iye.

Once, I’m good. Fyi.

Leave a comment

Filed under Diary

Liburan & Lebaran

Parah ga sih kalau aku baru mau ngucapin lebaran sekarang? Gak apa-apa ya, plis. Selamat merayakan hari raya Lebaran ya manteman kesayangannya aku. Mumpung masih bulan Syawal kayaknya masih sah-sah aja hehe. Maafin Vita yaa kalau mungkin ternyata ada beberapa post yang ga berkenan di hati para pembaca. Eaaak.

Lebaran kemarin aku di Tasik aja. Semua orang pas ketemu aku setelah beres liburan, pasti punya pertanyaan yang sama semua.

‘Vit, kemana aja nih liburan kemarin?’

Aku cuman bisa ngeringis dan jawab ‘Hehe, di rumah aja. Males nih soalnya Tasik mendadak macet. Keluar rumah jam berapa pun pasti merayap. Parahnya pulang ke rumah pun harus diputer-puter karena kita kejebak sama yang lagi mudik.’

tampang sebel kejebak macet

 

Kurleb seperti itulah jawaban aku.

Aku pulang ke Tasik dijemput Adit. Awalnya mau pulang berlima (aku, Ayah, Teh Aul, Adit dan Sycat) but ended up kita cuman berempat minus Ayah yang udah pulang deluan dari awal minggu karena sakit.

Seberes kerja langsung caw ke Tasik, dan buka di jalan. Karena Adit mikirnya kalau kita pulang seberes buka bakal macet. Tapi Alhamdulillah perjalanan mudik ke Tasik lancar banget, itu terbukti dari aku yang tidur sepanjang jalan dan baru bangun pas Adit buka gerbang rumah.

Sampe rumah aku sama Teh Aul langsung tidur tanpa cuci muka. Dan besok paginya jerawat mejeng cantik di muka masing-masing. Bzz.

Selama di Tasik pun aku ga keluar rumah. Ya alasannya kayak yang di atas tadi. Macet. Jadi kita keluar rumah pas mau makan di luar atau latihan mobil. Udah.

just like Sycat, that’s what I did during holiday

Lebaran pun tiba!

Kayak tahun-tahun biasanya, kita semua kumpul di rumah Ayah pas malam takbir minus Wa Enung yang katanya emang ga akan pulang ke Tasik tahun ini. Tahun ini udah ga main kembang api dan petasan kaya bom. Udah tobat kayaknya bapak-bapaknya.

Acaranya kaya biasa juga, makan, ngemilin kue lebaran, berebut cerita, saling ejek, dan yang paling penting bagi-bagi THR. Tahun ini adalah tahun ke-4 aku udah bisa ngasih ke sepupu-sepupu yang masih sekolah dan kuliah. Tapi ini adalah tahun pertama aku sama Teh Aul berpenghasilan 0 rupiah. Uwa sama Ayah ogah banget buat ngasih kita THR even sepuluh ribu buat beli bakso doang. Huft. Padahal tahun lalu masih nerima walau keciiiill banget. Hahaha tapi gak apa-apa dinggg rezeki mah darimana aja.

Sebelum ngasih THR ke the sepupu, aku membuka giliran dengan sebuah speech.

that was the only photo we took in Takbir night. mana inget buat foto-foto -___-

 

Dear sepupu kesayangan aku, doain ya de Vita rezekinya lancar terus.’

Lalu semuanya ber-Aamiin ria dengan sungguh-sungguh.

Doain tahun depan de Vita sama teh Ia udah punya calon yaa..

Dan parade Aamiin makin riuh. Sepertinya keluarga ini bener-bener menginginkan seorang menantu atau ipar deh. Hahaha.

Terus Wa Enok ngejawab doa aku dengan sebuah kalimat ‘Aamiin De.. semoga segera bertemu dengan jodoh yang baik menurut Allah yaa. Karena jodoh yang baik menurut de Vita belum tentu baik menurut Allah..

Aku langsung jleb. Oh mungkin dia itu jodoh yang menurut aku baik kali yaa.. mungkin aja dia bukan jodoh yang disiapin Allah buat aku. Oke.. saatnya merelakan. Hehe.

Tahun ini soal eid-nya cuman berempat bareng Kekey, Adit dan Affan. Berhubung Ayah masih sakit dan Mamah juga Teh Aul lagi halangan. Dafa sama Daffi udah diboyong ke rumah nenek di Ciamis. Sepi sih.

Gak lama setelah solat dan sarapan, keluarga Mpap dan Uwa dateng ke rumah sesuai rencana tadi malem. Kita semua bakal pake bis Ayah buat ke Banjar. Ah suka punya feel jelek kalau udah berhubungan sama bis kesayangan Ayah itu. Tahun lalu mogok dan bikin macet dua arah sekaligus.

thank you Azka buat fotonya, so sorry ga ada kamu di sini.
resiko yang motoin emang gitu de hehe

 

And that day, ternyata bisnya ada bocor entah something apa aku ga ngerti. Akhirnya kita putisin buat bawa mobil masing-masing. Padahal niatnya pakai bis biar ga usah iring-iringan 3 mobil.

Heheheh. Aku sih seneng. Bukan aku doang sih yang seneng. Semua anak seneng pas tau batal naik bis. Bapak-bapak sama Ibu-ibu mah terlihat kecewa sih. Eheheheh.

Kayak biasa juga, agenda di Banjar itu dibuka dengan beli bakso depan rumah Enin. Terus makan ikan bakar. Sebelumnya pas di mobil kita tebak-tebakan Enin bakal masak menu apa lebaran tahun ini. Dan semua tebakan kita ada semua di meja makan. Hahaha karena Enin emang selalu masak menu yang sama setiap lebaran.

Seperti dulu-dulu, aku selalu makan sepiring berdua sama Teh Aul. Gak dimana-mana emang kita seneng makan sepiring berdua. Hahaha. Tapi walau sepiring berdua ternyata kita ngabisin hampir satu ekor ikan bakar berdua. Gils. Hahahah. Tapi kita berdua makan no nasi karena udah makan bakso.

Setelah lebaran day-1, euforia lebaran langsung udahan. Karena kita ga punya plan kemana-mana lagi. Sampe akhirnya Wa Enung mendadak mendarat di Tasik dari Lampung padahal awalnya ogah buat ke Tasik. Hahahaha. Dan akhirnya kita kumpul lagi semua buat makan bareng.

Hari terakhir di Tasik, Azka sama Anis bobo di rumah. Kita jajan banyak sambil cerita ini itu. Terus nonton drama berepisode-episode sampe ketiduran. Dan besok subuhnya aku, Adit, Teh Aul sama Sycat berangkat ke Bandung. Ayah siangnya ada reuni SMP dulu makanya ga ikut pulang sama kita.

Perjalanan Tasik-Bandung di H+7 lebaran bisa kebilang lancar banget. Sampe di Bandung jam 9an. Tidur dulu bentar dan langsung caw pergi bertiga ke BEC buat makan siang.

Teh Aul sama Ayah masuk di tanggal 3. Dan aku masuk di tanggal 10. Liburan tambahan 7 hari itu aku habisin buat bersihin rumah, nyetrika oleh-oleh liburan di Tasik kemarin, nonton drama, dan jalan ke mall dan nonton film sendiri. Kayak biasa. Ehe.

 

img_3645

Di hari Sabtunya sempet diajakin buat nemenin ci Yuli foto portfolio. Mayanlaaah ga diem di rumah banget hahaha.

Dan sekarang udah masuk minggu kedua aku kerja. Aku udah kangen lagi buat libur 😦
Kapan yaah bisa punya libur almost 3 minggu kayak kemarin coba hahahaha. Hush. Ga boleh ngeluh. Disyukuri dan dinikmatin ajaaa.

Nah that’s it cerita panjaaaaaang liburan dan lebaran aku. Selamat beraktivitas kembali ya kamu. Much love, muah!

Leave a comment

Filed under Diary