Category Archives: Uncategorized

Singapore Trip Day : 2

Horee akhirnya bisa ngelanjutin cerita main ke Singapore day-2 ini. Kemarin males banget buat ngetiknya, tapi aku gak pengen ingatan aku akan main ini hilang ditelan waktu, sooo aku paksain buat inget-inget kemarin ngapain aja. Hehehe.

Untuk baca part 1-nya di sini yaa..

Pagi itu setelah mandi, kita bertiga langsung turun ke bawah buat sarapan di hostel. Menu sarapannya selalu sama, yaitu cereal atau roti ditemani milk, tea or coffee. Jam 9 waktu SG kita langsung jalan kaki menuju MRT station yang jaraknya not that far dari hostel. Kemarin kita kewalahan jalan kaki dari MRT station ke hostel karena masih culture shock dan emang kita salah keluar gate jadi jalannya bisa nambah sekitar 200 meteran. Mayan. Today, kita jalan dengan sangat mudah. Karena ngerasa udah gak asing sama daerah sini.

IMG_0241

Btw, malemnya Singapore hujan. Dan paginya masih kesisa air hujan di jalanan. Anehnya walau semalem atau mungkin subuhnya hujan, Singapore itu gak ada sejuk-sejuknya kayak kalau habis hujan di Bandung. Hehe. Malah udaranya jadi lembab, kalau bahasa Sundanya mah ngekeup. Hahaha. Tapi Alhamdulillah, gak mentreng panas.

Dari MRT Bugis line kita menuju Vivo City Mall. Di Vivo kita ngelanjutin naik LRT yang ada di lantai paling atas Vivo yang bakal ngebawa kita ke Santosa Island. Kalau gak salah inget LRT ini cuman ada dua gerbong dan tanpa seat. Jadi semua orang menggelantung, dan semua orang tujuannya pasti sama. Yaitu ke Sentosa Island. Walaupun LRT hari itu padet, tapi orang Singapore itu tertib semua. Seneng deh, nggak ada yang namanya nyele nyele gak jelas. Uhuk.

IMG_0248

Di LRT itu kita cuman ngabisin waktu 10 menitan aja, dan pemandangan dari LRT ini adalah pantai. Setibanya di Sentosa Island, kita cuman perlu jalan dikit dan globe gede tulisan Universal Studio terpampang nyata. Kebetulan banget, weekend ini adalah public holiday ya di Indonesia ya di Singapore. Jadi, USS hari itu penuh banget!

BIE_9430

Buat dapetin spot foto oke di globe USS itu susah banget. Akhirnya kita nyerah dan mending masuk aja ke dalem keburu terlalu siang hehehe. Selama di USS kita dimanjain dengan tempat-tempat lucu judul-judul film dari Universal, and my favorite are Minions and Far Far Away. Yang notabene keduanya adalah film kesukaan aku maupun teteh.

BIE_9443BIE_9449

Sayangnya selama di USS ini kita gak naik wahana apapun karena dengan konsekuensi kita bakal punya flight lusa dan takut kenapa-kenapa karena hampir semua wahana di sini rada extreme semua. Padahal naik begituan kan asik banget 😦

BIE_9455BIE_9468BIE_9473

Sebenernya selain wahananya extreme, antriannya juga panjaaaang banget. Once, weekend ini adalah public holiday. Hiks. Jadi selama mengintari USS kita cuman foto-foto dan naik wahana ecek-ecek yang tujuannya istirahatin kaki. Dari banyak wahana disana, kita cuman naik kereta air yang namanya udah kelupain, teater 4D-nya Sherk, arung jeramnya Jurassic Park dan live action dor-doran yang sekali lagi namanya udah kelupain. Hehehe.

IMG_0270IMG_0263IMG_0285

Ada satu conversation aku sama USS staff yang bikin kita bertiga ketawa kesel.

Me : Hello Sir, is it dangereous? *sambil nunjuk wahana kereta air*

Him : No, no. It’s very sloooooowww~~

Me : OKAY! WE ARE IN! *ngejawab dengan semangatnya sambil masuk ke line yang mayan padat*

Mungkin staff USS asal India itu cuman bisa ngeringis ngeliat kelakukan tiga cewe dewasa (enough) malah milih wahana ecek ecek yang isinya kebanyakan anak-anak yang ditolak di wahana tertentu. Istilahnya ini tuh istana bonekanya USS deh.

BIE_9498

Setelah menikmati ride tadi, kita jalan-jalan lagi dan memilih wahana arung jeram sebagai wahana selanjutnya buat dinginin badan yang kepanasan karena cuaca Singapore yang menusuk. Semua tas dimasukin ke locker yang harganya 5 SGD (ini mahal beudh). Dan aku baru ngeh pas di tengah line kalau aku naro handphone di saku. Die aja nih basah ini. Buat naik wahana ini ngantrinya lumayan panjang, once ini public holiday. Setelah menanti panjang akhirnya kita naik ke boat berbentuk lingkaran bareng satu bapa dan anak Asianya, juga dua anak dan dua ibu asal Spanyol (maybe, kalau denger dari aksen dan bahasa mereka yang asing). Petualangan di mulai!

BIE_9507

Naik arung jeram ini sama aja kok kayak yang di Dufan, bedanya tema arung jeramnya itu Jurassic Park. Salah satu film terserem yang pernah aku tonton pas jaman masih SD dulu, sekarang juga masih keitung serem sih. Hehehe. Sepanjang jalan sungai sang narator bercerita kalau mereka sedang membuat ekspedisi penemuan tentang dinosaurus. Lalu di stage-stage setelahnya mereka mengalami kegagalan, mulailah muncul dino-dino ngamuk yang nyembur-nyemburin air. Yang epic dari perjalanan arung jeram ini ada satu stage yang black out. Bener-bener gelap karena kita masuk ke sebuah gedung tanpa sinar lampu. Merinding. Gak lama kita masuk ke elevator yang ngangkat boat ke atas nyaris dimanakan dino gede, lalu hening.. Ah, curiga pasti bakal ada sesuatu ini. Dan bener! Kita dilempar ke seluncuran curam yang serem banget tapi nagih hahaha. Dan black out pun udahan, eh mbak mbak instrukturnya udah keliatan di depan. Udahan deeeh 😦 Pengeen lagiiii. Kalau seandainya ngantrinya ga sepanjang ini, kayaknya belasan kali naik arung jeram ini aku mau deeeh.

Oleh-oleh dari main arung jeram ini adalah jibreg-nya baju Umma dan Teteh. Aku sih basah-basah manja aja hehe. Dan disana itu ada sebuah pod yang kalau kita bayar about 5 SGD, dia bakal ngeluarin angin panas buat ngeringin baju kita. Pas kita lagi ngantri, bule-bule di dalem pod give up karena kepanasan dan allow kita buat pake sisa waktu dia di pod. Rezeki anak shalehah. Hahaha. Kita bertiga panas-panasan di pod sambil berharap kita bakal kering. Karena aku gak basah-basah amat, jadinya aku keluar deluan karena ga kuat panas juga. Dan lucunya, saking anginnya gede jadinya rok Teh Aul terbang-terbang. Hehehe.

Seberes ngeringin badan dan akhirnya Umma mutusin buat ganti baju aja daripada masuk angin, kita langsung lanjutin ke live action dor-doran yang bakal mulai beberapa menit lagi. Stadium yang segede gaban itu dalam hitungan menit langsung penuh. Lagi-lagi acara dor-doran gini mirip sama yang di Trans Studio Bandung dan Taman Safari, bedanya mereka main di kolam yang gedeeee banget. Otomatis penonton paling depan dapet bonus kebasahan gara-gara speed boat yang nikuk tajam. Over all, show ini nyenengin banget. Walau kadang kaget kebangetan karena suara ledakannya gede banget!IMG_0292

Last destinasi kita adalah Far Far Away! Oh my God! Kesukaan akuuuuu. Di sana kita berasa masuk ke film Shrek banget. Dan kita putusin buat nonton teater 4D-nya. Efek 4D-nya bisa dibilang bagus banget dibandingin sama yang di Dufan. Berasa banget gitu. Di teater ini diceritain kalau si Pangeran yang pendek itu arwahnya gentayangan dan berniat buat culik Fiona. Jadi intinya ini adalah petualangan Shrek dan Donkey buat selamatin Fiona. Unch.

Keluar dari teater kita langsung di direct ke Shrek store gitu. Ya ampun lucu lucu bangeeeet 😦 Sayangnya it’s too pricey hehe. Dan buat aku sih yang not that so big fan ngumpulin merch, jadi ga ada keinginan buat beli. Sempet liat ada vending mechine yang isinya kepingan kuningan, dan baru tahu kalau harganya lumayan. Padahal dulu punya yang kaya gitu banyak banget dikasih sama Ayah pas pulang dari Beijing belasan tahun lalu. Dan sekarang entah kemana tuh kepingan. Pengen nangis kalau ingetnya juga 😦

BIE_9574BIE_9589

Sebenernya Far Far Away itu bukan kawasan terakhir di USS, masih ada Madagascar. Tapi kita ga sempet foto-foto disana karena sumpahnya ini capek banget! Kita buru-buru keluar dari USS buat cari makan. Dan jatuhlah pilihan kita ke Texas.

BIE_9607

Di Singapore, kayaknya fastfood kayak gini ga ada nasinya. Tapi yang bikin heran, di menu yang kita pesan itu ada roti manis. Aku gak ngerti sih itu fungsi rotinya apa hehe. Makanan pembuka kah? Atau main course? Apa penutup? Gak ngerti. Hahaha.

Jadi di menu itu ada 2 ayam, 2 mashed potato, roti manis dan large carbonate drink. Tenang, ini menu upsize kok. Soalnya selisih harganya nanggung banget, dan kita kalap kayaknya emang laper. Buat menu upsize ini harganya 11 SGD each. FYI, itu menu kita makan sendiri yaah. Bahahaha.

Karena emang kalap banget, ayamnya nyisa satu, mashed potatonya masih ada 1 cup setengah lagi, dan roti manisnya hampir gak tersentuh. Akhirnya kita bawa pulang aja ke hostel buat makan malem.

Buat balik lagi ke Vivo City, kita naik lagi LRT yang sama. Dan buat jalan ke stationnya itu perjuangan banget. Karena kita bertiga udah capek kebangetan hikss. Sampe kembali di Vivo, aku sama Teh Aul langsung meluncur ke Cotton On (lagi) dan Umma ke MK, dan bakal janjian di Cotton On. Tujuan kita ke Cotton On lagi itu buat ke Rubi, karena kemarin dirasa belum cukup jajannya haha. Eh pas orang-orang tahu kalau aku lagi disana, mendadak line aku rame minta dititipin beli ini itu.

Berasa online shop banget, aku harus fotoin ini itu biar mereka yang di Indonesia bisa pilih model. Padahal aku cuman butuh beberapa menit buat nemuin slipper yang aku pengen (iya, aku balik lagi ke Cotton On buat slipper haha). Saking kecapeannya Teh Aul cuman duduk di sofa sambil liatin aku yang nyaris nyeker di sana. Karena udah ga sanggup jalan, akhirnya aku duduk di lantai berharap mereka yang jastip cepet bales line soalnya aku pengen pulang dan bobo. Dan untuk kedua kalinya kita spent 100 SGD kita. Karena kita udah ga pegang banyak cash dan gak pengen ke money changer, akhirnya mutusin buat pakai CC biar ngerasa aman sampe Indonesia ntar. Bye money bye!

Keinginan kita buat balik ke hostel cepet ternyata ga bisa kelaksana dengan mudah. Di taxi stand udah ada antrian yang panjang banget. Gosh. Hampir sejam ada deeh nungguin giliran dapet taxi hiks. Uncle take us home plisss. Buat sampe ke hostel dari Vivo ini kita spent 10 SGD. Padahal deket beudh 😦

Sampai di hostel kita bertiga mandi, dan langsung turun ke lobby buat makan malem. Makannya pun masih makan sisa dai Texas itu dan mie instan Singapore. Ini saking kita udah ga berdaya buat jalan ke sevel. Sambil makan, aku copy-in foto-foto hari itu ke hard disk sekalian beberapa aku kirim ke email. Gilak internet Singapore itu maha dahsyat cepetnya :’)

And that’s all kegiatan di hari kedua yang remfoooong ini. Hehehe. Mudahan masih bisa inget-inget kegiatan di hari ke-3 sama ke-4. Ini aja repot banget buat inget-inget lagi. Btw, selamat menjalankan ibadah puasanyaaa teman-teman. Muah!

Leave a comment

Filed under Diary, Holiday, Uncategorized

D-7

Mendadak pilek dan radang tenggorokan di D-7. Arti secara harfiah loh, mendadak. Tiba-tiba. Padahal kemarin masih cempreng suaranya. Sekarang udah bindeng nan seksi. Huhu. Please go away kamu pilek! Jangan ganggu liburan aku 😦

Leave a comment

Filed under Uncategorized

December Recap!

December 2016..Vita.. how dare you ga ngepost apa-apa di Desember 2016 ini?! Iya, post ini boleh aja published di December 31, but the fact is aku nulis post ini di 1 Januari 2017.

Damn!

Sebegitu malesnya ya kamu, Vit? Huhu.

Aku ga pengen jadi clueless ketika harus inget-inget ada kejadian apa di Desember 2016, so inilah post recap Desember aku.

Bismillah.. aku mau ngebut.
Awal Desember kemarin aku diajak prewedding di Bukit Moko yang dimana kita berangkatnya dari subuh. Pas sampe sana ternyata akses ke tempat parkir mobilnya itu lagi dicor. Which is kita harus turun di jalan yang ga seharusnya. Sebenernya ga masalah kalau ga harus bawa props buat foto. But. Yes, but. We have to bring that props to the top. Shitty shitty bang bang gitu. Astagfirullah. Istigfar vit. Hahaha. Aku kebagian bawa satu tiffany chair dan satu keranjang bunga, ya kalau dibandingin sama Kobun dan Pa Yayan yang harus bawa meja kayu yang beratnya naudzubilah, aku harus banyak bersyukur. Buat bawa tiffany chair dan keranjang bunga ke atas hutan pinus wasn’t an easy task! Like hello. Aku berhenti ratusan kali. Dua tangga, berhenti. Dua tangga, berhenti. Even udara sedingin kutub hari itu bikin panas tenggorokan dan nafas aku putus-putus. But, I make it. Iya. Hehe. Sampe atas sana kita disuguhin angin gedeeee banget. Aku sempoyongan di dorong ke kanan kiri sama sang angin. Bahkan kupluk parka yang ga lagi aku pake bisa mendadak kepake dengan sempurna di kepala aku berkat maha dahsyatnya angin hari itu.

That wasn’t a good start. Aku memulai Desember aku dengan hal yang kurang enakin. Pasca pulang prewedding itu, satu studio pada pegel dan semacam mau patah tulang. Suer.

Beberapa hari setelah itu, aku nabrak. Tepuk tangan teman-teman! Aku nabrak motor di depan aku yang stupidnya ngerem mendadak banget. Padahal jalan lagi lancar banget, speednya stabil, bahkan aku ga bisa lihat ada semut di tengah jalan. Kejadian nabraknya cepet banget, sampe aku cuman bisa cengo. Motor di depan aku langsung pergi ga peduli sama tabrakan epic yang suaranya bedebum gede itu. Sampe studio aku langsung periksa apa yang kegores. Tenang.. ga ada yang kegores kok. Cuman body depannya patah aja. Lemes. Lemes. 

Ps. Beberapa hari lalu aku ketemu motor yang aku tabrak. Kenapa aku bisa tau? Pertama doi pakai jaket yang sama, kedua knalpot motornya pecah. Okay, fine. Ternyata bukan cuman aku doang yang rugi. Kita impas ya pak. *sambil nangis kejer*

Pekerjaan aku di bulan ini semuanya lancar dan semua beres sesuai tanggalnya. Aku kira bulan ini aku bakal bisa ‘nafas’. Ternyata nggak..

Aku sama Agi harus tawaf entah berapa keliling dari Cibadak ke Pagarsih lalu ke IP habis itu ke PVJ. And repeat. Selama seminggu. Kita diminta tolong buat nyari props foto buat natal.

Tawaf minggu itu ga berakhir disitu ternyata, setelah dapetin props natal ternyata kita kelupaan buat nyari christmas gift. Dan Cibadak-PVJ repeat. Seminggu.
Sebenernya kegiatan di luar studio itu nyenengin banget. Naik motor angin-anginan tanpa harus mantengin layar komputer. Tapi ternyata ga seindah itu.. 😦

Jalan-jalan kayak gitu capek banget. Gempor banget. Ditambah cuacanya teriknya kebangetan.
Sebulan ini motor-motoran almost everyday bikin kulit aku belang. I won’t tell you belangnya kayak gimana. Pokoknya belang. Kalau naikin tangan ngebandingin sama warna muka bawaannya pengen nangis. Punggung tangan aku ga gini dulu 😦 kenapa sekarang gosooooong! Ga sampe situ, kaki aku yang kebiasa pake flat kemana-mana juga ikutan gosong. Kzl. Kzl. Kzl. Beneran pengen nangis. Ngerasa gagal jadi seorang cewek.

Bulan ini juga aku diberi titah untuk membantu Kobun dengan project cafe beliau di Garut. Dimana aku bikin rebranding logo sebelumnya. Dan Alhamdulillah project ini sangat sangat aku syukuri. Dua minggu lalu aku terbang ke Garut bareng Agi dan Kobun buat foto menu sambil kerja mobile. Kita kesana bawa Mac biar lansung di edit dan di layout. Pengelaman kerja mobile ini tuh sumpah nyenengin banget! Hehehehe.

Walau pergi ke Garut kemarin bikin aku ga bisa pulang bareng ayah ke Tasik. Well, aku belum pulang ke rumah selama 3 bulan huhuhu. 

Akhirnya aku ke Tasik besok paginya. Baru sampe Garut malemnya jam 12an malem, tidur-tidur di rumah (sendirian, no teteh, no ayah and no Sycat) jam 1an. Bangun-bangun setengah 6, gedebuk gedebuk mandi buat langsung pesen gojek ke damri deket rumah enin. Pas banget sampe halte, damrinya udah ngegas. Loncat dari gojek, bayar, langsung masuk damri yang udah setengah jalan. I don’t care. I just wanna go home, aku ga mau kehabisan bis. Btw, aku ga pernah jodoh sama Budiman selama ini. Selaluuuuw aja sial. That’s why aku bela-belain pagi banget ke Cicaheum biar dapet Budiman pagi.

Kenyatannya…

Aku emang bener ga jodoh sama Budiman. Sampe sana gak ada satu pun bis ke Tasik. Berdiri setengah jam, aku nyerah dan jalan kaki ke pintu masuk Cicaheum dan neduh di warung-warung. Ibu warungnya nyuruh aku buat tunggu di deket parkir bis biar aku dapet. Aku cuman senyum. Aku ga mau berdiri disana panas-panasan, karena aku tau Budiman ga akan dateng dalam semenit dua menit kalau lagi libur panjang apalagi Natal kayak gini.

Aku sempet give up, aku hubungin orang-orang bilang seandainya kalo aku ga dapet bis gimana. Seandainya aku ga pulang ke tasik gimana. Aku ga punya temen satu pun yang bisa aku ajak main sampe libur Natal beres kalau seandainya aku ga jadi pulang. Don’t pity me okay?! Mereka semua udah pulang ke Tasik deluan kemarin, dan sebagian liburan entah kemana. Aku bakal membusuk di Bandung. Sendirian. Pengen nangis.

Jeng jeng. Tiba-tiba aku punya firasat bis yang lagi jalan di belakang aku adalah Budiman. Dan bener! Aku langsung lari even sebelum bis itu masuk ke parkiran. Semua orang panik ngeliat aku lari, dan akhirnya mereka ikut lari. Stupid you vita! Pas bis udah masuk parkiran semua orang udah antri di samping bis, but me! Aku nyerah. Jarak antara bis dan aku mayan jauh. Jadi aku jalan super selow sambil senyum miris dan siap-siap menikmati liburan basi ini di rumah sendirian. Pas sampe kerumunan orang yang lagi maksa buat naik bis, aku ogah-ogahan buat ikut antri. Tapi.. percaya ga?!

I got a seat! Padahal aku cuman desek-desekan niat ga niat, pegang gagang bis, lalu naik, terus duduk pasrah di jok paliiiiing belakang karena udah ga sanggup nyari ke depan. Eh ternyata, that was a last seat! KOK BISA?! Orang-orang yang kocar kacir nyari ke depan akhirnya keluar bis dengan muka sedih. Dari kaca aku bisa liat puluhan orang ga bisa naik. Aku senyum. Wow. Aku hebat! I don’t mind duduk paling belakang as long as aku pulang.

Iya. I don’t mind. Awalnya. 

Sampai akhirnya ibu-ibu di samping aku ogah pake AC karena alasan kedinginan. Lalu sang anak gak bisa diem panjat sana panjat sini. Aku gerah. Luar dalam. Emosi jiwa. Mana duduk di window seat dimana matahari pagi nyebrot gila-gilaan di muka aku, dan aku ga boleh pake AC, dan anak ibunya ga mau diem. AKU BISA GILAAAAA.

Ini baru pertama kalinya loh aku naik bis bajir keringet. Secara harfiah. Banjir. Keringet. Aku kipas-kipas pake tangan walau aku tau ga akan ngebuahin angin sekecil apapun. Dan, macet sodara-sodara. Aku lima jam panas-panasan di bis. Aku udah berkata kasar sumpah serapah di dalam hati saking gerahnya. Aku ga suka kepanasan 😦 ga sukaaa 😦 tapi aku sabar kok.. aku diem aja, aku ga ngomel, aku ga jutek, aku ga melotot. Aku merem. Tidur. Asa sedih kalo inget-inget lagi 😦

Liburan di Tasik aku habisin di rumah aja. Ga mood kemana-mana. Kayak biasa. Jadi aku tiduran, makan, nonton tv. And repeat. Eh, aku keluar rumah sekali ding. Ke salon. Aku putusin buat bleaching bagian punggung tangan dan punggung kaki aku doang buat ngeratain dengan warna kulit lainnya. Emang sih hasilnya cuman beda segaris, dan langsung ga putih. Tapi bakal tetep aku lakuin lagi bulan depan sampai warnanya rata lagi 😦
TAPIIII!!! Itu ga bertahan seminggu pun.

Sampe Bandung besoknya, aku mutusin buat spending libur Natal dan Tahun Baru aku yang seminggu lebih itu buat nonton. Soalnya Desember kemarin itu adalah bulan hectic banget. Even buat nonton bioskop aku ga sempet. Ga bisa. Banyak film yang pengen aku tonton, ending-endingnya nonton bajakan camnya 😦

Beberapa hari lalu aku nonton di PVJ. Dari rumah pake gojek soalnya lagi males nyetir sendiri. Oh ya.. aku nonton sendiri. Ga punya temen. Semua orang masih kerja, dan cuman aku doang yang libur. I don’t mind, sekali lagi. Dulu aku sering nonton sendiri and it was quite fun kok buat aku.
Ternyata hari itu matahari lagi ga bersahabat. Kaki aku kayak kebakar dan melepuh pas naik gojek itu. Panassss banget. Pengen masukin kaki ke ember air es. Pas sampe PVJ, aku sempet buka flat aku buat liat semerah apa kaki aku kebakar matahari tadi. Dan luar biasa! MERAH BANGET! 

Sedangkan kaki yang ga kena matahari keliatan fine-fine aja kayak terakhir aku liat di salon. Fixed. Aku beneran mau nangis. Kayak percuma kemarin bleaching.

Last..

Aku udah ga kuat ngetik. Matanya udah sepet. Di momen pergantian tahun ini, aku sama Teh Aul dan Sycat ngehabisin waktu di rumah aja sambil nonton drama Korea. Marathon. Berhenti pas mau makan dan mandi doang. Ketika orang lain bbq (like we used to do every year too), aku sama Teteh malah beli mpek-mpek sebelah komplek rumah. Anti mainstream judulnya. Kita pun ga ngeliat kembang api bertaburan di langit, kita cuman bisa ngedengerin gemuruh dari rumah. Udah cukup kok. We’re happy with what we do today..

Ahh.. akhirnya beres.

That’s what I did di Desember ini. Hectic yet fun. Please remember Vit, you are stronger than you ever think before. Kuat. Puah!

Happy new year! Xoxo. Lots of love 🎈

Leave a comment

Filed under Uncategorized

The Sum of My Birthday


Kayaknya aku harus buru-buru ngepost ini sebelum Novembernya udahan. But, first of all.. let me thanks Allah for all His kindness, love, care and bless hingga di usia aku ya ke *uhuk* dua puluh tilalalasyubidamdam ini.
Notif line, instagram, path dan telfon tersibuk dalam sejarah hidup aku adalah setiap 11 November dan ketika aku wisuda. Rame. Kayak pasar tumpah.

Berasa jadi orang paling disayang di dunia (walau cuman sehari). Makasih buat temen-temen semua yang menyempatkan untuk mendoakan kebaikan buat aku, dan aku pun mendoakan doa yang sama buat kalian. Makasih banyaaak bangets buat manteman yang nyempetin dan bela-belain ngucapin tengah malem. Uhuk. Walaupun ada yang cheating lima belas menit. Uhuk. Tapiii.. Tapi aku love you guys, banget! Muah muah :*

​​
Di 23 ini (iya dua tiga! Puas?) aku ngerasa telah (dan mungkin masih sedikit) menjadi pribadi yang lebih baik. Dunia kerja ngebikin aku jadi manusia yang lebih lebih lebih menghargai orang, waktu dan tanggung jawab. 

Seperti yang udah aku sampein di post sebelumnya, short gateway kemarin ke Bali is just like (even it’s not) one of my present for my birthday. Thanks berat Kobun dan keluarga.

Berhubung aku ulang tahun di hari kerja, jadi aku sedikit merayakannya dengan makan besar ala aku. Tahun kemarin aku pesen dua loyang pizza, tahun ini aku pesen mcd buat rame rame. Seneng banget bisa ngerayain ulang tahun ini dengan ‘full team’. Mengingat tahun lalu pas ulang tahun aku semua lagi ada kerjaan di luar studio. So sad.

Pulang kerja aku langsung meluncur ke kantor Teh Aul. Sambil hujan-hujanan. Iya. Hujan gede banget. Banjir pula. Hih. But I made promise to my self bahwa hari ini aku ga mengizinkan siapapun untuk merusak mood bahagia aku. So hujan dan banjir is not a thing for me.

Aku sama Teh Aul emang udah ngerencanain buat makan malem di Shabu Hachi yang jaraknya about 8 kms dari rumah. Yang sumpah itu jauh banget dari kantor terus ke Teh Aul baru kesana. But, pas udah sampe sana semua keluh kesah sepanjang jalan lansung puff ilang ga tau kemana. Aku sama Teh Aul makan besar. Gak besar-besar amat sih, aku mendadak kenyang jadi ga bisa makan ini makan itu. Padahal udah rencanain mau makan semuanya hahaha.


Btw thanks buat tas kameranya ya Uls.. Emang sih selama ini aku selalu to the point ke Teh Aul mau dibeliin apa biar barangnya kepake, jadi tahun ini aku minta dibeliin tas kamera. Biar liburan ntar ketje badhai gituh. Tahun ini belum bisa upgrade kamera, minimal tasnya aja dulu lah yaa. Laff laff.

Tahun kemarin bocah (yang udah ga bocah) bebek, sang Adisti hujan-hujanan ke studio buat jemput aku kerja. Tahun ini Titi ditemenin Ipeh, ibu guru yang senantiasa mendidik anak bangsa itu, berkunjung ke rumah baru aku (bingung ya bilangnya, bukan rumah aku sih. Rumah ayah. Rumah yang dikasih kantor. Gimana ya nyebutnya? Haha.) Duo anak hilang ini kesannya emang maksa banget buat ketemu H+1, padahal aku udah ngejanjiin ketemu mereka minggu depannya. Hahahaha.

Bilangnya sih mereka udah otw dari jam 8an pagi, which is aku baru turun dari surga (re: kasur) terus baru mau sarapan. Pas dapet kabar udah otw, aku langsung nyampu sama ngepel rumah biar bersih pas dua orang ini dateng. Habis beresin rumah bareng Teh Aul, aku mandi cantiqqq. Eh.. sampe rambut aku kering pun mereka berdua ga muncul. Aku udah panik takut mereka nyasar sampe-sampe sama aku di share location berkali-kali dan jelasin detil alamatnya lengkappp banget.

Tapi yaa emang yaah darah jahilnya tuh ngalir deres di kepala mereka, ternyata nginjekin kaki dari Gerlong buat ke Parmindho aja belom. Helloww! Aku udah panik. Panjang cerita anak dua ini dateng sambil bawa bingkisan gede. Kado, come to me mama!

Yeay! Aku dapet tas warnanya mocca gitu. Tsantik bangetzz. Karena kebetulan belum punya juga warna itu hehehe. Makasih sayang sayangnya aku! Tapi belum sempet dipake tasnya, soalnya ke kantor aku cuman bawa dompet sama lipstick doang. Hehehehe.

Tujuan dua anak ini ketemu aku ternyata mereka pengen masak-masakan. Dari dulu bikin plan mau masak ini masak itu belum kesampean. Dan akhirnya hari itu kita masak! Yeay! Spaghetti carbonara ala Vita dan Ipeh. Karena sesungguhnya Titi cuman pajangan di dapur. Hahaha. Sebelumnya kita jajan ini itu dulu di Yomart seberang komplek. Btw, kita ga foto-foto (Titi sama Ipeh mah narsis sih foto melulu, tapi ga ada akunya. Hemeh.) jadi cuman satu foto ini doang yang mengabadikan kedatangan mereka.


Btw aku ga tau konsep baju aku hari itu. Sebenernya males pake baju bener kan cuman ketemu Titi Ipeh doang. Masalahnya kita harus ke seberang dan kepaksa harus pake baju bener. Asal ambil jaket sama kerudung sama sendal. Yang penting jajan.

Selain ketemu sama Ipeh Titi, aku sempetin ketemu sama Dina, Winna dan Vina di minggu selanjutnya. Kayak tahun lalu, kita janjian di PH. Kayak ga ada tempat lain gituuu haha. Pengennya mah sih ke Senli huhuhu.

Kita janjian jam 5 eh baru pada kumpul jam 6 haha, dan bubar jam 10an. Gila ya ketemu kalian tuh salah satu terapi aku. Segala bisa diceritain mulai cerita si A sampe budget nikah, kerjaan, zaman kuliah, dosen bahkan rencana liburan bareng lagi.


Nah! November menurut aku adalah bulan langganan film bagus. Inget banget tahun-tahun kebelakang selalu aja ditagih buat bayarin nonton film sama Mumun. Walaupun endingnya aku ga pernah traktir film ke dia. Hahaha. Peace.

Tahun ini aku nonton lagi film keren sama Mumun. Yeay! Kita nonton Fantastic Beasts, film yang udah kita bahas dari tahun lalu. So happy bisa nonton series Harpot ini bareng mumun. Soalnya pas zaman SMA nonton Harpot emang selalu sama anak ini. Aku sama dia sama-sama freak mulai dari hapalain bukunya sampe hatam beberapa kali filmnya.

​​
Karena nonton sekali itu ga cukup, aku nonton itu lagi bareng Teh Aul minggu lalu sekalian mau meeting sama Umma buat bahas destinasi dan budgeting liburan tahun depan. Yeay!

​​
Selain November ini aku ketemu banyaaak orang (dan ini seneng banget, dan baru ngeh setiap minggu dari awal November aku ‘dibooking’ orang hahaha), aku juga disibukkin buat nemenin Kobun dan Agi foto. Jadi November ini aku ikut wedding sekali dan prewed sekali. Btw prewed kemarin mulainya jam 1 malem. Dan itu epic banget. Pengelaman yang nyenengin banget hehee.

 Dan besok (1/12) aku diajak buat ikut prewed lagi, rencananya bakal dijemput jam 4 subuh! Hahaha.

​​
Daaaan, tada! Ini adalah akhir dari loooong post ini. Sekali lagi makasih banyak buat semuanya yang udah mendoakan aku. Apalagi doa soal jodoh. Semoga tahun ini langkah untuk bertemu dengan si dia makin mendekat. Apalagi for the first time Ayah mendoakan soal jodoh ke aku. Well, someone is can’t wait to meet you loooh. Hehehe jadi, ayo! Ayah mau kenalan katanya. Hahahahaha.

Have a nice day! Bye November, bye 22. Hello December! 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Short Gateway to Bali!

Seminggu yang lalu, jam segini aku lagi sedikit panik mikirin besok bakal kayak gimana. Well, minggu lalu (3/11) aku diajak Ko Bun buat liburan sambil kerja, atau mungkin kerja sambil liburan ke Bali! Woohoo!

Terakhir kali menginjakkan kaki di Pulau Dewata itu sekitar pertengahan tahun 2012. Wow, it’s been a while. Trip ke Bali waktu itu bener-bener perjalanan yang panjaaaang banget, mengingat waktu itu perjalanan darat dari Tasik terus mampir sana sini baru destinasi akhirnya Bali.

Sebenernya rencana ke Bali ini udah lama banget Ko Bun rencanain, mungkin ada 6 bulan sebelumnya. Waktu itu Ko Bun nyeletuk buat ngajakin aku ke wedding salah satu client-nya PolarPoplar yang merupakan temen deket Ko Bun juga, dimana di helat di Bali. Pertama denger itu aku cuman ketawa kecil. Hehehehe. Becanda aja nih Pa Obos. Secara gituu, aku ga ada kepentingan apa-apa di lapangan ntar. Beda cerita kalau buat Agi yang note bene dia adalah fotografer.

And time flies.. Udah November lagi aja!

DAY 1Β  [3 November 2016]

Aku sama Agi bawa satu koper untuk berdua, karena kita cuman empat hari di sana dan kayaknya make sense buat bawa baju sedikit. Sedangkan Ko Bun dan keluarga (Ci Yuli, Arka dan Joanna) bawa dua koper raksasa, stoler, hard case PolarPoplar yang beratnya kebangetan.

Pesawat kita take off pukul 13.15 terus kita baru berangkat dari studio jam 12an. Aku udah komat-kamit dalam hati takut banget ketinggalan pesawat gara-gara telat check in. Tapi berhubung jarak bandara dan studio ga terlalu jauh, kita masih bisa nafas lega di Starbucks sebelum akhirnya last call.


Perjalanan di pesawat rada ngebosenin. Pertama, gak bawa cemilan. Jadi ga ada yang bisa dikunyah cantik gitu. Dua, aku duduk kepisah lorong sama Agi. Dia di seat C dan aku di seat D. Jadi gak ada temen ngobrol, mana mas-mas dua orang di samping aku asik tidur dan ogah bukain jendela biar aku bisa liat awan. Tiga, aku ga bawa headset. Empat, kalaupun aku bawa headset handphone aku belum dimasukin lagi ke iTunesnya. Hahahaha. Siyal.


Satu-satunya temen di pesawat. Smiley note yang etah sekK kapan ada di seat aku ^^

Sampai di Bali, kita disuguhkan teriknya matahari khas Bali. Gerah! Setelah ambil bagasi, kita jalan ke pintu keluar. Ko Bun dan Ci Yuli jalan dengan kecepatan kilat disusul Agi di belakangnya. Apa kabar aku? Jalan santai karena nggak sanggup nyeimbangin lebarnya langkah mereka. Hahaha. Baru sedetik nyeimbangin mereka dan berniat ambil nafas, mereka udah mulai masukin bagasi ke mobil.

YDXJ0506.jpg

Otw techmeet. Aku ga tau pose apa Arka waktu itu. Tapi ini satu-satunya foto kita bareng berenam walau Joanna ketutup. Hehehe.

Singkat cerita, kita udah sampe di tempat techmeet client yang mau nikah Sabtu ntar. Seberes techmeet kita langsung caw ke Mak Beng di daerah Sanur buat makan siang. Hmm, makan siang ya? Ini udah magrib loh. Hahaha. Di Mak Beng ini kita dipesenin ikan goreng dan sup ikan yang enaknya bikin lupa kalau tadi kita kelaparan sampe sakit kepala.

Kenyang makan di Mak Beng, kita sempetin buat ke Flipper di daerah Legian. Nah, jadi ceritanya Ko Bun punya sendal jepit yang empuk banget di studio. Suatu hari aku pernah pake sendal itu buat keluar karena nggak ada sendal lain. Dan Ko Bun nyariin sendal kesayangannya. Sambil aku balikin sendalnya, aku puji puji kalau sendalnya empuuuuk banget. Tapi bener, nggak bohong. Terus Ko Bun bilang nanti pas ke Bali kita harus beli rame-rame Flipper biar jadi Flipper Squad. And here we are now! Flipper! Aku sampe kalap pengen beli ini itu, dan akhirnya jatuhin pilihan ke sendal putih tosca yang udah aku bayangin buat dipake liburan April ntar. Hehehe. Pssst! Ternyata sendal ini dibeliin Ko Bun dan Ci Yuli. Padahal udah niat bayar sendiri, kok. Suer. Hahaha.


Sehabis borong di Flipper, ternyata schedule hari itu belum beres. Ci Yuli harus beli kentang buat makan Joanna, jadi kita meluncur ke Beachwalk. Ketika Ci Yuli dan Ko Bun sibuk nyari kentang dan headband buat photoshoot Joanna, aku sama Agi memilih buat ngadem di Calais. Please atuh euy, Calais di Bandung juga ada. Hehehe. Tapi sebenernya yang kita butuhin itu tempat duduk dan nafas dan AC dan minum dingin.

Sekitar jam 9an, kita udah otw ke penginapan yang terletak di daerah Seminyak. Di sana kita nginep di Seminyak Town House yang ternyata tempatnya bagus banget, padahal dari depan nggak keliatan sama sekali ada kehidupan. Bla bla bla bla, akhirnya jam 1 malem a.k.a jam 12an waktu Bandung, kita terlelap karena akhirnya nemu kasur juga.

 

DAY 2 [4 November 2016]

Schedule hari ini adalah foto keluarga Ko Bun. Emang dari awal diselipin satu hari kosong sebelum the day buat foto keluarga di pantai yang entah dimana, karena Ko Bun belum ngasih tau hehe. Sebelum foto keluarga, Ko Bun ngajak kita buat beli gelatto di Gusto Gelatto. Ini adalah hadiah untuk Arka karena udah jadi good boy kemarin. Makasih ya Arka, aku jadi kecipratan dapet gelatto. Hahaha. Emuah!

Pas banget ya siang terik gini makan ice cream. Huhuhu. Kita duduk indoor, it means ruang ber-AC. Tapi parahnya mau ruang ber-AC juga ice cream-nya cepet banget meleleh. Bayangin kalau duduk di luar, kayaknya udah jadi susu lagi deh.


Ugh! Tau kok fotonya back focus padahal background tsantik 😦

Aku pesen matcha sama cinamons. Which is itu rasa favorit aku. Arka pesen strawberry sama guava. Aku sempet ketawa lucu sama pesenan Arka. Tapi kayaknya Arka yang harus ketawa di akhir, soalnya aku sakit tenggorokan gara-gara salah memadukan rasa gelattonya. Yang manis dengan super manis ditambah dingin pula. HMMMM. Gelatto Arka-lah sebenarnya yang paling enak karena seger. Hebat ih, good boy!

Seberes makan ice cream kita balik lagi ke penginapan buat makan siang, sebelumnya kita mampir buat beli pie susu. Nyami!


Joanna kesayangan onti Vita!

Kita berangkat dari penginapan buat ke pantai itu jam 3an, sampe sana jam 4an dan langsung siap-siapin kamera. Oh ya, Ko Bun pilih Pantai Balangan di daerah Uluwatu. Katanya disana pasirnya putih dan ga sepopuler Kuta, Dreamland atau pantai lain, jadi masih rada sepi gitu. Di Balangan, ternyata bibir pantainya melandai kebawah. Jadi pasir keringnya itu menurun, nggak datar kayak pantai pada umumnya. Ini yang ngebikin aku sama Agi susah jalan dan lari-lari buat fotoin. Oh ya, yang ngefotoin Ko Bun dan keluarga itu Agi. Aku mah jadi asisten megangin kamera. Dan OMG! Agi keringetnya ngucur secara cuma-cuma. Panash. Gilak. Tapi seneng. Hahaha.

Sekitar jam 6an kita udah di jalan balik ke Seminyak. Sebelumnya kita beli makan dulu di Nasi Pedas Bu Andika. Aku ga tau ada berapa jumlah tempat makan dengan nama Nasi Pedas Bu Andika, soalnya sepanjang jalan ada ajaaa yang namanya itu. Karena kita banjir keringet (jangan dibayangin) dan udah cape kebangetan, akhirnya makannya kita bawa aja ke penginapan. Itu pun pas sampe penginapan nggak langsung makan, aku langsung mandi gara-gara lengket banget sama keringet. Iyuwh.

 

DAY 3Β [5 November 2016]

Aku kebangun sama tangisan Joanna yang keras banget. Kalau Agi sih emang udah bangun dari tadi soalnya hari ini mau foto wedding dan harus udah stand by jam setengah 6 pagi. Setelah Agi siap, kita turun ke bawah buat cari tahu Joanna nangis kenapa. Ternyata Joanna jatuh dari kasur yang tingginya kira-kira sepaha aku. Tinggi banget. Joanna nangis di pelukan Ci Yuli, yang kayaknya tadi sempet nangis. Pas aku dateng Ci Yuli cerita sambil berkaca-kaca. Ya Allah, we start our morning with this accident. Sayangnya Ko Bun nggak bisa lama-lama nemenin Ci Yuli dan Joanna karena harus ke lokasi foto.

Maka tinggalah aku, Ci Yuli, Arka dan Joanna. Aku gak bisa tidur lagi karena nggak enak dooong terus situasinya emang ga memungkinkan. Ci Yuli keliatan masih sedih banget dan khawatir takut Joanna kenapa-kenapa. Sepanjang hari aku di penginapan main sama Arka yang entah hari itu ga bisa diem. Hehehe. Kadang main sama Joanna pas Ci Yuli harus mandi atau masak. It was a tiring day, tapi aku seneeeeng banget. Leya-leya di sofa sambil nonton kasur, terus liatin Arka main iPad atau nemenin Joanna tidur. Serasa punya adik lagi haha.

Ketika kegaduhan di penginapan mendadak hening karena Joanna dan Arka tidur, aku minta izin buat keluar cari oleh-oleh. Sendiri. Iya, sendiri aja. Eh, sama driver GrabCar ding. Mas ini baik banget, dia nyaranin tempat buat beli oleh-oleh. Bahkan dia mau nungguin aku belanja dengan alasan dia belum jalan hari ini. Jadi biar sekaligus dapet 2 trip dari aku. Bayangin, aku belanjanya hampir 2 jam! Masnya masih anteng aja nungguin aku di mobil. Hahaha. Thanks loh.

Malemnya, kita siap-siap buat nyusulin Ko Bun ke vanue wedding-nya. Karena client yang nikah itu adalah sahabat Ci Yuli juga. Pas lagi siap-siap mendadak hujan turun gedeeee banget. Padahal seinget aku nikahannya itu outdoor. Aku langsung bayangin dekor yang kebahasan dan gown pengantinnya yang kebanjiran. Pas sampe sana hujan belum berhenti juga, dan bener aja acara nikahannya dipindahin ke gedung. Sayang banget, padahal katanya dekornya wow banget. Tapi dengan pindah ke gedung pun nggak mengurangi serunya wedding kemarin. Btw, selamat menempuh hidup baru ya Ko Ernest dan Ci Nana. Luf luf.

 

DAY 4Β  [6 November 2016]

Last day! Kita bangun jam setengah 5 subuh buat siap-siap balik ke Bandung pakai pesawat jam 7.15 huhuhu. Pagi bangeeet! Padahal semalem baru sampe jam 12an terus packing bla bla bla dan baru tidur jam 1an dengan suara parau dan batuk kayak kereta api.

Jam setengah 6 kita udah siap dan pesen GrabCar buat ke bandara. Btw, yang pulang hari itu cuman aku sama Agi, soalnya Ko Bun dan keluarga extend sampai tanggal 10. Wooow, have fun! Nggak lama, akhirnya kita dapat driver. Sayangnya ini driver nyebelin minta ampun! Udah diniatin kita pergi pagi banget biar santai di bandara, eh malah dibikin makan hati. Sang driver ternyata ga hafal alamat penginapan kita dan muter-muter aja kerjaannya padahal dia udah deket banget. Parahnya dia ngejauhiiiin banget. Aku sama Agi udah ingin berkata kasar soalnya takut telat sampe bandara. Jam 6 akhirnya drivernya dateng sambil minta maaf, aku iya iyain aja soalnya udah mencak-mencak panik sebel bete.

Aku kira tadi itu adalah kesialan terakhir di hari itu. Ternyata nggak. Drivernya pakai jalan yang gak seharusnya di peta. Bahkan waze aku terus nyuruh untuk muter balik, karena menurut waze kita ngejauhin. Banget. Drivernya pun keliatan kayak yang panik salah ambil jalan.

Terus aku tanya deh, β€œPak, kita ngejauhin, ya?”

Beliau jawab, β€œNggak bu, kita pakai jalan yang deket.”

TERSERAH PAK! Aku pengen nangis 😦 matahari udah keluar dari persembunyiannya, dan waze masih cerewet nyuruh kita puter arah. Die aja ini, die!

Tapi untungnya Grab kita sampai di bandara juga, emang sih kayaknya lebih deket soalnya nggak pakai tol. Entah itu drivernya pakai jalur apa. Sesampai di bandara aku sama Agi langsung jalan cepet buat check in.

Jeng jeng! The another sial. Kita disuruh buat self-check in di mesin yang ternyata udah banyak yang antri. Duriduridamdam.. Aku ngantri, sedangkan Agi jagain trolley. Pas sisa dua orang lagi di depan aku, tiba-tiba mba paling depan bilang kalau udah gak bisa self-check in buat pesawat ke Bandung. Mas mas operatornya nyuruh kita buat pindah ke tempat penyimpanan bagasi dan sekalian check in di sana.

Hesemeleh hesemeleh. Kenapa ga dari tadi coba?! :((

Setelah check in yang melelahkan itu, kita akhirnya bisa duduk santai di ruang tunggu. Sayangnya itu ga berlangsung lama, pas aku lagi beli roti buat sarapan eh kita udah last call lagi aja. HIDIH. KEKI.

Bedanya sama perjalanan pergi beberapa hari lalu, perjalanan pulang ini kita habisin tidur sepanjang jalan. Padahal udah diniatin bawa pocky segala biar bisa nyemil. Terus tadi roti yang beli di banda juga belum kesentuh sama sekali. Pas di atas awan pesawat beberapa kali berguncang soalnya sepanjang jalan itu berkabut, faktor masih pagi kali ya. Ga peduli. Aku mah tidur yang diselingin batuk tanpa henti.

And finally! Bandung. Ya Allah, pas turun dari pesawat langsung cesss dingin adem. Bener yah, aku ga bisa jauh-jauh dari Bandung. Udah cinta bangets.

Berhubung di bandara nggak boleh pesen Uber atau GrabCar, aku sama Agi kepaksa pakai taksi bandara yang nembak harganya jahanam kebangetan. Jarak bandara ke rumah yang cuman 3 kilo aja ditembah seratus ribu! GILA! Pengen nangis. Tapi mau gimana lagi, masa mau jalan kaki gerek koper sampe depan baru bisa pesen Uber atau Grab.

Bye money, bye!

Dengan terbangnya uang aku dibawa supir taksi bandara, berakhir pula lah cerita short gateway ke Bali ini. Huhuhuhu. Back to reality. Kerja. Dan ulang tahun! OMG, aku tua!

Liburan ke Bali kemarin juga semacam early birthday gift. Mau ulang tahun eh dapet liburan gratis ke Bali. Alhamdulillah bangetsss. Vita dan Agi mengucapkan terima kasih banyak buat Ko Bun dan keluarga yang sudah sangat baik memberikan liburan super duper ultra menyenangkan ini. Much love and kisses! Emuah!

Sampai ketemu di post liburan selanjutnya pas April, ntar! Yeyeye.

 

Leave a comment

Filed under Diary, Uncategorized

11 Oktober 2016

Well.. nggak kerasa udah 11 Oktober lagi. Not so excited sih sebenernya. Malah banyak khawatirnya. Omg! I’m getting older gituuuu.. πŸ˜”

Pengen banyak yang diceritain sih tentang Oktober tahun ini. Tapi ini aja ngetiknya tengah malem biar ga kelewat momen 11 Oktobernya. (Which is, hampir selalu aku lakuin di tiap tahunnya). Iya tau.. iya. Ini udah 12 Oktober ehehehe

Klik di sini buat baca post 11 Oktober aku tahun lalu! Hehe.

H-30..

Harusnya aku udah mikirin mau kado apa yang bisa aku tagihin ke orang-orang. Haha. Tapi kayak yang aku bilang tadi, I’m not so excited about the upcoming birthday.

Tapi aku ga nolak sih dikasih kado. Mungkin tumblr starbuck yang baru, boleh. Atau mungkin ngajak makan aku sampe melekdak. Atau novel series The Infernal Device. Atau mungkin mau upgrade-in kamera aku. Hmm atau ngajak ‘kenalan’ Ayah? Hahaha.

Katanya ga kepikiran mau kado apa -.- gimana sih?! Udah tua masih plin plan nih. Parah!

Ya.. udah aja kali ya ‘setor’-nya. Biar kelihatan masih ‘hidup’ gituu hehehe.

See you! Sehat-sehat ya.. emuah!

1 Comment

Filed under Uncategorized

September 2011

Bulan lalu, aku iseng bongkar arsip blog ini. Dan aku akhirnya inget kalau September 2011 adalah bulan dimana aku ga ngepost apapun di sini. Lalu saking ga ada kerjaan, aku bacain setiap post di bulan September setiap tahunnya. 

September 2011, waktu itu aku lagi ribet beradaptasi dengan kehidupan mahasiswa. Menyesuaikan hidup dari anak rumahan jadi anak kosan. Memenejemen waktu antara kuliah, nugas dan main. Yang akhirnya blog ini sampe ‘sedikit’ kelupain. Nyesel banget ga ceritain hari-hari pertama kuliah di sini 😦

September 2012, post di tahun itu isinya curhatan jadi mahasiwa semester 3. Untungnya aku ga inget buat cerita betapa tegangnya balik lagi ke kampus setelah libur SP pertama aku.

September 2013, aku masih sempet inget bahkan semangat ceritain tugas dan perintilan kehidupan kuliah aku di awal semester 5.

September 2014, adalah tahun terakhir aku ceritain hari pertama kuliah lagi sebagai mahasiswa tingkat akhir. Tahun itu aku pertama dan terakhir kalinya aku ngerasain yang namanya Semester Pendek selama jadi mahasiswa DKV.

2015, September aku udah masuk ke fase kehidupan lain. Udah jadi sarjana dan belum dapet kerja. Hahahaha.

Aku baru nyadar berkat ‘menjelajah waktu’ ini, September adalah bulan favorit aku selain November. Semacam September itu adalah garis start di kehidupan kuliah aku selama 3 tahun setengah kemarin.

Kesamaan dari semua post di September selalu tentang hari pertama kuliah. Dan itu yang ngebikin aku kangen kampus. Kangen temen kelas. Kangen dosennya. Kangen bikin tugas. Kangen diem di galeri.

September 2016, hari ini, 10 September, aku lagi tiduran sambil nonton sinetron entah berantah ini. September tahun ini aku lagi menikmati tenggelam di kesibukan dunia kerja. Bulan depan aku bakal genap setahun jadi anak kantoran. Setiap September-nya aku ceritanya keren gini yaaa hihi. Nano-nano.

Selamat ulang tahun Dina bolobolo, Titi anak bebek dan Mumunding. Bisa yah trio September ini jadi orang-orang kesayangan aku hahahaha.

Bakal post tentang ulang tahun tiga anak itu di lain waktu, mudahan masih di September ini. Hihi.

Ngomong-ngomong soal Titi, aku jadi keingetan. Jadiii, aku bongkar arsip post blog ini beberapa jam sebelum mau makan siang sama anak ini. Terus pas makan siang, dia tiba-tiba bilang bakal masuk kuliah lagi pas ulang tahun dia. Persis kayak September tahun 2011. Kebetulan banget ga sih? Pas banget gituu aku baru kepoin isi blog September 2011, eh dia bahas ini. Haha. Selamat menempuh jenjang S2, Tay. Selamat kembali jadi mahasiswa. Good luck! Emuah :*

Leave a comment

Filed under Diary, Uncategorized