D-11

Cape banget nih, adik Vita baru pulang jalan-jalan seruw. Tadi habis nonton Smurfs terus makan enak, eh pulangnya macet banget terus hujan pula. Bikin high fare Grab aja hiks. Ada apa ya sama Bandung hari ini? Huhuhu.

Tapi tenang, gak usah iri soal betapa indahnya malam minggu aku. Karena semua itu hanya cerita fiktif belakang. Lagi April Mop nih ceritanya. Kaget ga? Lucu ga? Hahaha gini bukan sih cara main April Mop?

Sebenernya gak bisa dibilang bohong-bohong banget sih. Aku seharian ini gak di rumah. Gila, anak jalanan banget gak sih aku? Terus hari ini emang macetnya gila banget. Sampe telat sejam ke rumah klien gara-gara dari studio mula sampe rumah klien macet. Dan pulangnya sih yang lebih parah, dari Cipaganti ke Pajajarannya sih cepet. Eh pas ngelewatin Bandara sampe ke Garuda yang notabene itu cuman satu kilometer doang bisa sampe satu jam setengah. Dan dua jam berharga tadi kebuang sia-sia di jalan. Hiks.

Tadi pagi buat bangun terus mandi itu susaaaah banget. Hello, ini weekend gituh! Yang terjadi adalah, aku dan Agi hari ini ada photoshot. Jadi dengan setengah hati aku turun dari kasur, mandi, dandan seadanya soalnya lagi gak mood buat terlihat cantik (HAHAHA adaaa ya yang begitu?), terus caw nyari tukang sayur buat beli wortel props foto.

Dikirain bakal sampe rumah jam 3an, kejadiannya malah pas sampe rumah pas sama adzan magrib. Tadi keluar rumah jam setengah 9 pagi pulang jam 6 sore. Mau jadi apa aku ini? Mana belum makan dari pagi (sampe tulisan ini dipost pun aku belum sarapan, makan siang dan makan malem. Kecuali puding sama siomay tadi keitung makan, oke aku udah makan berarti!). Niat awal sampe rumah, ah mau mandi terus nonton ahsyik.

Eh, entah kesambet apa aku malah bersihin rumah. Soalnya nih di rumah aku cuman berdua sama Sycat, Ayah sama Teh Aul pergi main acara kantor. Enak ya yang sekantor, main juga bareng. Apalah aku ini.. Jadi aku takut Teh Aul ga bisa bantuin buat bersihin rumah besok sore, jadi yaudahlah ya sekarang aja. Lagian besok aku mau main ahsyik. Ini mah ga boong. Main beneran kok.

Bersihin rumah dimulai dari rapiin kasur yang selimutnya udah pabaliut. Keprukin karpet yang baru seminggu balik lagi jadi karpet berbulu Sycat. Terus ngepel dua lantai sambil masukin cucian ke mesin. Habis itu bersihin kamar Ayah (plus sikat kamar mandi. Heran ga kenapa aku sesetrong itu padahal seharian ini cape banget? Sama. Aku juga heran,)

Dan kini aku terkapar di kamar sambil galau mau nonton apa.

Ini udah cerita panjang tapi kok gak relevan sama judul postnya ya? Hahaha..

Duh udah masuk April lagi aja, nih. Deg-degan banget buat the trip yang udah ditungu-tunggu setahun ini. Rada nyeseknya sih pas lihat post orang-orang lagi nonton Coldplay. Dulu beli tiket pesawat jauuuuuh sebelum Coldplay masukin list Sing ke tour stop mereka. Dan pas tau mereka mampir ke Sing even extend jadi 2 hari konsernya, aku sedih pisan. Gak jodoh banget sama babang Chris. Konser sama keberangkatan aku padahal cuman selisih 11 hari. Padahal pengen banget buat nonton live, kan selama ini cuman mini konser di studio bareng Agi sama Ko Bun.

Ah yasudahlah..

Day-11! AAAAKKK.. Happwwwwwwyyy bangets! See you.. Wishing you a great great April, guys. Laff!

Leave a comment

Filed under Diary

The Lies

I told my self to give up on you for thousands times. But, it was a lie. I still want you in my life. 

I told my self that I don’t give a damn about what you did. But, it was a lie. I do care. So much. 

I told my self that I can’t have a future with you in it. But, it was a lie. I want you so bad to be part of my future.

I told my self to let you go. But, it was a lie. I want to hold you even closer and tighter.

I told my self that I’ll be fine if you leave me. But, it was a lie. I’m still alive and breathing but I died inside. 

Leave a comment

Filed under Diary

Are We?

Oh, are we?

Leave a comment

Filed under Diary, Today's Song

The Most Wanted Baby : The Infernal Devices

“I can offer you my life, but it is a short life; I can offer you my heart, though I have no idea how many more beats it shall sustain..”

Pertama kali lihat dan pegang ketiga buku, aku panik! Ih, kok bisa?! Ya ampun, anak-anak yang selama ini selalu aja di top list beli aku akhirnya mejeng cantik di rak buku.

Let me tell you the detail..

Dua tahun lalu, 2014, ketika akhirnya aku menghatamkan buku terakhir The Mortal Instrument : City Of Heavenly Fire, aku langsung ngebet banget punya prequel seriesnya.

Karena di CoHF itu, ada nama-nama baru yang kesebut semeperti Jem, Will dan Tessa di nyaris halaman-halaman terakhir. Usut punya usut, ternyata Tessa adalah orang yang berhubungan langsung dengan Clary di masa lalu.

Tapi aku lupa gimana ceritanya selama dua tahun itu aku ga kesampean buat beli The Infernal Devices. Yang aku inget, tiap ke Gramedia, buku itu selalu aku pegang-pegang terus aku diskusi sama kepala aku, haruskah aku beli buku ini sekarang atau ga. Tapi ending-endingnya aku ke kasir selalu bawa buku dengan judul berbeda. Jahat juga sih.. hehehe.

Bulan lalu, seorang teman, sebut aja namanya Yoggie (hai, kamu!) tiba-tiba menghadiahkan buku ini sebagai kado ulang tahun aku!
Sebelumnya dia sempet nanya-nanya soal buku ini ke aku. Bukannya curiga, aku malah keki kenapa seorang Yoggie yang ga suka baca mendadak pengen beli buku itu. Terlebih itu adalah buku yang pengen banget aku baca.

Beberapa hari setelah dia nanya-nanya gitu, dia mengutus seorang gojek buat anterin buku desain yang pernah dia pinjem pas zaman aku masih kuliah. Pas gojeknya dateng, ternyata bukan cuman buku desain itu yang aku dapet, tapi ketiga buku dari series The Infernal Devices!

 


Kok bisa sih?! Aku pengen nangis terharu pas buka boxnya. Shaking dan speechless. Aku langsung ngoceh sambil meluk-meluk Sycat yang keliatan ogah banget buat bersuka cita sama aku. Hehehe.

Makasih banyak ya Gie.. Kayaknya aku udah seriiing banget bilang makasih ke kamu untuk kado ini. Tapi kayaknya aku ga akan bisa berehenti bilang makasih ke kamu. Hahaha. Dan yang bikin aku kagetnya dia beli buku ini karena baca post 11 Oktober aku soal wishlist birthday aku. Never thought before kalau ngode di blog ini bisa jadi kenyataan. Hahahah. Thanksss! Xo.

img_1767

Singkat cerita, aku udah tamatin buku bertamanya. Emang ya dimana-mana memulai itu susah banget. Di buku pertama itu aku harus bayangin setting lokasi di Inggris pada tahun 1870-something yang sumpah itu susah. Karena segala halnya gak secanggih The Mortal Instruments. Terus di The Infernal Devices itu aku harus ngebiasain dengan karakter Jem, Tessa dan Wil.
Aku tamatin buku pertama hanya dalam 3 hari. Dan buku keduanya masih aku bookmark di beberapa bab sebelum tamat. Kalau dipikir-pikir kemarin aku terlalu ngebut buat bacanya, dan sekarang rada nyesel karena aku baru inget ini adalah series buku Cassandra Clare terakhir yang baru ada translate Indonesianya. Jadi aku ga bisa bayangin setelah The Infernal Device, ketika lagi di puncak-puncaknya candy buat baca, tapi ga punya bacaannya. Hahaha.

That’s why aku cuman baca 1 bab sehari sebelum tidur.


Kalau ditanya aku bakal milih Jem atau Will, aku pasti jawab Will! Bad boy itu emang gemeshin hahahaha. Btw, aku bakal review ketiga buku ini kalau udah beres bacanya yaaash.

Cyu!

Selamat ber-Februari ria, temans! Udah tanggal 26 lagi nih, dan baru ngepost. Parah, ya? Haha. Have a nice day! Muah!

Leave a comment

Filed under Book, Diary, Review

Sycat is Missing! 

Exactly 1 Januari kemarin, aku luluh lantak.Lagi-lagi aku memulai awal bulan dengan kejadian yang ga ngenakin. Parahnya, ini awal tahun! Semacam kejadian ini bakal jadi cerminan how my 2017 goes.

Pagi itu aku bangun kesiangan, tapi bukannya bangun terus, mandi, atau minimal pindah tidur ke sofa sambil nonton TV, aku malah diem di kasur sambil baca buku. Bosen baca buku, aku tidur lagi.

Sempet diteriakin Teh Aul buat ngajak sarapan, tapi aku bilang ga dan milih buat tidur lagi. Sampe akhirnya Teh Aul nanya ke aku dimana Sycat tidur. Aku masih tenang, karena aku yakin anak itu ga akan kemana-kemana. Di rumah ini, Sycat punya spot tidur yang banyak banget. Mulai dari di bawah gantungan handuk, di rak sepatu, depan pintu, pojok jendela, di meja tv dan tempat yang bahkan sulit kita tebak.

Jadi dengan santai pula kita sisir rumah sambil jongkok-jongkok manggilin Sycat. Nihil. Berulang kali bolak-balik periksa di tempat biasa dia tidur bahkan di tempat yang gak mungkin banget dia ada. Tetep, nihil.

Teh Aul bilang dia terakhir kali liat Sycat lagi tidur di teras atas. Jadi, di rumah kita itu ada teras atas yang langsung koneksi ke dapur bawah lewat tangga. Dan di teras atas itu ada pager yang langsung koneksi ke rooftop lewat tangga pula. Tapi kita selalu kunci pager menuju rooftop karena takut Sycat manjat kesana dan berantem sama kucing tetangga.

Ga menutup kemungkinan, kita buka pager ke atas dan naik ke rooftop dalam keadaan matahari terik banget. Gak ada. Sycat gak ada disana.

Fyi, Sycat adalah kucing rumahan. Dia gak kita aburin keluar rumah. Sometimes kita bukain pintu teras atas dan pintu ke dapur di bawah pas weekend biar Sycat bisa main di luar, yang itu pun masih di dalam rumah. Jadi kemungkinan Sycat keluar rumah itu, keciiiiil banget.

Awalnya aku ga mau kebawa emosi kaya Teh Aul yang suaranya udah gemeteran dan matanya udah berair. Aku bilang ke dia kalau kita harus tenang. Akhirnya kita berdua diem di kamar masing-masing merenungi kemana Sycat pergi. Dan kedengeran dari kamar seberang kalau Teh Aul nangis. Denger dia nangis, aku hancur.

Aku langsung line Mumun buat batalin janji jalan kita hari itu. Aku ga bisa pergi ketika Sycat belum pulang dan Teh Aul lagi kalut sendirian.

Kita berdua akhirnya putusin buat nyari Sycat di sekitaran komplek. Kita cari di rumput-rumput, bawah mobil tetangga, di atas pohon, dan sampai bodohnya nanya ke kucing yang biasanya main sama Sycat lewat jendela. Tetep kita ga bisa nemuin jejak Sycat.

Kita masuk lagi ke rumah. Kali ini aku ga sanggup buat nahan air mata. Aku nangis di kamar aku dengan suara lirih. Aku gak mau Teh Aul denger aku nangis.

Aku ga pernah nyangka bakal segini merasa kehilangan akan Sycat. Dua tahun lalu ketika kucing itu dateng ke rumah, I’m freak out. Aku marah. Aku kesel kenapa Ayah gak bisa menghargai phobia aku ke kucing yang dulu timbul gara-gara Bewe cakar aku di muka. Semua orang mendadak sayang banget sama Sycat. And ignore how I scared that time. Tapi.. the miracle does its job on me. Sycat ngebantu aku sembuh dari phobia yang udah meluk aku sejak aku SD. Aku sayang banget sama Sycat. Even dia tidur bareng sama aku hampir setiap malem. Dia ngedusel-dusel kaki aku, dan cari posisi enak tidur di atas selimut yang bikin aku ga bisa ganti posisi tidur saking gak pengen dia bangun.

Aku ga bisa bayangin hari-hari aku bakal kayak gimana setelah hari dimana Sycat hilang. Semalem kita bertiga masih nonton drama Korea bareng. Dia tiduran di atas kita berdua, yang sebenernya dia ngalangin subtittle sih. But we don’t mind. Yang penting kita bisa tidur bertiga bareng.

Aku ga sadar kalau aku sampe ketiduran dalam keadaan menangis. Aku berharap ketika bangun nanti Sycat udah dateng lagi. Tapi sampai aku kebangun, yang aku dapetin Teh Aul masih nangis. Aku ga bisa tinggal diem. Aku keluar rumah, dimana matahari lagi mentrang, aku belum mandi and I don’t even give a damn. Aku jalan ke pos satpam dengan mata merah, nanyain soal keberadaan Sycat. Dan dia bilang dia gak liat. Aku jalan ke tatangga, menghampiri rumah yang pintunya terbuka dan pemiliknya sedang berada di luar. Aku tanya apa mereka liat Sycat. Dan mereka jawab nggak. Aku nangis di depan mereka sambil ngelanjutin nyari ke rumah lain. 

Sampe ada seorang ibu nanya ke aku, “Kenapa nangis, de? Kucingnya ntar juga balik lagi kok.”

Aku jawab, “Dia udah pergi dari pagi bu, dia kucing rumahan. Gak pernah keluar.” Aku sempet kesel ditanya kenapa aku nangis. Aku hancur! Dan mungkin gak semua orang ngerasain betapa hancur hati aku dan Teh Aul. Mungkin diantara mereka menganggap kehilangan kucing itu adalah hal sepele.

Lalu ada seorang cowok nyamperin aku dan nanya, “Mbak kucingnya warna abu kayak gimana?”

Aku mendadak merasa ada percikan harapan. Aku ambil hp di jaket, aku buka galeri dan pilih foto terbaru Sycat yang aku ambil tadi malem pas nonton drama bareng.

And he said, it’s not a cat that he saw before. Aku hancur lagi.

Sycat how could you do this to us?!

Aku pulang ke rumah dan bilang ke Teh Aul aku ga nemuin Sycat even udah nanya ke tetangga. Kita diem lagi di kamar masing-masing. Nangis lagi. Ketiduran lagi dalam keadaan kalut. Bangun. Lalu sadar Sycat belum pulang. Kita nangis lagi.

Sekitar jam 4 sore, aku ajak Teh Aul buat sisir komplek dengan jarak yang lebih besar dengan pakai motor. Walaupun mata udah perih karena sering nangis, kita usahain buat buka mata lebar-lebar. Kita keliling komplek sambil beberapa kali berhenti buat mastiin apa Sycat tidur di bawah mobil tetangga bareng kucing lain. Ketika lihat kucing lain di pinggir jalan, kita tanyain apa mereka lihat Sycat. We don’t care orang mau bilang kita gila. We are!

Setelah keliling dan ga dapet ilham, akhirnya kita pulang menunggu keajaiban. Aku nekat naik lagi ke rooftop barangkali Sycat udah di sana lagi. Di rooftop matahari masih tetep mentreng walaupun udah sore. Angin bertiup kencang kontradiksi dengan teriknya matahari. Aku sampe pakai payung karena gak sanggup nahan panasnya matahari di kulit aku. Di atas sana aku diem lama. Aku ngelamun berharap bisa deger kencringan kalung Sycat. Hampir setengah jam, dan tetep ga ada kabar.

Aku turun dan diem di kasur kamar Teh Aul. Hening. Kita udah cape berkata-kata. Sampe akhirnya kita denger suara lonceng.

Ting ting..

Hanya sekali tapi sangat jelas. Kita langsung saling lihat tanpa berkata-kata. Kita yakin itu Sycat. Kita langsung berdiri dan ngeliat ke arah teras atas kali aja Sycat turun dengan anggun dari atas rooftop. Gak ada.

Kita masuk ke kamar lagi. Dan dentingan itu kedengeran lagi. Kali ini aku doang yang keluar kamar dan mastiin ke depan teras atas.

And he was there!

Ketika ngeliat buntelan bulu abu berlenggang santai di teras, aku langsung jatuh ke lantai sambil nangis kenceng. Aku pernah liat adegan ini di sinetron. Dan aku ga nyangka emosi seperti ini itu beneran ada di kehidupan nyata.

Aku nangis meraung-raung sambil nanya “Sycat sayaaang, dari mana?! Sini sayang, sini..”

Bukannnya masuk, Sycat diem dan dia kaget. Apalagi setelah Teh Aul ikut bergabung dengan reuni ini sambil nangis pula.

Kita gak akan pernah tahu seberapa berharganya seseorang sampai dia akhirnya pergi.

Sycat.. jangan pergi lagi ya. Gak boleh.

Leave a comment

Filed under Diary

December Recap!

December 2016..Vita.. how dare you ga ngepost apa-apa di Desember 2016 ini?! Iya, post ini boleh aja published di December 31, but the fact is aku nulis post ini di 1 Januari 2017.

Damn!

Sebegitu malesnya ya kamu, Vit? Huhu.

Aku ga pengen jadi clueless ketika harus inget-inget ada kejadian apa di Desember 2016, so inilah post recap Desember aku.

Bismillah.. aku mau ngebut.
Awal Desember kemarin aku diajak prewedding di Bukit Moko yang dimana kita berangkatnya dari subuh. Pas sampe sana ternyata akses ke tempat parkir mobilnya itu lagi dicor. Which is kita harus turun di jalan yang ga seharusnya. Sebenernya ga masalah kalau ga harus bawa props buat foto. But. Yes, but. We have to bring that props to the top. Shitty shitty bang bang gitu. Astagfirullah. Istigfar vit. Hahaha. Aku kebagian bawa satu tiffany chair dan satu keranjang bunga, ya kalau dibandingin sama Kobun dan Pa Yayan yang harus bawa meja kayu yang beratnya naudzubilah, aku harus banyak bersyukur. Buat bawa tiffany chair dan keranjang bunga ke atas hutan pinus wasn’t an easy task! Like hello. Aku berhenti ratusan kali. Dua tangga, berhenti. Dua tangga, berhenti. Even udara sedingin kutub hari itu bikin panas tenggorokan dan nafas aku putus-putus. But, I make it. Iya. Hehe. Sampe atas sana kita disuguhin angin gedeeee banget. Aku sempoyongan di dorong ke kanan kiri sama sang angin. Bahkan kupluk parka yang ga lagi aku pake bisa mendadak kepake dengan sempurna di kepala aku berkat maha dahsyatnya angin hari itu.

That wasn’t a good start. Aku memulai Desember aku dengan hal yang kurang enakin. Pasca pulang prewedding itu, satu studio pada pegel dan semacam mau patah tulang. Suer.

Beberapa hari setelah itu, aku nabrak. Tepuk tangan teman-teman! Aku nabrak motor di depan aku yang stupidnya ngerem mendadak banget. Padahal jalan lagi lancar banget, speednya stabil, bahkan aku ga bisa lihat ada semut di tengah jalan. Kejadian nabraknya cepet banget, sampe aku cuman bisa cengo. Motor di depan aku langsung pergi ga peduli sama tabrakan epic yang suaranya bedebum gede itu. Sampe studio aku langsung periksa apa yang kegores. Tenang.. ga ada yang kegores kok. Cuman body depannya patah aja. Lemes. Lemes. 

Ps. Beberapa hari lalu aku ketemu motor yang aku tabrak. Kenapa aku bisa tau? Pertama doi pakai jaket yang sama, kedua knalpot motornya pecah. Okay, fine. Ternyata bukan cuman aku doang yang rugi. Kita impas ya pak. *sambil nangis kejer*

Pekerjaan aku di bulan ini semuanya lancar dan semua beres sesuai tanggalnya. Aku kira bulan ini aku bakal bisa ‘nafas’. Ternyata nggak..

Aku sama Agi harus tawaf entah berapa keliling dari Cibadak ke Pagarsih lalu ke IP habis itu ke PVJ. And repeat. Selama seminggu. Kita diminta tolong buat nyari props foto buat natal.

Tawaf minggu itu ga berakhir disitu ternyata, setelah dapetin props natal ternyata kita kelupaan buat nyari christmas gift. Dan Cibadak-PVJ repeat. Seminggu.
Sebenernya kegiatan di luar studio itu nyenengin banget. Naik motor angin-anginan tanpa harus mantengin layar komputer. Tapi ternyata ga seindah itu.. 😦

Jalan-jalan kayak gitu capek banget. Gempor banget. Ditambah cuacanya teriknya kebangetan.
Sebulan ini motor-motoran almost everyday bikin kulit aku belang. I won’t tell you belangnya kayak gimana. Pokoknya belang. Kalau naikin tangan ngebandingin sama warna muka bawaannya pengen nangis. Punggung tangan aku ga gini dulu 😦 kenapa sekarang gosooooong! Ga sampe situ, kaki aku yang kebiasa pake flat kemana-mana juga ikutan gosong. Kzl. Kzl. Kzl. Beneran pengen nangis. Ngerasa gagal jadi seorang cewek.

Bulan ini juga aku diberi titah untuk membantu Kobun dengan project cafe beliau di Garut. Dimana aku bikin rebranding logo sebelumnya. Dan Alhamdulillah project ini sangat sangat aku syukuri. Dua minggu lalu aku terbang ke Garut bareng Agi dan Kobun buat foto menu sambil kerja mobile. Kita kesana bawa Mac biar lansung di edit dan di layout. Pengelaman kerja mobile ini tuh sumpah nyenengin banget! Hehehehe.

Walau pergi ke Garut kemarin bikin aku ga bisa pulang bareng ayah ke Tasik. Well, aku belum pulang ke rumah selama 3 bulan huhuhu. 

Akhirnya aku ke Tasik besok paginya. Baru sampe Garut malemnya jam 12an malem, tidur-tidur di rumah (sendirian, no teteh, no ayah and no Sycat) jam 1an. Bangun-bangun setengah 6, gedebuk gedebuk mandi buat langsung pesen gojek ke damri deket rumah enin. Pas banget sampe halte, damrinya udah ngegas. Loncat dari gojek, bayar, langsung masuk damri yang udah setengah jalan. I don’t care. I just wanna go home, aku ga mau kehabisan bis. Btw, aku ga pernah jodoh sama Budiman selama ini. Selaluuuuw aja sial. That’s why aku bela-belain pagi banget ke Cicaheum biar dapet Budiman pagi.

Kenyatannya…

Aku emang bener ga jodoh sama Budiman. Sampe sana gak ada satu pun bis ke Tasik. Berdiri setengah jam, aku nyerah dan jalan kaki ke pintu masuk Cicaheum dan neduh di warung-warung. Ibu warungnya nyuruh aku buat tunggu di deket parkir bis biar aku dapet. Aku cuman senyum. Aku ga mau berdiri disana panas-panasan, karena aku tau Budiman ga akan dateng dalam semenit dua menit kalau lagi libur panjang apalagi Natal kayak gini.

Aku sempet give up, aku hubungin orang-orang bilang seandainya kalo aku ga dapet bis gimana. Seandainya aku ga pulang ke tasik gimana. Aku ga punya temen satu pun yang bisa aku ajak main sampe libur Natal beres kalau seandainya aku ga jadi pulang. Don’t pity me okay?! Mereka semua udah pulang ke Tasik deluan kemarin, dan sebagian liburan entah kemana. Aku bakal membusuk di Bandung. Sendirian. Pengen nangis.

Jeng jeng. Tiba-tiba aku punya firasat bis yang lagi jalan di belakang aku adalah Budiman. Dan bener! Aku langsung lari even sebelum bis itu masuk ke parkiran. Semua orang panik ngeliat aku lari, dan akhirnya mereka ikut lari. Stupid you vita! Pas bis udah masuk parkiran semua orang udah antri di samping bis, but me! Aku nyerah. Jarak antara bis dan aku mayan jauh. Jadi aku jalan super selow sambil senyum miris dan siap-siap menikmati liburan basi ini di rumah sendirian. Pas sampe kerumunan orang yang lagi maksa buat naik bis, aku ogah-ogahan buat ikut antri. Tapi.. percaya ga?!

I got a seat! Padahal aku cuman desek-desekan niat ga niat, pegang gagang bis, lalu naik, terus duduk pasrah di jok paliiiiing belakang karena udah ga sanggup nyari ke depan. Eh ternyata, that was a last seat! KOK BISA?! Orang-orang yang kocar kacir nyari ke depan akhirnya keluar bis dengan muka sedih. Dari kaca aku bisa liat puluhan orang ga bisa naik. Aku senyum. Wow. Aku hebat! I don’t mind duduk paling belakang as long as aku pulang.

Iya. I don’t mind. Awalnya. 

Sampai akhirnya ibu-ibu di samping aku ogah pake AC karena alasan kedinginan. Lalu sang anak gak bisa diem panjat sana panjat sini. Aku gerah. Luar dalam. Emosi jiwa. Mana duduk di window seat dimana matahari pagi nyebrot gila-gilaan di muka aku, dan aku ga boleh pake AC, dan anak ibunya ga mau diem. AKU BISA GILAAAAA.

Ini baru pertama kalinya loh aku naik bis bajir keringet. Secara harfiah. Banjir. Keringet. Aku kipas-kipas pake tangan walau aku tau ga akan ngebuahin angin sekecil apapun. Dan, macet sodara-sodara. Aku lima jam panas-panasan di bis. Aku udah berkata kasar sumpah serapah di dalam hati saking gerahnya. Aku ga suka kepanasan 😦 ga sukaaa 😦 tapi aku sabar kok.. aku diem aja, aku ga ngomel, aku ga jutek, aku ga melotot. Aku merem. Tidur. Asa sedih kalo inget-inget lagi 😦

Liburan di Tasik aku habisin di rumah aja. Ga mood kemana-mana. Kayak biasa. Jadi aku tiduran, makan, nonton tv. And repeat. Eh, aku keluar rumah sekali ding. Ke salon. Aku putusin buat bleaching bagian punggung tangan dan punggung kaki aku doang buat ngeratain dengan warna kulit lainnya. Emang sih hasilnya cuman beda segaris, dan langsung ga putih. Tapi bakal tetep aku lakuin lagi bulan depan sampai warnanya rata lagi 😦
TAPIIII!!! Itu ga bertahan seminggu pun.

Sampe Bandung besoknya, aku mutusin buat spending libur Natal dan Tahun Baru aku yang seminggu lebih itu buat nonton. Soalnya Desember kemarin itu adalah bulan hectic banget. Even buat nonton bioskop aku ga sempet. Ga bisa. Banyak film yang pengen aku tonton, ending-endingnya nonton bajakan camnya 😦

Beberapa hari lalu aku nonton di PVJ. Dari rumah pake gojek soalnya lagi males nyetir sendiri. Oh ya.. aku nonton sendiri. Ga punya temen. Semua orang masih kerja, dan cuman aku doang yang libur. I don’t mind, sekali lagi. Dulu aku sering nonton sendiri and it was quite fun kok buat aku.
Ternyata hari itu matahari lagi ga bersahabat. Kaki aku kayak kebakar dan melepuh pas naik gojek itu. Panassss banget. Pengen masukin kaki ke ember air es. Pas sampe PVJ, aku sempet buka flat aku buat liat semerah apa kaki aku kebakar matahari tadi. Dan luar biasa! MERAH BANGET! 

Sedangkan kaki yang ga kena matahari keliatan fine-fine aja kayak terakhir aku liat di salon. Fixed. Aku beneran mau nangis. Kayak percuma kemarin bleaching.

Last..

Aku udah ga kuat ngetik. Matanya udah sepet. Di momen pergantian tahun ini, aku sama Teh Aul dan Sycat ngehabisin waktu di rumah aja sambil nonton drama Korea. Marathon. Berhenti pas mau makan dan mandi doang. Ketika orang lain bbq (like we used to do every year too), aku sama Teteh malah beli mpek-mpek sebelah komplek rumah. Anti mainstream judulnya. Kita pun ga ngeliat kembang api bertaburan di langit, kita cuman bisa ngedengerin gemuruh dari rumah. Udah cukup kok. We’re happy with what we do today..

Ahh.. akhirnya beres.

That’s what I did di Desember ini. Hectic yet fun. Please remember Vit, you are stronger than you ever think before. Kuat. Puah!

Happy new year! Xoxo. Lots of love 🎈

Leave a comment

Filed under Uncategorized

The Sum of My Birthday


Kayaknya aku harus buru-buru ngepost ini sebelum Novembernya udahan. But, first of all.. let me thanks Allah for all His kindness, love, care and bless hingga di usia aku ya ke *uhuk* dua puluh tilalalasyubidamdam ini.
Notif line, instagram, path dan telfon tersibuk dalam sejarah hidup aku adalah setiap 11 November dan ketika aku wisuda. Rame. Kayak pasar tumpah.

Berasa jadi orang paling disayang di dunia (walau cuman sehari). Makasih buat temen-temen semua yang menyempatkan untuk mendoakan kebaikan buat aku, dan aku pun mendoakan doa yang sama buat kalian. Makasih banyaaak bangets buat manteman yang nyempetin dan bela-belain ngucapin tengah malem. Uhuk. Walaupun ada yang cheating lima belas menit. Uhuk. Tapiii.. Tapi aku love you guys, banget! Muah muah :*


Di 23 ini (iya dua tiga! Puas?) aku ngerasa telah (dan mungkin masih sedikit) menjadi pribadi yang lebih baik. Dunia kerja ngebikin aku jadi manusia yang lebih lebih lebih menghargai orang, waktu dan tanggung jawab. 

Seperti yang udah aku sampein di post sebelumnya, short gateway kemarin ke Bali is just like (even it’s not) one of my present for my birthday. Thanks berat Kobun dan keluarga.

Berhubung aku ulang tahun di hari kerja, jadi aku sedikit merayakannya dengan makan besar ala aku. Tahun kemarin aku pesen dua loyang pizza, tahun ini aku pesen mcd buat rame rame. Seneng banget bisa ngerayain ulang tahun ini dengan ‘full team’. Mengingat tahun lalu pas ulang tahun aku semua lagi ada kerjaan di luar studio. So sad.

Pulang kerja aku langsung meluncur ke kantor Teh Aul. Sambil hujan-hujanan. Iya. Hujan gede banget. Banjir pula. Hih. But I made promise to my self bahwa hari ini aku ga mengizinkan siapapun untuk merusak mood bahagia aku. So hujan dan banjir is not a thing for me.

Aku sama Teh Aul emang udah ngerencanain buat makan malem di Shabu Hachi yang jaraknya about 8 kms dari rumah. Yang sumpah itu jauh banget dari kantor terus ke Teh Aul baru kesana. But, pas udah sampe sana semua keluh kesah sepanjang jalan lansung puff ilang ga tau kemana. Aku sama Teh Aul makan besar. Gak besar-besar amat sih, aku mendadak kenyang jadi ga bisa makan ini makan itu. Padahal udah rencanain mau makan semuanya hahaha.


Btw thanks buat tas kameranya ya Uls.. Emang sih selama ini aku selalu to the point ke Teh Aul mau dibeliin apa biar barangnya kepake, jadi tahun ini aku minta dibeliin tas kamera. Biar liburan ntar ketje badhai gituh. Tahun ini belum bisa upgrade kamera, minimal tasnya aja dulu lah yaa. Laff laff.

Tahun kemarin bocah (yang udah ga bocah) bebek, sang Adisti hujan-hujanan ke studio buat jemput aku kerja. Tahun ini Titi ditemenin Ipeh, ibu guru yang senantiasa mendidik anak bangsa itu, berkunjung ke rumah baru aku (bingung ya bilangnya, bukan rumah aku sih. Rumah ayah. Rumah yang dikasih kantor. Gimana ya nyebutnya? Haha.) Duo anak hilang ini kesannya emang maksa banget buat ketemu H+1, padahal aku udah ngejanjiin ketemu mereka minggu depannya. Hahahaha.

Bilangnya sih mereka udah otw dari jam 8an pagi, which is aku baru turun dari surga (re: kasur) terus baru mau sarapan. Pas dapet kabar udah otw, aku langsung nyampu sama ngepel rumah biar bersih pas dua orang ini dateng. Habis beresin rumah bareng Teh Aul, aku mandi cantiqqq. Eh.. sampe rambut aku kering pun mereka berdua ga muncul. Aku udah panik takut mereka nyasar sampe-sampe sama aku di share location berkali-kali dan jelasin detil alamatnya lengkappp banget.

Tapi yaa emang yaah darah jahilnya tuh ngalir deres di kepala mereka, ternyata nginjekin kaki dari Gerlong buat ke Parmindho aja belom. Helloww! Aku udah panik. Panjang cerita anak dua ini dateng sambil bawa bingkisan gede. Kado, come to me mama!

Yeay! Aku dapet tas warnanya mocca gitu. Tsantik bangetzz. Karena kebetulan belum punya juga warna itu hehehe. Makasih sayang sayangnya aku! Tapi belum sempet dipake tasnya, soalnya ke kantor aku cuman bawa dompet sama lipstick doang. Hehehehe.

Tujuan dua anak ini ketemu aku ternyata mereka pengen masak-masakan. Dari dulu bikin plan mau masak ini masak itu belum kesampean. Dan akhirnya hari itu kita masak! Yeay! Spaghetti carbonara ala Vita dan Ipeh. Karena sesungguhnya Titi cuman pajangan di dapur. Hahaha. Sebelumnya kita jajan ini itu dulu di Yomart seberang komplek. Btw, kita ga foto-foto (Titi sama Ipeh mah narsis sih foto melulu, tapi ga ada akunya. Hemeh.) jadi cuman satu foto ini doang yang mengabadikan kedatangan mereka.


Btw aku ga tau konsep baju aku hari itu. Sebenernya males pake baju bener kan cuman ketemu Titi Ipeh doang. Masalahnya kita harus ke seberang dan kepaksa harus pake baju bener. Asal ambil jaket sama kerudung sama sendal. Yang penting jajan.

Selain ketemu sama Ipeh Titi, aku sempetin ketemu sama Dina, Winna dan Vina di minggu selanjutnya. Kayak tahun lalu, kita janjian di PH. Kayak ga ada tempat lain gituuu haha. Pengennya mah sih ke Senli huhuhu.

Kita janjian jam 5 eh baru pada kumpul jam 6 haha, dan bubar jam 10an. Gila ya ketemu kalian tuh salah satu terapi aku. Segala bisa diceritain mulai cerita si A sampe budget nikah, kerjaan, zaman kuliah, dosen bahkan rencana liburan bareng lagi.


Nah! November menurut aku adalah bulan langganan film bagus. Inget banget tahun-tahun kebelakang selalu aja ditagih buat bayarin nonton film sama Mumun. Walaupun endingnya aku ga pernah traktir film ke dia. Hahaha. Peace.

Tahun ini aku nonton lagi film keren sama Mumun. Yeay! Kita nonton Fantastic Beasts, film yang udah kita bahas dari tahun lalu. So happy bisa nonton series Harpot ini bareng mumun. Soalnya pas zaman SMA nonton Harpot emang selalu sama anak ini. Aku sama dia sama-sama freak mulai dari hapalain bukunya sampe hatam beberapa kali filmnya.


Karena nonton sekali itu ga cukup, aku nonton itu lagi bareng Teh Aul minggu lalu sekalian mau meeting sama Umma buat bahas destinasi dan budgeting liburan tahun depan. Yeay!


Selain November ini aku ketemu banyaaak orang (dan ini seneng banget, dan baru ngeh setiap minggu dari awal November aku ‘dibooking’ orang hahaha), aku juga disibukkin buat nemenin Kobun dan Agi foto. Jadi November ini aku ikut wedding sekali dan prewed sekali. Btw prewed kemarin mulainya jam 1 malem. Dan itu epic banget. Pengelaman yang nyenengin banget hehee.

 Dan besok (1/12) aku diajak buat ikut prewed lagi, rencananya bakal dijemput jam 4 subuh! Hahaha.


Daaaan, tada! Ini adalah akhir dari loooong post ini. Sekali lagi makasih banyak buat semuanya yang udah mendoakan aku. Apalagi doa soal jodoh. Semoga tahun ini langkah untuk bertemu dengan si dia makin mendekat. Apalagi for the first time Ayah mendoakan soal jodoh ke aku. Well, someone is can’t wait to meet you loooh. Hehehe jadi, ayo! Ayah mau kenalan katanya. Hahahahaha.

Have a nice day! Bye November, bye 22. Hello December! 

Leave a comment

Filed under Uncategorized