Singapore Trip Day : 3

Berhubung aku baru beres upload ke youtube video liburan kemarin ke Singapore, jadi aku rada semangat buat lanjutin cerita liburan yang sempet tersendat di Day 2.

So here’s the Day 3, pals!

Continue reading

Advertisements

Leave a comment

Filed under Diary

The November Alive

Harusnya post ini ditunaikan sebelum November berakhir sih, cuman karena akhir-akhir ini aku selalu tidur di sekitar jam 8 maleman jadi gak sempet buat buka komputer dan ngetik ini.

Novita..

Ibu selalu bilang, kalau aku ini anak ajaib. Aku bisa sampai sekarang ini banyak banget yang harus aku syukurin. Ketika Ibu lagi mengandung aku, beliau sempat mengalami kecelakaan di jalan tol bareng tante dan Teh Aul yang umurnya masih kecil banget. Mobil terguling beberapa kali sampai akhirnya kembali ke posisi semula. Tapi hebatnya Ibu yang lagi hamil besar bisa keluar dari kaca mobil yang kecil banget. Kalau dipikir-pikir itu tuh semacam gak mungkin banget. Teh Aul juga baik-baik aja gak ada luka, sedangkan Tante aku kena geger otak.

Continue reading

Leave a comment

Filed under Diary

T.S. : Labrinth – Jealous

I’m jealous of the rain
That falls upon your skin
It’s closer than my hands have been..

It’s hard for me to say, I’m jealous of the way
You’re happy without me..

 

Leave a comment

Filed under Today's Song

Sycat is Missing (again)

Emang yah kelakuan anak ini ruwaaar biyasak banget! Awal tahun ini pernah ngerasain porak poranda gara-gara dia pergi dari siang sampai magrib. Terus di akhir Oktober kemarin dia mau coba-coba bikin aku sama Teh Aul jantungan lagi.

Singkat cerita dia pergi dari jam 8 pagian, karena sekitar jam 7an dia masiIh ngerenying bawel minta makan sampe ngebangunin Teh Aul. Dan… puff. Setelah itu dia hilang.

Padahal rumah hari itu lagi banyak orang. Ada aku, Teh Aul, Azka sama a Usan. Rumah tertutup rapat. Dan ketahuan kalau Sycat ternyata keluar rumah lewat jendela ruang TV. Ni bocah tengil keluar dengan cara lompat dari sofa terus ke jendela yang emang setiap weekend selalu di buka. Pinter!

Continue reading

Leave a comment

Filed under Diary

October 11th, 2017

Never depend on others to make you happy. You can do it your self..

Yeay, a month to go! Kenapa sih Vit, gak bisa gitu gak alay gini nyambut ulang tahun. Kayak bocah nggak sih?

Jadi, awal bulan kemarin aku ketiban sama suatu kabar yang bener-bener fucked me up. I hate that news, so much! Pertama dengernya aja aku langsung mematung, panas dingin dan rasanya pengen bunuh orang. But, aku gak lakuin itu kok. Jujur, aku hancur.. Banget. Tapi akhirnya aku balikin fokus ke handphone yang lagi dipakai buat nonton drama Korea. Mau pura-pura gak denger aja.

Hell yeah! I don’t give a damn. Aku gak bisa harapin siapapun buat kebahagian aku sendiri, kecuali diri aku. Right?

Continue reading

Leave a comment

Filed under Diary

Good Bye, September!

Bela-belain nulis post ini di kegelapan kamar tidur biar post bulan September ga kosong-kosong amat.

So, Vita.. coba jelaskan sebulan ini ngapain aja!

Awal bulan ini, aku sempet ketemu sama the Ranger full team. Asalnya mau kumpul bareng sama anak kelas, cuman yaah biasa anak cowo kalo diajak main suka susah, ended up yang ketemu ujung-ujungnya cuman berempat.

Kebetulan banget waktu itu Winna si anak pantai lagi pulang ke Bandung. Jadi kita berempat kumpul di Eat Boss depan IP. Sumpah yaa.. kenapa kita ga bisa move on kumpul rada lebih jauh dari IP. Dari zaman lulus kuliah, kumpul pasti disana. Dan hampir selalu ketemunya di Pizza Hut IP. Ckckck. Terus sekarang tuh maksudnya kita mau pindah tempat biar ga di IP, dan tetep.. mau pindah pun ya ga jauh-jauh darisana. Hehe.

Continue reading

Leave a comment

Filed under Diary

Dear Adisti..

Dear Adisti.. Pasti kamu bakal langsung dapet notif post ini dari email kamu, soalnya dulu aku maksa-maksa kamu buat subscribe blog aku. Hehe sebenernya gak ke kamu doang sih, semua orang aku gituin.

Tay, inget gak dulu aku pernah ngomong so iye kayak gini waktu kita masih SMA, di kelas deket kolam ikan.

“Tay, cepet punya pacar ih! Katanya kalau udah umur 25, nanti kamu udah gak bakal suka cowok lagi. Jadi kamu harus nikah sebelum umur itu..”

Aku lupa itu kelas satu atau kelas dua. Dan waktu itu kamu cuman bisa mesem-mesem doang. Pasti kamu sebel maksimal sama aku, dan di kepala kamu sedang merencanakan skenario serem buat ngelenyapin aku dari muka bumi ini.

Well, you did it Tay. Kamu nikah di umur 25 kurang dua minggu. Mayanlah yaa Tay diskon sedikit. Hehe. Tau gak sih, aku ngerasa bangga gitu berasa aku yang udah ngeramalin kamu bakal nikah di umur ini. Please toyor aku sekarang Tay, please.

Continue reading

Leave a comment

Filed under Diary